Hakim tolak pengaduan wanita kerana bertudung

HARAKAHDAILY | .

SEORANG hakim di Quebec, Kanada dikhabarkan menolak kes seorang wanita bertudung yang datang ke mahkamah pada Selasa lalu, demikian menurut Canadian Broadcasting Corporation (PJK), televisyen nasional Kanada.

Hakim Eliana Marengo mengatakan Rania El-Alloul datang dengan berpakaian tidak sesuai untuk mahkamah, yang merupakan tempat sekular, menurut sebuah rakaman audio yang disiarkan oleh TV Kanada, Khamis.

"Topi dan kacamata hitam sebagai contoh, tidak dibenarkan. Dan saya kira itu berlaku juga untuk selendang di kepala," kata Marengo dipetik laman web Islampos.

"Peraturan yang sama harus diterapkan pada semua orang. Kerana itu saya tidak akan mendengar anda jika tudung itu tetap berada di kepala anda. Sama halnya jika ada orang yang memakai topi atau kacamata hitam di kepalanya, atau pakaian lain tidak sesuai untuk proses keadilan jenayah," katanya sebelum mengambil 30 minit rehat.

Ketika dia kembali, hakim mengatakan bahawa El-Alloul mempunyai dua pilihan: membuka jilbabnya atau memohon penangguhan untuk mendapatkan nasihat undang-undang.

El-Alloul mengatakan dia tidak boleh membayar peguam dan dia tidak mahu menangguhkan kes, seperti yang diminta Marengo untuk menangguhkan kes ini tanpa batas.

El-Alloul berada di mahkamah untuk memohon mendapatkan keretanya kembali setelah dirampas oleh dewan insurans kereta Quebec, menurut PJK.

El-Alloul mengatakan dia tidak boleh percaya apa yang terjadi saat ini.

"Ketika saya datang hari pertama di Kanada, saya memakai tudung," katanya.

"Saya bersumpah demi Allah untuk menjadi warga negara Kanada yang baik, saya memakai tudung saya, saya benar-benar sangat bahagia. Tapi apa yang berlaku di mahkamah saat ini membuat saya merasa takut. Saya merasa bahawa saya bukan warga Kanada lagi," katanya.

El-Alloul mengatakan dia ingin bercakap kerana dia tidak ingin ada wanita Muslim lain yang bernasib sama sepertinya.

"Ketika hakim itu berkeras meminta saya melepaskan tudung, saya benar-benar merasa dia menganggap saya bukan manusia. Jangan sampai hal ini terjadi kepada wanita muslimah lain. Ini bukan pekerjaan hakim. Dia tidak layak menjadi hakim," katanya.

Sementara itu PJK mengatakan Marengo tidak menanggapi pernyataan El-Alloul. Dia berkeras pada pediriannya, menolak mendengar kes wanita bertudung, demikian Anadolu.

Share on Myspace