Penglibatan ulama dalam politik

HARAKAHDAILY | .

Ulama ialah pewaris Nabi saw.
العلماء ورثة الانبياء

Ertinya ulamak mewarisi:

a] Risalah hidayah yang dibawa oleh Nabi saw

b] Perjuangan untuk mengimarahkan bumi dengan agama dan mendaulatkannya

c] Memimpin dan membimbing ummah untuk tunduk dan patuh kepada Allah.

Nabi-nabi as berpolitik:

"كانت بنو إسرائيل تسوسهم الأنبياء، كلما هلك نبي خلفه نبي، وإنه لا نبي بعدي،

Adalah Bani Israel, pemimpin politik mereka ialah nabi-nabi as. setiap kali seorang nabi wafat, di belakangnya ada nabi yang lain menggantikannya dan sesungguhnya tiada nabi selepasku. (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

ويقول رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم : " لتُنقضن عرى الإسلام عروة عروة ، فكلما انتقضت عروة تشبث الناس بالتي تليها ، وأولهن نقضاً الحكم وآخرهن الصلاة" رواه أحمد

Akan terungkai ikatan Islam serungkai demi serungkai, maka setiap kali terungkai satu ikatan, manusia akan berpaut pada ikatan yang berikutnya. yang terawal terungkai ialah ikatan pemerintahan dan yang paling akhir terungkai ialah solat. (Riwayat Imam Ahmad)

Justeru itu, ulama selaku pewaris tunggal nabi saw tidak boleh meninggalkan warisan ini melainkan ulama mesti berpolitik. Politik bukan pilihan atau kerjaya atau profession tetapi politik adalah sebahagian dari tanggungjawab yang mesti ditangani oleh para ulama Islam.

Islam itu sendiri adalah agama ibadah dan agama pemerintahan, sebagaimana yang Allah sebut dalam al-Quran:

{...إِنِ الْحُكْمُ إِلاَّ لِلّهِ أَمَرَ أَلاَّ تَعْبُدُواْ إِلاَّ إِيَّاهُ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلَـكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لاَ يَعْلَمُونَ }

Keputusan [ketetapan hukum] hanya milik Allah swt Dia telah memerintahkan kamu agar kamu tidak menyembah selain Dia. Itulah cara hidup yang lurus namun malang kebanyakan manusia tidak mengerti. (Surah Yusuf : 40)

Imam Hassan Al Banna pernah menyebut:

الإسلام نظام شامل يتناول مظاهر الحياة جميعاً، فهو دولةٌ ووطنٌ أو حكومةٌ وأمةٌ، وهو خلقٌ وقوةٌ أو رحمةٌ وعدالةٌ، وهو ثقافةٌ وقانونٌ أو علمٌ وقضاءٌ، وهو مادةٌ وثروةٌ أو كسبٌ وغنى، وهو جهادٌ ودعوةٌ أو جيشٌ وفكرةٌ، كما هو عقيدةٌ صادقةٌ وعبادةٌ صحيحةٌ سواءٌ بسواء».
"Islam ialah satu sistem yang menyeluruh mencakupi segenap aspek kehidupan. Islam adalah negara dan tanahair atau kerajaan dan bangsa. Islam adalah akhlak dan kekuatan atau rahmat dan keadilan. Islam adalah pengetahuan dan undang-undang atau ilmu dan kehakiman. Islam adalah material dan pembendaharaan atau pendapatan dan kekayaan. Islam adalah jidah dan dakwah atau tentera dan fikrah seperti Islam itu juga adalah aqidah yang sejahtera dan ibadah yang sohih, sama dan serupa."

Adolf Hitler pernah menyebut satu ungkapannya yang popular:

"Sesungguhnya aku tidak gentar berdepan dengan Yahudi dan aku tidak gentar berdepan dengan komunis, tetapi apa yang aku bimbang ialah berdepan dengan politik Islam."

Al Imam Ghazali rhm pernah menyebut di dalam kitabnya al Iqtisad fil I'tiqad

الدين اس و سلطان حارس و ما لا اس له فمهدوم و ما لا حارس له فضائع

"Agama itu asas dan kerajaan itu pengawal. Maka sesuatu yang tidak mempunyai asas akan tumbang dan sesuatu yang tidak ada pengawal akan hilang."

Politik adalah urusan terbesar ummat manusia khasnya Ummat Islam justeru ia melibatkan soal peraturan dan undang-undang yang akan mengatur sistematika kehidupan manusia di atas muka bumi. Manusia tidak akan sempurna hidup tanpa undang-undang dan peraturan. Komunis di hutan pun ada peraturan dan undang-undang pergerakkannya. Inikan pula Islam agama yang sempurna sebagai cara hidup manusia yang telah diwahyukan oleh Allah swt.

Sungguhpun Islam adalah agama ilmu dan hujah, namun di sana terdapat manusia yang hanya boleh didisiplinkan dengan peraturan dan undang-undang. Lantaran itulah Islam datang dengan pakejnya yang lengkap dan sempurna iaitu hujah dan syariat [peraturan]

Sebagai contoh, Allah larang ummat Islam berzina dengan membawa hujah bahawa zina itu adalah sekeji-keji perbuatan yang pula boleh merosakkan nasab, namun Allah yang sama juga membawa undang-undang, jika berzina maka hendaklah sebat 100 rotan.

Jika sekadar untuk menerangkan hukum berzina dan terhenti setakat itu sahaja, maka benarlah ulama tidak perlu berpolitik dan ulama yang menyertai politik tidak perlu berdakwah. Tetapi di sana terdapat ramai manusia yang kecundang dan sukar dikawal dan dididik dengan hujah lalu berzina, sedang zina tidak boleh dibiarkan begitu sahaja kerana terdapat hukum yang qat'i diturunkan oleh Allah swt, maka untuk menguatkuasakan undang-undang zina, memerlukan ulamak turun bergelanggang dan berjuang mendapatkan kuasa poltik bagi mendaulatkan syariat Allah swt.

NASRUDIN HASSAN
Pengarah Jabatan Pilihan raya Dewan Ulamak PAS Pusat - HARAKAHDAILY 10/10/2015

Share on Myspace