Alkisah emas yang hilang

TUAN IBRAHIM TUAN MAN | .

Abu seorang merupakan CEO koperasi emas yang dilantik 5 tahun sekali melalui undian ahli-ahli.

Ketika pengurusannya, Abu menubuhkan satu anak syarikat pelaburan di bawah koperasi yang menggunakan jaminan emas koperasi untuk mendapatkan pinjaman untuk memulakan aktiviti pelaburan.

Kerana beberapa keputusan yang merugikan seperti membeli berjuta batu biasa yang dijamin nilainya seperti emas di satu pulau, koperasi kini perlu menanggung bebanan hutang anak syarikat pelaburan itu.

Melihat popularitinya menjunam dan pemilihan koperasi semakin dekat, Abu memikirkan masa depannya di mana jika dia tewaspun dia masih mempunyai kekayaan untuk bersara.

Beberapa bulan sebelum pemilihan, Abu telah memindahkan 2,600 kg emas daripada anak syarikat pelaburan yang rugi ke rumahnya tanpa pengetahuan sesiapa termasuk timbalan CEO koperasi sebagai modal kempen dan jaminan masa depan sendiri sekiranya Abu tewas.

Namun, Abu menang.

Kerana bisikan syaitan, Abu menjadi tamak dan bertindak terus menyimpan 2,600 kg emas yang diambilnya daripada koperasi.

Satu hari, terbongkar rahsia rumah Abu mempunyai 2,600 kg emas. Abu diam seribu bahasa. Namun, tekanan demi tekanan yang dibangkitkan ahli menyebabkan Abu terpaksa menjawab.

"Itu derma dari seorang kaya yang inginkan saya terus menerajui koperasi," terang Abu.

Timbalan CEO koperasi terkejut beruk dengan penjelasan Abu lalu menyoalnya secara terbuka. Apabila keadaan menjadi hangat, Abu mengambil tindakan memecat Timbalan CEO.

Kini, syarikat koperasi hilang keyakinan ahli-ahli dan juga para pelabur. Nilai emas yang dijualnya makin tidak bernilai di pasaran. Bukan itu sahaja, koperasi masih perlu menanggung kerugian anak syarikat pelaburannya.

Namun begitu, Abu tidak peduli asalkan tiada siapa yang dapat menuduhnya mengambil 2,600 kg emas dari koperasi menerusi anak syarikat pelaburannya. Keinginan Abu meneruskan kekuasaannya untuk menutup kesalahannya berterusan. Mereka yang tidak bersetuju dengannya di koperasi sudah dinyahkan. Siasatan terhadapnya sudah dibantutkan.

Tiada lagi siapa yang menyukai Abu. Namun, sistem yang rosak memberi kelebihan kepada Abu untuk kekal.

Apakah nasib koperasi dan wang caruman para ahli koperasi? Berapa lamakah para pengurusan koperasi akan mendiamkan diri? Apakah mereka akan menyelamatkan diri dengan membuang Abu atau menyelamatkan Abu dengan harapan koperasi tidak tenggelam bersama Abu?

Cerita tiada kaitan dengan yang hidup mahupun mati. Sekadar renungan bagi yang memahami. - HARAKAHDAILY 28/8/2015

Share on Myspace