Emas perhiasan dipinjam anak-anak, apa hukum zakatnya?

USTAZ HAMIZUL ABDUL HAMID | .

Ibu saya mempunyai banyak barangan kemas daripada emas yang dipusakai daripada almarhumah ibunya, tetapi telah dipinjam oleh kakak-kakak saya dan mereka tidak pula memulangkannya kembali kepada ibu, walaupun sudah lebih 10 tahun meminjamnya. Selama itu juga, ibu saya tidak mengeluarkan zakatnya ke atas emas perhiasan itu atas alasan tidak ada sempurna milik, kerana dia tidak menyimpan dan memakainya. Adakah betul tindakan ibu saya tersebut dan apakah pula hukumnya ke atas kakak-kakak saya yang tidak memulangkan emas perhiasan tersebut?

Terima kasih atas persoalan yang dikemukakan. Mungkin masih ramai wanita di luar sana yang mempunyai persoalan yang sama seperti ini akan mendapat manfaatnya, insya-Allah.

Baiklah, emas perhiasan yang dipinjam oleh anak-anak perempuan atau kakak-kakak berkenaan, yang boleh jadi dipinjam sewaktu mereka melangsungkan pernikahan dan telah terlupa atau sengaja tidak dipulangkan kepada ibu saudara sehingga melangkaui haul selama 10 tahun. Apakah statusnya?

Baiklah, di sini suka dijelaskan bahawa emas perhiasan itu hakikatnya adalah milik ibu saudara. Apabila ia dipinjam oleh anak-anak perempuannya, maka persoalan yang wajib ditanya, adakah ketika itu sudah hilang milikan sempurna ibu saudara ke atas semua emas perhiasan itu?

Maka, jawapannya ialah, masih ada milikan sempurna. Ini kerana, emas perhiasan itu masih miliknya dan ibu saudara pada bila-bila masa sahaja, boleh mengambilnya semula daripada anak-anaknya, tanpa terhalang dengan suatu halangan apa-apa pun. Lainlah jika anak-anaknya telah menghilangkan diri mereka dan tidak lagi dapat dikesan, maka kala itu hilang sudah pemilikannya.

Maka, dalam konteks ini, jelaslah bahawa biar pun ibu saudara tidak memakai, menyimpan atau memegang emas berkenaan, namun hakikatnya ia masih milik sempurna ke atas dirinya dan pada saat itu, dia masih wajib mengeluarkan zakat ke atasnya. Oleh sebab ia dipakai, maka ia dikenakan zakat emas perhiasan yang dipakai, iaitu dikenakan bagi berat emas perhiasan yang mencapai dan melebihi ‘uruf semasa (rujuk di pusat zakat negeri saudara untuk mengetahui jumlah ‘uruf).

Tidak sekadar itu, ibu saudara juga wajiblah mengqada kesemua 10 tahun lalu yang telah diabaikan zakat ke atasnya, dengan mengambil kira jumlah berat emas yang ditukar kepada nilai RM pada masa itu dan juga ‘uruf emas pada waktu itu.

Hakikatnya, peminjaman emas perhiasan berkenaan kepada anak-anak adalah sama dengan kondisi seseorang yang meminjamkan (atau memberi hutang) kepada orang lain, yang mana pada pandangan fuqaha, kekayaan asalnya masih milik ibu saudara dan ia tidaklah menghilangkan kewajipan zakat atas harta kekayaan berkenaan.

Dr. Abdul Karim Zaidan ada menyatakan seperti berikut mengenai hutang, iaitu menurut terminologi fuqaha: “Hutang ialah, harta kekayaan yang secara hukum berada di bawah kekuasaan seseorang.” Ini bererti, secara perundangan seseorang itu memiliki harta kekayaan, tetapi ia berada di tangan orang lain. (Rujuk Ensaiklopedia Fiqh Wanita, Jilid 1, hal. 93).

Kecualilah ibu saudara bertindak memindahkan hak miliknya ke atas anak-anak perempuannya, maka kewajipan itu pun berpindah pulalah kepada mereka. – http://www.hamizul.com

Share on Myspace