Istiqamah

NIK MOHAMAD ABDUH NIK ABDUL AZIZ | .

Dikurnia hidayah Allah saat sudah melewati usia muda adalah nikmat besar. Ia adalah keinsafan yang hebat dan kurniaan yang didambakan.

Bukan mudah membuang akar-akar jahiliyah dan cinta maksiat yang tumbuh dalam diri sedari alam remaja. Mujahadah dan azam yang tinggi adalah senjata yang ampuh buat membuang segala ikatan-ikatan jahiliyah yang membelit diri.

Manakala dikurnia hidayah Allah sedari zaman muda adalah nikmat terbesar. Diri diperkenal dengan kebenaran dan dididik mencintainya. Cinta kebenaran dan kebaikan berakar lebih awal di dalam diri.

Tetapi ujian adalah getir. Ada yang kecundang pada umur yang semakin hari semakin menua. Dunia bukan calang-calang untuk mengalah kepada iman. Ia sengaja disiapkan Allah untuk menguji upaya benar dan ikhlas hambaNya menghamba diri kepadaNya. Justeru tiada senjata seampuh senjata sabar dan terus bersabar menerjang badai ujian dan tribulasi. Allahlah tempat bergantung dan bertawakal.

Pada usia mana, hidayah Allah adalah segala. Ia isi kehidupan. Selainnya adalah antah dan palsu. Memupuk iman di dada bagai menggenggam bara api. Ia kesukaran paling sukar.

Pada usia mana kita berada, nilainya pada iman dan hidayah. Ia apabila diperolehi, mestilah bersambungan menyambung usia diri. Tidak boleh putus. Putusnya dahsyat sepertinya putus nyawa dan nafas.

Nafas dan iman perlu beriringan bersambungan. Insaf, mujahadah, azam, sabar dan terus bersabar.

Satu kata yang mengumpulkan adalah kalimat 'istiqamah'. Justeru beristiqamahlah kita di jalan menuju Allah.

Fastaqim. - HARAKAHDAILY 26/9/2015

Share on Myspace