Kebakaran Israel: Ancaman Allah terhadap musuh

USTAZ SYARHAN HUMAIZI HALIM | .

Kebakaran Negara Haram Israel: Ancaman Allah terhadap musuh-Nya

ISLAM adalah agama yang mengajar agar menghormati sesama manusia. Penciptaan manusia sebagai sebaik-baik makhluk lambang penghormatan yang Allah berikan pada manusia. Kesempurnaan kejadian itu mengangkat darjat manusia dari kalangan makhluk lain yang hidup dibumi dan alam nyata.

Namun sebahagian manusia beranggapan kehidupan dan perbuatan mereka tiada dalam makluman Allah tuhan yang mencipta. Mereka angkuh dan sombong dengan kelebihan nikmat pinjaman dari Allah tanpa rasa gerun dengan ancaman dan peringatan Allah.

Umat Islam perlu melihat kejadian tragedi mutakhir ini dengan berlakunya kebakaran di Negara Haram Israel adalah salah satu bentuk ancaman dan peringatan dari Allah. Peristiwa terjadi selepas Parlimen Israel dibentangkan Rang Undang-Undang larangan penggunaan pembesar suara ketika melaungkan Azan. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanhayu antara yang menyokong kuat RUU ini. Masjid al-Aqsa menjadi sasaran setelah tiga masjid berhampiran.

Setiap perkara berlaku adalah atas ketetapan dan keadilan Allah. Bukan ia berlaku secara kebetulan dan tiba-tiba. Sesuatu bentuk azab Allah SWT yang diturunkan adalah atas dasar keadilan-Nya. Ini kerana perkara mustahil bagi Allah SWT berbuat zalim pada makhluknya.

Negara Haram Israel mendapat sokongan dari kuasa besar dunia. Seakan mereka "kebal" dalam melakukan pembunuhan terhadap umat Islam Palestin. Mereka menangkap para pemuda, memukul kanak-kanak dan wanita. Mereka membina tembok besar pemisah sebagai tanda "rampasan" pemilikan tanah rakyat Palestin.

Kepungan serta kekebalan mereka itu menunjukkan seakan mustahil rakyat Palestin akan mendapat semula tanah air mereka. Golongan Yahudi merasa aman dan selesa dalam "tanah air haram" mereka. Tiada siapa mampu menghalau dan mengeluarkan mereka.

Akan tetapi kehendak Allah SWT berbeza. Keinginan Allah SWT tak sama dengan keinginan dan perancangan musuhnya. Bahkan Allah SWT mengatur yang terbaik untuk hambanya. Allah SWT sendiri yang akan menjadikan Yahudi rasa tidak aman. Allah SWT sendiri yang akan menghalau mereka dengan azab yang tidak di sangka-sangka. Allah SWT berfirman mengenai perkara ini:

(هُوَ الَّذِي أَخْرَجَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ مِنْ دِيَارِهِمْ لِأَوَّلِ الْحَشْرِ ۚ مَا ظَنَنْتُمْ أَنْ يَخْرُجُوا ۖ وَظَنُّوا أَنَّهُمْ مَانِعَتُهُمْ حُصُونُهُمْ مِنَ اللَّهِ فَأَتَاهُمُ اللَّهُ مِنْ حَيْثُ لَمْ يَحْتَسِبُوا ۖ وَقَذَفَ فِي قُلُوبِهِمُ الرُّعْبَ ۚ يُخْرِبُونَ بُيُوتَهُمْ بِأَيْدِيهِمْ وَأَيْدِي الْمُؤْمِنِينَ فَاعْتَبِرُوا يَا أُولِي الْأَبْصَارِ)
[Surat Al-Hashr 2]

Maksudnya: Dia lah yang telah mengeluarkan orang-orang kafir di antara Ahli Kitab - dari kampung halaman mereka pada julung-julung kali mereka berhimpun hendak memerangi Rasulullah. Kamu (wahai umat Islam) tidak menyangka bahawa mereka akan keluar (disebabkan bilangannya yang ramai dan pertahanannya yang kuat), dan mereka pula menyangka bahawa benteng-benteng mereka akan dapat menahan serta memberi perlindungan kepada mereka (dari azab) Allah. Maka Allah menimpakan (azab-Nya) kepada mereka dari arah yang tidak terlintas dalam fikiran mereka, serta dilemparkan-Nya perasaan cemas takut ke dalam hati mereka, (lalu) mereka membinasakan rumah-rumah mereka dengan tangan mereka sendiri (dari dalam) sambil tangan orang-orang yang beriman (yang mengepung mereka berbuat demikian dari luar). Maka insaflah dan ambilah pelajaran (dari peristiwa itu) wahai orang-orang yang berakal fikiran serta celik mata hatinya.

