Menjelang GST, mahasiswa tidak sarapan pagi

HARAKAHDAILY | .

KUALA LUMPUR: Menjelang pelaksanaan GST pada 1 April ini, Angkatan Belia Islam Malaysia (Abim) melahirkan rasa cemas dan bimbang terhadap kesan kepada generasi muda.

"Salah satu golongan yang bakal menerima kesan yang besar adalah kelompok mahasiswa," ujar Presiden Abim, Amidi Abdul Manan dalam satu kenyataan.

Menurutnya, dari tinjauan yang dibuat secara rambang, ada mahasiswa hari ini yang menjamah nasi sekali sehari, kebanyakan daripada mereka tidak bersarapan pagi.

Katanya, mereka makan dengan agak berat pada waktu tengah hari.

Beliau berkata, bagi menahan kelaparan di waktu malam, biasanya mahasiswa akan memakan mi segera atau makan makanan yang ringan seperti roti, roti canai dan seumpamanya.

Tambahnya, bebanan mahasiswa semakin bertambah berat apabila jumlah pinjaman PTPTN bagi kemasukan Januari 2015 dikurangkan.

Kata beliau lagi, kelompok mahasiswa tidak mempunyai banyak pilihan, tambahan pula peralatan memasak seperti periuk nasi elektrik dan cerek elektrik merupakan barang terlarang bagi dibawa ke asrama.

"Abim melahirkan rasa bimbang dengan keadaan ini. Pemakanan yang berzat dan mencukupi untuk seorang pelajar amat penting," ujarnya.

Justeru, Abim menuntut agar jumlah pinjaman PTPTN, MARA, JPA dan lain-lain tabung pembiayaan pelajaran ditambah atau GST dihapuskan.

Menurut beliau, sebagai golongan yang tidak mempunyai pendapatan, mahasiswa sepatutnya tidak dibebankan dengan cukai.

Katanya, keadaan mencolok mata dengan kemewahan dan pembaziran pendapatan negara bakal menimbulkan rasa jelek terhadap pihak wewenang. - HARAKAHDAILY 27/3/2015

Share on Myspace