Terima kasih Tabung Haji, rakyat fahami hutang 1MDB

HARAKAHDAILY | .

 

Akhirnya rakyat, termasuk mereka yang berada di pedalaman memahami isu 1MDB gara-gara tindakan Lembaga Tabung Haji yang membeli tanah TRX daripada 1MDB.

Meskipun isu 1MDB sudah lama didendangkan pembangkang dan Tun Dr Mahathir Mohamad, namun ramai yang tidak memahaminya kerana ia tidak semudah isu lembu NFC dahulu sehinggalah semalam.

Kemarahan rakyat terhadap tindakan TH turut menyebabkan Pemuda Umno tiba-tiba U-turn dan berani mempersoalkan Kementerian Kewangan dan TH yang diterajui para pemimpin Umno sendiri.

Namun seperti biasa, Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak selalu Menteri Kewangan dan juga penasihat 1MDB terus mendiamkan diri.

Namun, keadaan ini diyakini tidak lama selepas melihat gelagat Pemuda Umno cuba menyelamatkan diri.

Namun, rakyat kena ingat, menukar Najib tanpa menukar Umno tiada gunanya. Hutang RM42 bilion 1MDB masih perlu ditanggung kerana kerajaan adalah penjaminnya.

Selepas tabung TH dipecahkan, banyak lagi tabung lain akan dipecahkan setiap kali tiba tempoh 1MDB untuk membayar bunga hutangnya.

Persoalan sekarang, selain membayar hutang, apakah kos perniagaan 1MDB setiap bulan? Sumber mana yang digunakan untuk membayar gaji-gaji mereka yang mahal-mahal, termasuk gaji Najib sebagai Penasihat di dalam 1MDB kalau duit membayar hutang pun tiada.

Jangan-jangan akhirnya Petronas atau Khazanah atau Lembaga Zakat menjadi pemaju kepada TRX berselindung di sebalik perkataan "pelaburan" tapi hakikatnya ia hanyalah mekanisme untuk menyalurkan dana badan berkanun ini kepada 1MDB untuk membayar gaji dan bonus dan hutang keliling pinggang mereka yang dijamin kerajaan Malaysia.

Tidak mustahil kewangan negara dan ringgit Malaysia akan menjadi tenat jika 1MDB tidak mampu membayar hutangnya.

Dahulu rakyat tidak memahami mahupun mempercayainya, tapi kerana tindakan kontroversi TH, mereka kini dapat melihat sendiri betapa busuk dan teruknya masalah 1MDB ini pada negara.

Terima kasih TH.

TUAN IBRAHIM TUAN MAN
Naib Presiden PAS
8 Mei 2015

Share on Myspace