Hamas: Musuh kami zionis Israel, bukan sesama muslim

HARAKAHDAILY | .

RATUSAN warga Palestin berdemonstrasi di luar Pejabat Perwakilan Mesir di Bandar Gaza, semalam mengecam keputusan mahkamah Mesir yang menuduh sayap organisasi bersenjata Hamas, Briged Izzudin al-Qassam sebagai kumpulan pengganas.

Mereka melambaikan bendera hijau Hamas dan melaungkan sokongan untuk Brigad al-Qassam: "Qassam adalah kebanggaan bangsa, bukan pengganas!"

Mahkamah Mesir telah memasukkan sayap bersenjata Hamas tersebut ke dalam kategori organisasi terlarang pada 31 Januari lalu lantaran kumpulan itu dianggap membantu kumpulan pemberontak di Semenanjung Sinai yang bersempadan dengan Jalur Gaza.

Menyiarkan Gulf Times, hubungan Mesir dan Palestin terutamanya Hamas memang terus merenggang.

Tuduhan itu membuat Kerajaan Mesir menutup sempadan Rafah yang menjadi akses satu-satunya bagi warga Gaza dalam mengambil bahan bangunan serta ubat-ubatan dari luar Gaza di tengah sekatan Zionis-Israel yang sudah berjalan selama lapan tahun.

"Kami menyeru kepada Kerajaan Mesir untuk membatalkan keputusan yang menindas ini," ujar tokoh senior Hamas Salah al-Bardawil dipetik Eramuslim.com.

"Mereka yang berusaha untuk merosakkan keselamatan Mesir di Sinai adalah musuh-musuhnya dan bukan Hamas atau al-Qassam yang melakukannya," sambungnya.

Al-Bardawil menegaskan musuh Palestin hanyalah Zionis-Israel dan beliau dengan tegas mengatakan tidak akan mengotorkan tangannya dengan darah sesama Muslim.

Sanggahan yang diutarakan Al-Bardawil bukanlah yang pertama kali disampaikan para pemimpin Hamas. Sebelumnya sejumlah pemimpin tertinggi Hamas dengan tegas berkata, apa yang berlaku di Mesir tidak ada hubungannya dengan Hamas.

Tidak hanya menutup sempadan Rafah, awal tahun lalu, Kerajaan Mesir melipatgandakan zon pertahanannya di sepanjang sempadannya dengan Gaza.

Share on Myspace