Nourdeen Wilderman: Dari hidup ateis kepada Islam

HARAKAHDAILY | .

PEMBERITAAN media Barat mengenai Islam yang cenderung negatif, tidak membuatkan pemuda Belanda berusia 26 ini langsung percaya. Begitulah awal ia mengenal Islam dan membuatnya tertarik untuk mengetahui lebih jauh tentang Islam. Hingga akhirnya ia mengucap dua kalimah syahadah pada 9 Disember 2007.

"Saya mengenal Islam sejak empat atau lima tahun sebelum saya bersyahadat. Itupun secara tidak sengaja. Saya membaca media massa dan Islam kala itu menjadi isu yang ramai dibincangkan di media massa Eropah," kata Nourdeen Wilderman memulakan cerita perjalanannya menjadi seorang Muslim.

"Buku pertama mengenai Islam yang saya baca sangat akademik dan sukar difahami. Saya lalu mencari buku lain dan saya terus membaca buku-buku tentang Islam. Setelah membaca buku-buku itu, Islam ternyata tidak seperti yang saya duga. Pada dasarnya, banyak pendapat-pendapat dalam Islam yang sama dengan apa yang pada umumnya saya yakini," tutur Nourdeen dipetik laman web Eramuslim.

Ia juga akhirnya mengetahui bahawa pemberitaan media massa yang mengatakan bahawa Islam menindas perempuan, salah total.

"Saya mendapati bahawa Islam adalah agama yang rasional, ilmiah, mendorong umatnya untuk mempelajari apa yang ada di sekitarnya, bermeditasi. Islam adalah agama yang kritis," ujar Nourdeen.

Sebelum mengenal Islam, Nourdeen selalu berfikir bahawa hidup sebagai ateis sangat mudah kerana orang Kristian boleh melakukan apa saja yang dikehendaki. Tapi secara peribadi, Noudeen mengkritik gaya hidup seperti itu. Hingga pada suatu masa, kesedaran tentang Tuhan mula muncul. Hingga ia mengenal Islam, mempelajarinya dan merasakan kebenaran hakiki dalam al-Quran dan sunah-sunah Rasulullah Muhammad SAW.

Menurut Nourdeen, dia tidak pernah melakukan hubungan dengan imam atau sahabat-sahabatnya yang Muslim dalam proses mengenal Islam. Semuanya ia tahu dari buku-buku yang dibacanya. Bahkan pengetahuan Nourdeen tentang Islam kadang lebih luas berbanding teman-teman Muslimnya.

Nourdeen beruntung kerana ia tidak menghadapi halangan bermakna dari keluarganya ketika ia memutuskan masuk Islam. Ayah Nourdeen seorang atheis dan ibunya penganut Kristian. Untuk mengetahui reaksi ibu bapanya, Nourden menanyakan pendapat mereka jika ia ingin memeluk agama lain, misalnya Islam.

Dan ibu bapa Nourden menjawab, "Hidupmu adalah milik anda. Sepanjang engkau tidak mengganggu orang lain, engkau tidak menentukan".

Meski demikian, kata Nourdeen, ibunya menyarankan agar ia menjadi seorang Kristian sahaja kerana lebih mudah. Nourdeen menjawab cadangan ibunya dengan mengatakan bahawa ia bukan mencari agama yang mudah, tetapi agama yang paling benar. Sementara ayah Nourdeen tidak mengulas apa-apa lagi, bahkan yang membuatnya bahagia, sang ayah menemaninya saat ia bersyahadat dan merakam momen bersejarah itu ke dalam video.

"Dalam menyokong saya, ayah punya konsep bahawa biar bagaimanapun saya adalah sebahagian dari dirinya dan Islam akan menjadi sebahagian dari diri saya, untuk itu ayah menerima saya dan keislaman saya," tambah Nourdeen.

Ia juga tidak menemui kesulitan dalam kehidupan profesionalnya setelah menjadi seorang Muslim. Setelah mengucapkan syahadat, Nourdeen langsung menghantar emel pada bosnya di pejabat dan mengkhabarkan bahawa ia sudah menjadi seorang Muslim. Dalam emelnya, Nourden menulis beberapa mata untuk diketahui atasannya, antara lain:

Adakah saya memanjangkan janggut? Tidak

Adakah saya bersalaman dengan perempuan? Ya

Adakah saya berkata pada para pelanggan bahawa saya Muslim? Tidak

Adakah saya mengambil cuti semasa perayaan hari besar Muslim? Ya

"Alhamdulillah, Saya tidak dipecat. Saya malah dapat bonus di akhir tahun dari hasil penilaian saya. Bos saya bilang, selain prestasi saya bagus sepanjang tahun, Saya juga sudah membuat keputusan yang sukar dengan menjadi seorang Muslim," kata Nourdeen.

Setelah mengucapkan dua kalimah syahadah, Nourdeen ikut dalam pelbagai aktiviti dan forum-forum Muslim. Ia bertemu banyak Muslim lain dan meminta mereka mengajarkannya salat.

"Mereka menggalakkan saya untuk sembahyang di masjid. Perlu waktu satu bulan buat saya untuk berani datang ke masjid. Awalnya saya sangat takut ke masjid, seperti anak kecil yang baru pertama kali ke kolam renang," ungkap Nourdeen.

Tapi sekarang, Nourdeen selalu menyempatkan diri untuk salat ke masjid. Ia juga sudah banyak mempunyai teman Muslim dan sesama mualaf. Nourdeen juga mempelajari al-Quran dan tafsirnya di Dar al 'Ilm di Belanda.

Ditanya tentang buku Islam apa yang paling mempengaruhinya, Nourdeen menyebut buku berjudul "In the Footsteps of the Prophet" yang ditulis Tariq Ramadan, seorang cendekiawan Muslim kelahiran Mesir yang kini tinggal di Switzerland. Ramadan juga cucu dari tokoh Ikhwanul Muslimin Mesir, Hassan Al-Banna. Ia menyukai buku ini, kerana buku itu ditulis dengan pendekatan untuk warga Muslim yang tinggal di Barat.

Sekarang, Nourdeen Wilderman sedang sibuk mengerjakan projek "Cari Masjid yang Paling Sesuai untuk anda". Dalam projek ini, ia mengumpulkan semua data dan maklumat masjid-masjid yang ada di Belanda dan memuatnya di internet. Saat ini, projek Nourdeen sudah berjaya mengumpul data dan maklumat lengkap 160 masjid dari beratus-ratus masjid yang tersebar di seluruh Belanda.

Share on Myspace