ISIS sembelih Kenji Goto, masjid di Jepun terancam

HARAKAHDAILY | .

 

SUNGGUH berat menjadi seorang Muslim di Jepun. Di hampir setiap sudut masjid yang terserak namun tidak seberapa banyak, kaum Muslimin Negeri Matahari Terbit itu kebelakangan ini mendapat serangan dari pelbagai pihak. Serangan itu, utamanya berdasarkan pada sentimen anti-ISIS.

"Mampus", "Agama pembunuh" dan "Saya benci melihat orang Muslim," serta ancaman seperti "Keluar dari Jepun sekarang juga jika kalian tidak mahu dibunuh" adalah beberapa slogan yang sekarang ini banyak di masjid-masjid Jepun. Demikian seperti dilapor Japan Times pada Isnin, (23 Feb).

Menurut Persatuan Muslim Jepun yang berpusat di Tokyo, ada kira-kira 70 dan 80 masjid di Jepun, dipetik laman web Islampos.

Di antara masjid tersebut, 16 di antaranya menerima ancaman kasar sama ada melalui telefon ataupun emel. Terhitung masjid di Sapporo, Tokyo, Yokohama, Nagoya, Ichinomiya, Aichi, dan Niihama, Ehime, dilaporkan mengalami pencabulan.

Aksi-aksi ini muncul seiring dengan dikeluarkan sebuah video pada tarikh 1 Februari oleh ISIS yang menunjukkan wartawan Jepun Kenji Goto dipenggal. Video sebelum ini menunjukkan tebusan lain, Haruna Yukawa, mengalami nasib yang sama.

Pihak masjid yang menerima ancaman-ancaman, terus menghubungi polis tempatan untuk mendapatkan nasihat berhubung langkah-langkah keselamatan.

Harapan

Di tengah meningkatnya prasangka, beberapa orang Jepun menawarkan sokongan kepada kaum Muslimin negara itu.

Misalnya, seorang pelajar siswazah Muslim diusir dari sebuah pangsapuri di Sendai yang pemiliknya bersumpah tidak lagi sudi memberi sewa kepada mahasiswa Muslim, namun para pemilik lain ternyata menawarkan pangsapuri mereka kepada para mahasiswa Muslim.

Walaupun serangan meningkat, termasuk kecaman yang sangat kasar tetapi ada sebuah masjid di Nagoya, menerima banyak karangan bunga yang dihantar ke masjid dengan mesej, "Berharap tidak akan ada lagi prasangka".

Islam bermula di Jepun pada tahun 1920 melalui penghijrahan beberapa ratus orang Muslim Turki dari Rusia selepas revolusi Rusia.

Pada tahun 1930, jumlah Muslim di Jepun mencapai sekitar 1,000 dari negara yang berbeza.

Gelombang lain asing yang meningkatkan populasi Muslim mencapai kemuncaknya pada tahun 1980-an, bersama dengan pekerja asing dari Iran, Pakistan dan Bangladesh.

Di Jepun ketika ini terdapat sekitar 120,000 kaum Muslim.

Share on Myspace