Fares masuk Islam selepas pulang dari perang Iraq

HARAKAHDAILY | .

NAMA saya Fares Jacian. Saya berasal dari keluarga Al-Fares, daerah Hebron. Ayah saya lahir di Lubnan, ibu saya Sepanyol. Saya adalah generasi pertama yang lahir di Amerika (Dearborn, Michigan sebenarnya).

Ayah saya tidak mengambil percaya agama, walaupun datuk-nenek saya adalah Muslim yang taat. Saya membayangkan pilihan ayah saya ini akan membuat sedih orang tuanya. Tak perlu dikatakan kalau saya dan saudara saya jelas lahir tanpa agama tertentu. Kami dibesarkan seperti kebanyakan anak-anak Amerika.

Dalam keadaan aneh tersebut, saya adalah satu-satunya dari tiga bersaudara yang tinggal di Lubnan selama enam tahun, ketika saya masih remaja. Ini adalah tempoh pertama interaksi saya dengan budaya Timur Tengah.

Pertemuan kedua ke Timur Tengah adalah ketika saya bertugas di Kor Marin AS, memimpin pencerobohan ke Iraq, bukan perang yang saya bersetuju, kerana saya hanyalah seorang askar yang sedang menjalankan tugas.

Di Fallujah dan daerah lain di wilayah Al-Anbar, saya datang untuk mengenal penduduk setempat. Saya telah menyaksikan orang-orang Arab yang lain di bulan Ramadhan selama bertahun-tahun. Saya menyaksikan bagaimana istimewanya agama mereka bagi mereka.

Malangnya saya ditembak di Iraq dan kehilangan buah pinggang saya tetapi Allah menghendaki sesuatu. Saya selalu percaya segala sesuatu terjadi kerana suatu alasan.

Apabila saya pulang ke rumah, saya tertekan dan merasa seperti tidak mempunyai apa-apa dalam kehidupan ini. Tak ada rutin, dan hubungan saya dengan lingkungan sekitar buruk sekali. Jadi saya sendirian. Di saat itulah, datuk-nenek saya menyuruh saya untuk mempelajari Islam. Bibi saya juga. Akhirnya seorang gadis yang pernah saya temui di Kuwait menyarankan soal yang sama juga.

Selama bulan Ogos 2008, saya membaca Al-Quran. Al-Quran masuk akal bagi saya, lebih daripada Al-kitab atau Taurat. Al-Quran langsung pada contohnya. Saya perlu perubahan dalam hidup, untuk mencari diri saya yang sebenarnya.

Akhirnya saya punya rutin. Saya punya alasan untuk hidup dan membuat hidup saya jauh lebih baik. Dan apabila saya terperangkap di sini di Amerika, sendirian, saya tidak sendirian. Komuniti Muslim di sini melayan saya sebagai ahli keluarga lain.

Dan saya perlu mengatakan dengan kehidupan ini kami hidup, deen kami adalah cara kami hidup.

Akhirnya, saya memilih Islam. Dengan Islam, saya telah dikembalikan pada keluarga saya. Ini semua kerana membaca Al-Quran. Saya senang dan bangga pada diri saya sendiri kerana melakukannya. Al-Quran telah membuat saya mendapati diri saya yang sebenarnya. Dan sekarang Tuhan saya punya nama: Allah.

Saya cadangkan pada orang non-Islam untuk berfikiran terbuka dan melihat apa yang Al-Quran katakan. Ada sesuatu yang lebih dalam Al-Quran, jika dibaca dengan mata terbuka. Al-Quran hanyalah sebuah alat dan panduan yang harus kita gunakan untuk menjalani jalan yang benar.

Tulisan di atas dipetik daripada Islampos.

Share on Myspace