Orang tua ateis, Maria pilih jadi Muslim

HARAKAHDAILY | .

NAMA saya Maria. Saya masuk Islam satu tahun yang lalu. Saya dari Boulder, Colorado. Saya lahir dan bersekolah sejak kecil di sini.

Kedua orang tua saya berasal dari Afrika Selatan. Mereka berhijrah di sini. Mereka berdua atheis, sehingga mereka tidak benar-benar percaya pada Tuhan. Saya mempunyai satu saudara, dia belajar muzik di Universiti Colorado. Dia Katolik.

Sebelum saya menjadi mualaf, saya benar-benar tidak percaya pada Tuhan dan tidak mempunyai iman, saya kira anda boleh mengatakan jika saya dibesarkan dari orang tua yang saya anut, atheis.

Sebelumnya, saya benar-benar tidak melihat agama sebagai perkara yang baik. Saya fikir itu adalah sesuatu yang sering kali menyebabkan banyak masalah, seperti perang dunia dan hal-hal lain. Aku memandangnya sebagai perkara yang negatif.

Seperti disarikan dari onislam pada Jumaat, Maria menuturkan kisahnya menjadi seorang mualaf.

Berikut ceritanya.

Mencari Islam

Saya kira saya pertama kali belajar tentang Islam sekitar 2 atau 3 tahun yang lalu. Saya bertemu dengan jejaka Pakistan, dan itu adalah pertama kalinya saya mengenal Islam.

Lelaki asal Pakistan ini yang akhirnya menjadi tunangan saya. Awalnya saya tidak berfikir tentang dia kerana seorang Muslim, saya hanya berfikir dia seperti orang yang benar-benar mulia dan baik hati. Dia adalah salah satu dari orang-orang terbaik yang pernah saya tahu. Dia tidak pernah bermaksud apa-apa terhadap siapa pun bahkan jika dia tidak menyukainya.

Saya rasa ketika berfikir tentang dia, saya tidak berfikir tentang kualiti-kualitinya kerana Islam. Tapi semakin saya memikirkannya semakin saya menyedari bahawa mungkin hal-hal yang baik tentang dia adalah kerana Islam.

Pada suatu masa, tunangan saya itu pergi ke sekolah di Arizona memandu dari Boulder ke Arizona untuk datang dan melawat saya, dan dia benar-benar maut dalam kemalangan kereta. Dan itu adalah pengalaman pertama saya dengan kematian, dan itulah yang benar-benar memberi inspirasi kepada saya untuk melihat lebih dalam tentang Islam.

Selepas dua bulan kematian tunang saya, saya pun membeli terjemahan al-Quran dalam bahasa Inggeris dan mula membaca, saya juga membaca banyak buku, dan berbicara dengan banyak orang.

Orang tua dan rakan

Setelah menjadi muallaf, saya benar-benar tidak pernah bercakap banyak dengan orang tua saya kerana saya tahu mereka tidak tertarik pada agama. Saya fikir pertama kalinya mereka menyedari bahawa saya benar-benar mula serius berada di bulan Ramadhan lalu, dan aku berpuasa untuk seluruh Ramadan.

Itu Ramadan pertama saya dan itu benar-benar sukar, tapi aku melakukannya dan masa itulah mereka semacam menyedari "Oh, dia serius," atau terperanjat "wow, dia benar-benar tidak makan sepanjang hari". Tapi akhirnya mereka menerimanya.

Sekarang, sebahagian besar rakan-rakan saya adalah Muslim. Kami berkumpul bersama-sama. Rakan-rakan saya juga banyak membantu saya.

Kadang-kadang saya juga berfikir tentang perkahwinan. Saya tidak bimbang tentang hal itu terlalu banyak. Saya merasa seperti saya akan mencari orang yang tepat. Dan saya ingin dia menjadi seorang Muslim yang jelas. Saya tidak berminat untuk berpacaran, saya merasa seperti sekarang ini adalah sebahagian besar dari kehidupan saya bahawa saya benar-benar tidak ingin kepada siapa pun yang bukan Muslim.

Dan orang tua saya pun benar-benar melihat perilaku saya lebih baik setelah saya menjadi muslim. Mereka tidak bimbang tentang saya, walaupun mereka tidak perlu bimbang seperti bagaimana saya akan pulang selamat, atau hal-hal semacam lainnya. Mereka tahu bahawa saya tidak akan melakukan sesuatu yang bodoh, sehingga mereka benar-benar merasa lebih baik tentang perilaku saya setelah saya masuk Islam.

Ketika saya pertama kali memakai tudung itu pasti sangat sukar, kerana saya merasa semua orang seperti melihat saya. Ada gadis-gadis lain di sini yang kebanyakan tidak memakai hijab. Tapi saya fikir sekarang aku satu-satunya gadis Amerika di sini yang memakai hijab. Saya merasa bangga. Saya merasa baik. Saya merasa seperti itu bahagian dari diri saya sekarang.

Saya tidak berfikir orang tua saya malu apabila kami pergi keluar bersama dan saya memakai hijab. Saya berfikir bahawa orang tua saya benar-benar bangga dengan saya memakainya ketika kita pergi keluar. Saya fikir mereka berfikir bahawa hal itu menunjukkan kepada orang lain yang memakai tudung juga masih menjadi bijak. [Islampos]

Share on Myspace