Budaya taat dalam PAS

NIK MOHAMAD ABDUH NIK ABDUL AZIZ | .

Bumi dan langit ini penuh dengan rahsia. Penciptaannya oleh Penciptanya adalah begitu luar biasa. Manusia yang jangka hayatnya hanya 70 tahun terlalu mustahil untuk menguasai rahsia dan ilmu perihal dunia yang telah berjuta-juta tahun umurnya ini.

Maka ketika manusia berjalan di bumi, dek kerana jahilnya dia, dunia ini akan mudah menipu dayanya. Ketika dia menipu manusia lain, dia tidak sedar dia sedang ditipu dunia. Dia tidak pun tahu dia sebenarnya sedang menipu dirinya sendiri. Manusia yang mengerti hakikat ini akhirnya rebah melutut, mengakuri bahawa dia pasti akan hidup dalam tipu daya dan dia terlalu berhajat kepada satu kekuatan yang membantu dan menyelamatkannya.

Di sini kita akan menemui hikmat mengapa Islam menanamkan doktrin ketaatan kepada Allah dan al Rasul. Allah maha mengetahui segala sesuatu yang diciptaNya. RasulNya pula memiliki pengetahuan melalui sumber wahyu yang tidak dimiliki manusia yang lain.

Apabila Allah atau RasulNya menyuruh dan melarang manusia, maka ia adalah dengan ilmuNya yang maha luas. Mentaati arahan dan laranganNya adalah keselamatan dan keamanan untuk manusia yang begitu lemah untuk bergantung pada pengetahuan mereka sendiri.

Apabila Allah menyuruh kita solat fardhu lima waktu sehari, maka ia mesti ditaati. Bolehkah manusia mengetahui rahsia apa lima waktu itu? Tentunya sukar. Bayangkan, jika Allah menyuruh manusia sendiri yang menentukan jumlah solat fardhunya, sudah pasti akan berpecah belahlah dan bersimpang siurlah pandangan manusia.

Akan ada yang menambah jumlahnya sehingga sepuluh kali sehari atau lebih. Bahkan akan ada pula yang berkata, cukuplah kita solat sekali seminggu! Ertinya manusia ternyata akan berada dalam kehairanan dan kejahilan yang nyata, bagaimanakah dia mahu menyembah tuhannya?

Allah menyeru kepada perkahwinan. Allah mengharamkan zina. Lelaki berhak mengahwini sehingga empat wanita, manakala wanita berhak satu suami. Hak mencerai dimiliki lelaki manakala wanita diberi hak menuntut perceraian. Di atas ketetapan ini, umat Islam mentaati arahan Allah.

Adakah anda menjangkakan bahawa jika manusia dibenar untuk tidak mentaati arahan Allah itu, maka manusia akan menemui penyelesaian yang lebih baik? Tidak bukan? Manusia terus terjun ke lembah kehancuran disebabkan hubungan yang buruk di antara lelaki dan wanita walaupun mereka telah hidup bersama sejak beribu-ribu tahun.

Manusia dalam segala sudut adalah begitu lemah untuk memahami rahsia langit bumi ini sehinggalah mereka bersedia bergantung kepada kekuatan yang pasti. Kekuatan itu adalah dengar dan patuh kepada arahan dan larangan Allah yang menjamin keselamatannya daripada ditipu oleh dunia yang menipu daya sifatnya.

Tetapi arahan Allah dan rasulNya adalah sedikit sahaja dibanding isu-isu kehidupan manusia yang banyak dan sentiasa berkembang. Allah melalui wahyuNya hanyalah memberikan panduan-panduan umum bagaimana harus manusia mencapai kejayaan dan keselamatan dalam hidup. Allah sejelasnya mahu manusia berfikir dan menggunakan segala kelebihannya untuk menentukan pilihannya selepas diberikan panduan-panduan oleh al Quran.

Ternyata manusia mampu berfikir dengan baik. Dia dengan panduan al Quran dan al sunnah mengerahkan akalnya untuk memilih kebaikan dan menolak kejahatan.

