Dia amat berhati-hati dengan pen mahal

TUAN IBRAHIM TUAN MAN | .

Alkisah pen

Saya mengenali seorang sahabat yang selalu mengadu pennya selalu salah letak dan hilang.

Oleh kerana itu, sahabat saya ini hanya menggunakan pen yang murah supaya dia tidak merasa sakit hati dan bimbang bila pennya hilang. Dia bimbang pada sikap cuainya.

Saya mencadangkan sahabat saya untuk membeli pen yang mahal dan melihat apakah pen tersebut akan hilang.

Dia bersetuju lalu membeli satu pen yang agak mahal.

Selepas 6 bulan, saya bertanya pada dia apakah pennya masih selalu disalah letak dan hilang?

Dia berkata dia amat berhati-hati dengan pen mahalnya, dan dia terkejut pada perubahan yang dialaminya.

Saya menerangkan padanya nilai pen itulah yang menyebabkan dia berubah. Sebenarnya tiada sebarang masalah pada sikap dia.

Wahai anakku,

Itulah yang berlaku pada hidup kamu sepanjang masa. Kamu akan berhati-hati dengan benda-benda yang kamu rasa bernilai.

Jika kamu berasa kesihatan kamu bernilai, kamu akan berhati-hati dengan apa dan cara yang dibawa ke perut kamu.

Jika kamu rasa persahabatan kamu bernilai, kamu akan melayan sahabat dan kawanmu dengan penuh hormat.

Jika kamu sayang pada wang kamu, kamu akan menggunakannya dengan cermat.

Jika kamu mencintai masa, nescaya kamu tidak akan membazirkannya.

Jika kamu menghargai hubunganmu, kamu pasti tidak akan melakukan perkara yang merosakkannya.

Wahai anakku,

Cuai ialah sikap yang ada pada semua manusia. Semua manusia juga tahu bila untuk berhati-hati. Cuai akan datang pada perkara yang kita berasa tidak bernilai.

Hiduplah dengan berhati-hati kerana ini menandakan kamu sayang pada masa dan nyawa yang diberi Allah sebelum kembali berjumpa dengan-Nya.

Senyum

Share on Myspace