Israel tahan seumur hidup, kempen buat pejuang Palestin

HARAKAHDAILY | .

UNTUK pertama kalinya pertubuhan Tahanan Palestin melancarkan kempen memperkenalkan para tahanan kekal yang berada di dalam penjara Israel, sebagai sebahagian daripada kempen pelanggaran hak asasi manusia oleh kerajaan Zionis Israel.

Menurut organisasi Tahanan Palestin menyatakan bahawa selain ditahan kerana melanggar undang-undang, kerajaan zionis Israel kerap kali memenjarakan rakyat Palestin dengan status tahanan pentadbiran dan tahanan perang.

Memetik laman web Eramuslim, tahanan pentadbiran sendiri adalah tahanan yang dipenjara tanpa adanya proses mahkamah dan kesalahan yang jelas oleh kerajaan Zionis Israel.

Tercatat ada lebih dari 200 tahanan pentadbiran Palestin yang kini meringkuk di penjara Israel tanpa adanya proses mahkamah yang jelas.

Berikut beberapa tahanan Palestin yang dipenjara seumur hidup oleh penjajah Israel:

Pejuang pertama yang meringkuk seumur hidup di dalam penjara Israel adalah Abdul Muiz Ibrahim yang lahir pada tahun 1962.

Ditangkap sejak tahun 2005, Abdul Muiz dijatuhi penjajah Israel dengan hukuman seumur hidup atas serangan berdarah yang menyebabkan beberapa warga Yahudi tercedera di bandar Al Quds.

Pejuang kedua yang dipenjara seumur hidup oleh penjajah Israel bernama Abdul Naser Ata yang lahir pada tahun 1968.

Ata dipenjara selepas melakukan aksi serangan berdarah di bandar Tel Rabi 'dan Al Quds pada tahun 1995, yang menewaskan 12 orang warga Yahudi dalam 2 serangan yang berbeza.

Pejuang ketiga adalah 'Alauddin Ghanim yang lahir pada tahun 1982 lalu.

'Ala dijatuhi hukuman penjara seumur hidup selepas berjaya menembak mati 2 orang tentera Israel, dalam serangan bersenjata di dekat kota Nablus pada tahun 2007 lalu.

Pejuang keempat adalah Jamal Abdul Salam As'ad yang lahir pada tahun 1959.

Menjawat sebagai komander Brigade Al-Qassam untuk wilayah Jenin, Jamal di hukum 9x penjara seumur hidup oleh penjajah Israel atas pelbagai serangan berdarah terhadap zionis Israel.

Pejuang kelima adalah Ahmad Adil Jabir Sa'adah yang lahir pada tahun 1982 lalu.

Pejuang Izzuddin Al-Qassam ini dihukum 50 tahun penjara + 13 penjara seumur hidup atas serangannya ke kem tentera penjajah Israel di bandar Al Quds pada tahun 2003 lalu.

Share on Myspace