Akhirnya Islam mencairkan hati ibu bapa Maria

HARAKAHDAILY | .

Namanya Maria Esther Roman. Sejak berusia 14 tahun Maria telah dikenali sebagai seorang model remaja yang cantik dan berbakat dari Puerto Rico. Kehidupannya sebagai model yang selalu sibuk dan sarat dengan kemilau lampu blitz dan sorot kamera membuatnya tidak tenang. Ada yang kosong di hatinya tetapi Maria tidak tahu apa itu.

Untuk mengisi masa lapang beliau Maria sering membaca buku. Buku apa saja dia baca untuk memenuhi rasa ingin tahunya.

Selain bergiat di dunia model, Maria juga mengambil kuliah. Prestasinya di perguruan tinggi lumayan bagus. Maria juga dikelilingi oleh para sahabatnya. Namun di saat-saat tertentu Maria masih merasa ada yang kosong di jiwanya.

Di usia 20 tahun, Maria mula tertarik akan Islam dan membaca buku-buku tentangnya. Kepada rakan-rakan muslimnya, Maria sering mengajukan soalan dan mereka dengan senang hati menjawabnya. Semakin banyak dia bertanya, Maria semakin yakin akan kebenaran dalam Islam.

Memetik laporan Eramuslim.com, dalam satu pertunjukan, Maria termenung di ruang ganti. Dia tidak tahu apa langkah selanjutnya setelah dia lulus kuliah. Terlebih dia makin merasakan kekosongan di jiwanya. Dia tidak mahu terjatuh ke lembah ubat-ubatan dan dunia malam yang banyak mendera remaja negaranya.

Maka, suatu hari Maria pergi dari rumahnya untuk melawat seorang teman dan menumpahkan kekacauan yang dirasakannya. Dengan bijak, sahabat dari Maria itu berkata, "Jangan bimbang Maria, berfikirlah ke mana dan di mana kamu seharusnya. Tuhan akan menuntunmu menuju hidayah".

Usai berkata demikian, Maria melangkah pulang. Dan ketika Maria membuka pintu dan hendak pulang, Maria merasakan udara begitu lembut dan menenangkan. Dia terasa disambut sebuah sinar yang terang. Maria menganggap kata-kata temannya itu sebagai jawapan. Maka dia memutuskan untuk memeluk Islam.

Ibu bapa Maria begitu terkejut dengan keputusannya. Mereka tidak mengerti kenapa Maria mengambil keputusan seperti itu.

Selama bertahun-tahun ibu bapa Maria mula belajar menerima keputusan puterinya. Ibunya akan memasak masakan khas untuk Maria jika ada hidangan daging babi. Maria juga sering diingatkan untuk memakai tudung tiap kali ada tetamu.

Maria pun dengan sabar berusaha untuk meyakinkan kedua ibu bapanya jika pilihannya ini adalah yang terbaik. Akhirnya Islam pun mencairkan hati kedua ibu bapanya. Sebagai generasi muslim Puerto Rico pertama, Maria jadi faham dan menghormati kerja keras ibu bapanya selama ini.

"Aku muak dengan kehidupan yang aku jalani sebelumnya. Dan sekarang aku akhirnya mencari kedamaian. Alhamdulillah, aku punya pilihan dan aku telah mengambilnya. Islam mengajarkan untuk tetap rendah hati. Apapun kita, kita adalah hamba Allah swt, sama seperti yang lain..." kata Maria. (rz/Arab News)

 

Share on Myspace