Anak belajar di sekolah Islam, Kara tergerak jadi muslimah

HARAKAHDAILY | .

NAMA saya adalah Kara Allouzi dan saya berusia 45 tahun. Saya dari Amerika; lahir dan dibesarkan di negeri ini. Saya menjadi seorang Muslim pada tahun 1993.

Orang tua saya membesarkan saya sebagai orang Kristian, tetapi pada masa yang sama mereka mendidik saya seperti seorang Muslim. Mereka selalu memberitahu saya: "Jangan melakukan hal ini, jangan lakukan itu, bukan kerana kami mengatakan begitu tapi kerana Allah meminta kamu untuk tidak melakukannya".

Jadi saya fikir seluruh hidup saya, saya adalah seorang Muslim, tetapi saya tidak tahu bagaimana mencari Islam. Ayah saya adalah Katolik, ibu saya Protestan. Tetapi mereka sangat kecewa terhadap gereja.

Jadi apabila saya lahir, mereka memutuskan bahawa mereka akan membiarkan saya mencari agama yang menurut saya paling selesa, lapor web Islampos.

Setiap kali saya pergi ke sebuah gereja, mereka akan memberitahu saya: "Jika kamu bukan milik gereja ini, kamu akan ke neraka; jika kamu bukan milik gereja ini kamu akan neraka; jika anda bukan milik gereja ini anda akan neraka ". Dan saya jadi takut. Aku menemui ayah saya dan saya berkata: "Saya takut saya memilih yang salah".

Berkahwin

Selepas saya berkahwin, saya mula belajar tentang Islam, sedikit demi sedikit; suami saya seperti contoh yang sangat baik dari Islam itu sendiri, ia seorang muslim yang baik. Dia tidak pernah memaksa saya untuk memeluk Islam.

Suatu kali dia sakit. Ketika itu juga, anak kami sampai ketikanya masuk sekolah. Beberapa orang yang datang menjenguk suami saya memberitahu kami tentang sebuah sekolah Islam dan suami saya meminta saya untuk menyekolahkan anak-anak kami di sana.

Kerana dia sakit, saya setuju. Sejujurnya, saya tidak ingin menyekolahkan anak-anak kami di sekolah ini, saya takut bahawa mereka akan menjadi Muslim. Tapi, setelah saya menyekolahkan mereka di sana, saya mula percaya betapa indahnya hal itu, dan sekolah itu benar-benar menunjukkan keindahan sebuah agama, bukan hanya sisi agama, tetapi juga cara hidup.

Kerana melihat kehidupan di sekolah itulah, akhirnya saya memutuskan menjadi seorang Muslimah.

Sekarang saya fokus untuk berjuang menjadi seseorang yang solehah. Ini menjadi usaha yang terus menerus, dan tidak pernah berakhir, untuk seorang Muslim.

Share on Myspace