Jerebu: Musibah mengingatkan hari kiamat

USTAZ MUHAMMAD NAJHAN HALIM | .

FIRMAN Allah SWT dalam surah ad Dukhan ayat 10-13,

فَارْتَقِبْ يَوْمَ تَأْتِي السَّمَاءُ بِدُخَانٍ مُبِينٍ. يَغْشَى النَّاسَ ۖ هَٰذَا عَذَابٌ أَلِيمٌ. رَبَّنَا اكْشِفْ عَنَّا الْعَذَابَ إِنَّا مُؤْمِنُونَ. أَنَّىٰ لَهُمُ الذِّكْرَىٰ وَقَدْ جَاءَهُمْ رَسُولٌ مُبِينٌ

Maksudnya,

"...Oleh itu tunggulah (wahai Muhammad) semasa langit membawa asap kemarau yang jelas nyata (yang menyebabkan kebuluran yang dahsyat). Yang akan menimpa seluruh keadaan manusia (yang kafir itu, sehingga mereka akan berkata: Ini adalah azab yang sungguh menyakitkan.(Pada saat itu mereka akan merayu dengan berkata): Wahai Tuhan kami! Hapuskanlah azab ini dari kami, sesungguhnya kami akan beriman! Bagaimana mereka dapat beringat (menyempurnakan janji mereka hendak beriman itu)? Pada hal mereka telah pun didatangi seorang Rasul yang memberi keterangan-keterangan (yang cukup untuk mereka beriman)!"

Surah Ad Dukhan adalah surah Makiyyah yang menceritakan akan salah satu daripada tanda Kiamat iaitu Asap.

Berdasarkan satu hadis Nabi SAW,

عن أبي الطفيل عن حذيفة بن أسيد الغفاري قال : اطلع النبي - صلى الله عليه وسلم - علينا ونحن نتذاكر فقال : ما تذكرون ؟ قالوا : نذكر الساعة ، قال : إنها لن تقوم حتى تروا قبلها عشر آيات - فذكر الدخانَ ، والدجالَ ، والدابةَ ، وطلوعَ الشمسِ من مغربِها ، ونزولَ عيسى ابنِ مريم صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ ، ويأجوجَ ومأجوجَ . وثلاثةَ خُسوفٍ : خَسفٌ بالمشرقِ ، وخَسفٌ بالمغربِ ، وخَسفٌ بجزيرةِ العربِ . وآخرُ ذلك نارٌ تخرج من اليمنِ ، تطردُ الناسَ إلى مَحشرِهم "
(مسلم)

Maksudnya,

"Diriwayatkan oleh Abi Thufail daripada Huzaifah bin Asyad Al Ghifari telah berkata telah datang Nabi SAW kepada kami sedang kami saling berbicara antara satu dengan yang lain. Baginda bersabda, apa yang sedang kamu bicarakan.? Kami menjawab, tentang Hari Kiamat. Baginda bersabda, tiadalah berlaku kiamat melainkan kamu melihat 10 tanda.
1. Asap 2. Dajjal 3. Dabbah 4. Terbit matahari di barat. 5. Turunnya Isa a.s. 6. Munculnya Yakjuj dan Makjuj. 7. Gerhana di timur 8. Gerhana di barat. 9. Gerhana di Semenanjung Arab. 10. Api marak di Yaman.." - (Hadis Muslim)

Ayat di atas mengisahkan kejadian yang pernah berlaku ke atas Musyrikin Mekah yang menolak risalah Nabi SAW serta mengejek perjuangannya dan Baginda SAW berdoa kepada Allah agar membantunya sepertimana bantuan-Nya kepada Nabi Yusuf a.s. yang ditimpakan kemarau ke atas kaumnya. Akhirnya kaum Nabi Yusuf meminta pertolongannya.

Maka Allah pun memaqbulkan doa Baginda SAW dengan ditimpakan kemarau ke atas penduduk Musyrikin Mekah sehingga tiada apa untuk dimakan melainkan mereka terpaksa memakan bangkai dan tulang belulang.

Kelaparan memuncak sehingga pandangan mereka seperti melihat keadaan sekeliling berasap. Ditambahkan lagi hujan tidak turun dan cuaca berhabuk dan berjerebu.

Ayat ini juga menggambarkan bagaimana Asap salah satu tanda kiamat yang pasti berlaku pada akhir zaman sebagai kesudahan kehidupan di muka bumi menandakan kehancuran alam semesta yang hanya kekal Allah SWT.

Jerebu yang melanda beberapa negara sejak akhir-akhir ini termasuk Malaysia wajib menginsafkan kita betapa dekatnya kita dengan kisah Ad-Dukhan ini seperti dalam al-Quran dan Hadis di atas. Sekalipun kita tidak mampu mempastikan Ad-Dukhan itu jerebu namun musibah ini janganlah dipandang ringan.

Musibah jerebu yang melanda adalah ketentuan Allah SWT untuk mengingatkan kita akan dosa dan kesilapan serta dosa perbuatan tangan-tangan kita yang mengundang kemurkaan-Nya.

Kesilapan dan kesalahan manusia sendiri yang menuntut manusia untuk kembali dan bertaubat kepada Allah SWT atas kealpaan dan kezaliman samada terhadap diri sendiri, sesama manusia mahupun terhadap Allah azzawajalla.

Manusia apabila berdepan dengan musibah dan kepayahan akan mengingatkan mereka kepada Tuhan. Sebagaimana firman-Nya dalam surah al-Isra' 67,

وَإِذَا مَسَّكُمُ الضُّرُّ فِي الْبَحْرِ ضَلَّ مَنْ تَدْعُونَ إِلَّا إِيَّاهُ ۖ فَلَمَّا نَجَّاكُمْ إِلَى الْبَرِّ أَعْرَضْتُمْ ۚ وَكَانَ الْإِنْسَانُ كَفُورًا

"..Dan apabila kamu terkena bahaya di laut, (pada saat itu) hilang lenyaplah (dari ingatan kamu) makhluk-makhluk yang kamu seru selain dari Allah; .."

Adalah disarankan agar kita memperbanyakkan munajat dan zikir mengingati Allah SWT seperti dicatatkan dalam kitab al-Azkar Imam Nawawi.

Nabi SAW bersabda kepada Ali r.a.,

إذا وَقَعْتَ في وَرْطَةٍ فقُلْ : بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ ، ولا حَوْلَ ولا قُوَّةَ إلا باللهِ العَلِيِّ العظيمِ . فإنَّ اللهَ تعالى يَصْرِفُ بها ما شاء من أنواعِ الْبَلَاءِ

".. apabila engkau ditimpa musibah, ucapkanlah... Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Tiada daya upaya dan kekuatan selain milik Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Agung. Maka sesungguhnya Allah melenyapkan dengan doa itu musibah apapun yang dikehendaki-Nya..."

Adalah diseru dan disarankan kepada semua pihak untuk bersama-sama menginsafi diri dengan kembali kepada Islam dalam segenap segi tata cara kehidupan agar kita selamat dan diberikan kesejahteraan di dunia dan akhirat. – HARAKAHDAILY 5/10/2015

Penulis ialah Setiausaha, Dewan Ulamak Pas Selangor

Share on Myspace