Ahli PAS diminta awasi fitnah

TUAN IBRAHIM TUAN MAN | .

Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering mendengar desas-desus yang tidak jelas asal-usulnya.

Suatu peristiwa kecil, tetapi dalam pemberitaannya, peristiwa itu begitu besar atau sebaliknya kerana desas-desus yang tidak diketahui kebenarannya.

Terkadang juga berita itu menyangkut kehormatan seorang muslim dan pemimpin.

Jika sebuah rumah tangga boleh menjadi retak, hanya kerana sebuah berita yang belum tentu benar, apatah pula jemaah kita?

Allah berfirman:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا إِن جَآءَكُمْ فَاسِقُُ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَى مَافَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

"Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu". [Al Hujurat: 6]

Bagaimanakah sikap kita terhadap berita yang bersumber dari orang yang belum kita ketahui kejujurannya?

Ayat Quran di atas mengajar agar siasat berita dari orang fasik terlebih dahulu. Bahkan, berita dari mereka yang kita tidak ketahui latar belakang dan identiti lagi perlu ditolak kerana ia merosakkan dan menimbulkan pelbagai fitnah kepada individu yang tidak disukai atau sengaja memecahkan jamaah.

Berhati-hatilah. Kerana di dunia digital ini, musuh boleh menyamar dalam pelbagai bentuk dan rupa.

Jauhi fitnah dengan berita yang belum tentu sahih dan benar. Fikirkanlah dosa dan balasan akhirat yang berat sekiranya kita melakukan fitnah kerana desas-desus yang daripada orang yang tidak diketahui. Itulah bagaimana seharusnya sikap kita sebagai seorang muslim terhadap berita-berita yang belum jelas kebenarannya itu.

Tuan Ibrahim Tuan Man
Naib Presiden PAS
4 April 2015

Share on Myspace