Tetapi mampukah setiap individu menjawab dan memilih yang terbaik daripada setiap isu dan masalah yang menimpa di hadapannya? Tidak. Manusia gagal menguasai semua. Dia hanya mahir di dalam ilmu dan maklumat yang dimilikinya. Alangkah sedikit bukan?

Mari kita ambil beberapa contoh. Adakah setiap kita memahami TPPA? Begitu juga GST, transaksi RM2.6 bilion dan 1MDB yang hangat diperkatakan?

Hari ini ahli akademik daripada tokoh-tokoh bahasa dan budaya mula mendesak kerajaan membatalkan program DLP di sekolah-sekolah. Adakah setiap kita mudah memahaminya?

Tidak bukan. Rakyat terus berpecah kepada beberapa pandangan. Semua mengikut ilmu atau kecenderungan masing-masing. Yang menang akan melaksanakan apa yang dipilih mereka. Di situlah keselamatan atau kehancuran rakyat akan tergadai.

Tun Mahathir melancarkan Deklarasi Rakyat bagi menjatuhkan Perdana Menteri dengan alasan menyelamatkan negara dan UMNO.

Tiba-tiba anda melihat orang-orang yang begitu mahu menghancurkan UMNO datang untuk bersama Tun Mahathir menyelamatkan UMNO. Anda akan bertanya kehairanan, mengapa jadi begitu? Sudah pasti mereka akan memberi jawaban yang pastinya berbeza dengan pandangan melihat sebaliknya.

Maksud saya, walaupun kita memiliki kekuatan akal, kemudian kita sempurnakannya dengan panduan-panduan wahyu Allah, kita kadang-kadang tetap gagal memilih yang betul daripada yang salah. Dunia ini sungguh penuh rahsia yang tak tergapai oleh kita manusia.

Di sinilah kita menemui hikmat berpanjangan daripada Allah untuk kita selamat daripada tipu daya dunia yang ganas ini.

Allah, sebagaimana Dia menyuruh kita taat kepadaNya dan rasulNya, Dia juga menyuruh kita untuk taat kepada pemimpin yang memimpin kita dalam kehidupan. Tiada kehidupan kecuali dipimpin oleh kekuatan manusia yang menjadi ketua.

Dalam urusan ramai, satu ketetapan mestilah dipilih. setiap individu mempunyai hak untuk berfikir dan berpendapat. Tetapi apabila pandangan majoriti diperolehi melalui kepimpinan, maka ia hendaklah ditaati. Ketaatan itu sudah menjadi ketaatan kepada arahan Allah.

Ertinya, apabila kepimpinan telah membuat ketetapan, maka ia diberkati Allah kerana Dia menyuruh manusia bermesyuarat dan mentaati keputusan yang diputuskan itu. Syarat kepimpinan hanyalah satu iaitu mereka adalah kepimpinan yang mentaati Allah dan al Rasul.

Justeru di dalam ugama, antara ciri-ciri kekuatan umat ialah ketaatan manusia kepada Allah, al Rasul dan para pemimpin yang mentaati Allah dan al Rasul. Ketaatan menyatu padukan umat. Jika kita perhatikan, adalah jelas umat Islam berpecah belah hari ini adalah kerana mereka tidak menghadamkan kewajiban taat kepada Allah, al Rasul dan ulil amri (pemerintah). Untuk ulil amri pula, umat sendiri telah memilih pemimpin mereka yang enggan tunduk kepada perintah Allah. Apabila mereka taat di dalam perkara maksiat, maka ia menjadi seburuk-buruk taat yang dilarang Allah.

Begitulah yang perlu kita fahami. Isu-isu politik adalah banyak, bersimpang siur dan begitu mengelirukan bagi kebanyakan rakyat. Tiada yang lebih menyelamatkan mereka selain dengar, faham dan patuh kepada arahan pemimpin. Begitulah PAS menanam budaya taat dan wala' di dalam partinya. Semoga Allah memberkati. - HARAKAHDAILY 3/4/2016

* Artikel adalah untuk siri kolum 'Terang Rembulan' akhbar Harakah.

Share on Myspace