Kisah Perdana Menteri Natsir teladani Al-Quran

. | .

TIDAK ingatkah bagaimana Perdana Menteri Mohammad Natsir meneladani isi Al-Quran? Perdana Menteri RI tahun 1950-1951 ini menjadikan Al-Quran sebagai jalan hidupnya. Kerana itu Natsir selalu hidup dalam kesederhanaan. Natsir tak punya barang mewah dan selalu memberikan teladan. Lebih baik tampil dengan guaman bertampal daripada makan hasil rasuah.

Timbalan Perdana Menteri Mohammad Roem, mencatat bagaimana Al-Quran benar-benar mendasari kehidupan Natsir. Ternyata Natsir adalah seorang penulis tafsir Al-Quran. Sudah jelas Natsir sangat memahami isi Al-Quran.

"Mentafsir Al-Quran menghendaki ketelitian dan ketekunan. Dari guru itulah rupanya Natsir mendapat sifat teliti dan tekun," tulis M Roem dalam Bunga Rampai dari Sejarah Jilid III yang diterbitkan NV Bulan Bintang tahun 1983 di Jakarta.

Tutur kata dan tulisan Natsir pun terpuji. M Roem menyangka itulah berkat menafsirkan Al-Quran bagi Natsir.

Bagi Natsir, menjadi pemimpin bermakna melayani rakyat. Tak ada sedikit pun niat Natsir untuk memperkayakan diri apalagi rasuah. Natsir bahkan pernah menolak hadiah kereta dari rakan-rakan. Padahal di rumahnya hanya ada sebuah kereta yang sudah lusuh.

Kesederhanaan Natsir tercermin dalam berbagai hal. Kemeja lusuhnya yang cuma dua helai, jasnya yang bertambal dan sikapnya yang santun. Para pegawai kementerian penerangan pernah berkongsi itu membelikan Natsir kemeja baru. Hal itu dilakukan agar Natsir tampak pantas sebagai menteri penerangan.

Seperti apa yang dicontohkan Nabi Muhammad SAW, Natsir juga sangat menghormati tetamu. Dari pegawai bawahan, guru ngaji kelas kampung hingga duta besar, semua diterimanya dengan ramah.

Natsir dihormati di seluruh dunia. Tak terhitung anugerah bertaraf antarabangsa yang diterimanya. Pada tahun 1957, ia menerima bintang Nichan Istikhar (Grand Gordon) dari Raja Tunisia. Lalu Jaa - izatul Malik Faisal al-Alamiyah pada tahun 1980. Natsir mendapat penghargaan dari beberapa ulama dan pemikir terkenal seperti Syeikh Abul Hasan Ali an-Nadwi dan Abul A'la Maududi.

Pada tahun 1980, Natsir dianugerahi anugerah Faisal Award dari Raja Fahd Arab Saudi. Beliau juga memperoleh gelar doktor kehormatan di bidang politik Islam dari Universiti Islam Lubnan pada tahun 1967.

Pada tahun 1991, beliau memperoleh dua gelar kehormatan, iaitu dalam bidang sastera dari Universiti Kebangsaan Malaysia dan dalam bidang pemikiran Islam dari Universiti Sains Malaysia. (Fq/mdk)

Tulisan di atas dipetik daripada Eramuslim.com.

Share on Myspace