Ayat ini adalah jawapan kepada golongan Yahudi. Juga jawapan kepada musuh-musuh Allah. Tidak cukup tanah mereka terpaksa lari keluar dari kediaman mereka. Kekebalan mereka menjadi rapuh seumpama kain buruk yang dipijak dikaki. Mereka menagih simpati sekutu mereka. Namun api yang marak membara tiada kenal siapa dan sekuat mana sekutu mereka.

Ini adalah cara Allah SWT membalas terhadap kezaliman yang dilakukan terhadap orang beriman. Maka orang beriman selayaknya bergembira atas azab yang Allah kenakan kepada kaum zionis Yahudi. Kegembiraan ini bukan wajar tetapi benar sejajar dengan keputusan Allah yang maha adil.

( وَيَوْمَئِذٍ يَفْرَحُ الْمُؤْمِنُونَ * بِنَصْرِ اللَّهِ ۚ يَنْصُرُ مَنْ يَشَاءُ ۖ وَهُوَ الْعَزِيزُ الرَّحِيمُ)
[Surat Ar-Rum 4 - 5]

Maksudnya: Dan pada ketika berlakunya (kemenangan Rom) itu, orang-orang yang beriman akan bergembira.

Dengan kemenangan yang diberi Allah. Ia memberi kemenangan kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya, dan Dia lah jua yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani.

Oleh yang demikian, manusia jangan menyangka kekuatan dan kekebalan mereka mengatasi Allah SWT. Pengaruh dan kekuasaan mereka bukan satu lesen pada mereka untuk bersikap biadap terhadap Islam. Tindakan dan tutur kata mereka jangan melampau.

Iktibar ini perlu diamati oleh semua umat dan generasi. Mereka yang mempersendakan Allah dengan dengan mengkhianati perjuangan suci ini, bersekongkol dengan mereka yang benci Islam, bersama-sama bersatu menghina perjuangan Islam serta menghalang terlaksana agenda Islam.

Tentera Allah SWT tiada siapa yang tahu. Mereka berperanan menghancur dan menggagalkan segala perancangan musuh-musuh Allah.

Pertolongan serta azab Allah itu datang dalam bentuk yang tidak disangka. Sehingga Nabi SAW menceritakan bagaimana Allah SWT akan memerangi habis-habisan mereka yang memusuhi Islam. Allah SWT akan menghancurkan pakatan serta perancangan mereka dengan jalan dan kaedah yang diluar akal mereka berfikir.

Nabi SAW menggambarkan kemusnahan golongan Yahudi. Sebagai satu contoh dan amaran pada mereka yang memusuhi Islam. Kehancuran golongan Yahudi ini sehingga Allah SWT jadikan pokok dan batu akan berkata memaklumkan persembunyian golongan tersebut.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، أَنّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، قَالَ: «لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يُقَاتِلَ الْمُسْلِمُونَ الْيَهُودَ، فَيَقْتُلُهُمُ الْمُسْلِمُونَ حَتَّى يَخْتَبِئَ الْيَهُودِيُّ مِنْ وَرَاءِ الْحَجَرِ وَالشَّجَرِ، فَيَقُولُ الْحَجَرُ أَوِ الشَّجَرُ: يَا مُسْلِمُ يَا عَبْدَ اللَّهِ هَذَا يَهُودِيٌّ خَلْفِي فَتَعَالَ فَاقْتُلْهُ، إِلَّا الْغَرْقَدَ فَإِنَّهُ مِنْ شَجَرِ الْيَهُودِ» (رواه مسلم).

Dari Abu Hurairah r.a sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda : Tidak berlaku hari kiamat sehingga orang Islam memerangi orang Yahudi. Orang Islam akan membunuh orang-orang Yahudi sehingga mereka bersembunyi di belakang batu dan pokok. Maka berkata batu atau pokok: wahai orang Islam, wahai hamba Allah ini Yahudi ada di belakang aku. Maka datang dan bunuhlah ia melainkan Al-Qarqad. Maka sesungguhnya pohon itu adalah pohon Yahudi.

Justeru hati-hatilah mereka yang memusuhi Islam. Berjaga-jagalah di atas tindakan dan perbuatan kalian. Ini bukan ugutan tetapi adalah amaran dari Allah SWT. – HARAKAHDAILY 29/11/2016

Share on Myspace