Melissa Hardy: Dari Yahudi kepada Islam

HARAKAHDAILY | .

PEREMPUAN muda itu bernama Melissa Hardy. Perempuan kelahiran Jerman ini akhirnya kembali kepada Islam setelah mencari sebuah kebenaran yang hakiki. Sejak kecil, dirinya sangat rajin dalam mengikuti kegiatan-kegiatan keagamaan.

Ketika kecil, oleh ibu bapanya ia juga sering diajarkan doa-doa sesuai dengan kepercayaannya. Dan ia juga sangat suka mengamalkannya, setiap akan melakukan sesuatu ia selalu memanjatkan doa kepada Tuhan berharap Tuhan mendengar doa yang dia panjatkan kepada-Nya.

Suatu ketika, muncul soalan yang membuatnya berfikir keras. Dalam hatinya dia terus bertanya dalam hati "mengapa Tuhan boleh mati?" Dari soalan itulah ia mulai bingung dan cuba mencari tahu akan kebenaran.

Kemudian dalam fikirannya muncul kata iman, "Saya percaya, iman merupakan cara untuk mengetahui apakah asas agama saya adalah nyata dan benar," katanya seperti yang dipetik dari laman Onlislam.

Setiap kali cuba pengesahan soal pertanyaannya itu, Melissa tidak mendapat jawapan yang memuaskan. Dia hanya boleh membawa soalan itu dalam fikirannya. Hingga suatu hari, dia terfikir untuk mempelajari agama Yahudi.

Pemikiran ini muncul kerana ia menyaksikan filem 'The Pianist'. Filem itu berkisar seorang Yahudi yang bertahan hidup dari kejaran Nazi. "Saya menjadi benci Palestin dan cinta Zionis-Israel," katanya mengimbas kembali.

Mengikut masa, munculah rasa hampa dalam keyakinan Melissa. Agama Yahudi dianggapnya mengelirukan dan tidak sesuai dengan fitrah manusia.

"Saya tidak mempunyai hal yang boleh dipercayai. Saya merasa ada yang hilang. Tapi saya tidak tahu apa yang perlu dilakukan," katanya.

Merasa kecewa, Melissa melampiaskannya dengan mabuk dan berpesta. Namun, Melissa tidak merasa sesuai dengan gaya hidup tersebut. Akhirnya, ia pun kembali melakukan pencarian.

Melissa kemudian teringat tentang Islam. Pengetahuan beliau, Islam merupakan agama bangsa Arab. Tapi dia merasa penasaran, dan memutuskan untuk membaca sastera tentang Islam.

"Saya beli beberapa buku. Saya baca laman Islam seperti Islamonline," katanya.

Ketika mempelajari Islam, Melissa merasa terkejut. Islam menyatakan tiada Tuhan selain Allah. Islam juga mewajibkan solat dan berpuasa bagi setiap Muslim.

"Islam juga mewajibkan bagi yang mampu untuk melaksanakan haji," katanya.

Sejak itu, ia mula belajar solat. Kemudian, ketika Ramadhan tiba, Melissa turut berpuasa. Langkah lain yang dilakukan, ia kenakan hijab.

"Saya juga belajar umat Islam percaya bahawa Isa sebagai seorang Nabi. Muhammad adalah Nabi terakhir. Saya tahu, mereka mengimani Al-kitab dan Taurat," katanya.

"Saya masuk Islam pada bulan Mei 2004 pada usia 16. Saya sekarang seorang Muslim. Islam telah membentuk tidak hanya keyakinan, tetapi juga pendapat dan tindakan saya. Alhamdulillah," katanya.

Tulisan di atas dipetik daripada laman web Eramuslim.com.

Share on Myspace