Pemenang Hadiah Nobel sertai kecam kudeta

HARAKAHDAILY | .

Pemenang Hadiah Nobel (Noble Laureate) Keamanan yang berasal dari Yaman, Tawakkul Karman turut menghadiri rapat umum mengecam usaha rampasan kuasa 15 Julai lalu di tengah padang Kizilay di ibu negara Ankara pada Ahad malam lalu untuk menyatakan sokongannya kepada rakyat Turki.

Karman, seorang aktivis hak asasi manusia dan wartawan, memuji kepahlawanan dan keberanian rakyat Turki dalam menghadapi peluru dan kereta kebal demi keamanan dan demokrasi pada malam 15 Julai lalu.

"Ini semua mengingatkan saya dengan pemuda Arab yang melakukan pertarungan berani selama musim semi Arab. Hari ini, kita melihat wira yang jarang berlaku yang namanya sekarang akan tetap terukir dalam memori awam," katanya kepada Anadolu Agency.

Karman berkata mereka yang hanya tinggal diam selama percubaan rampasan kuasa adalah sama dengan pengecut.

"Mereka yang tetap buta dan tidak bersuara adalah sebahagian daripada usaha rampasan kuasa," tegasnya.

Dia juga mengecam reaksi Barat untuk plot rampasan kuasa di Turki.

"Saya sangat kecewa. Apa jenis kegilaan ini?" ujarnya lagi.

Dia memuji mesej global perlawanan yang diberikan oleh orang-orang yang berani berdiri menentang rampasan kuasa.

"Dengan menolak usaha rampasan kuasa secara serentak, rakyat Turki telah menunjukkan bagaimana sebuah bangsa boleh menjadi besar untuk memperjuangkan demokrasi dan menjadi inspirasi bagi orang yang berjuang untuk kebebasan di seluruh dunia," tambah aktivis tersebut. [Islampos]

Share on Myspace