Roh keluar ketika tidur

ALANG IBN SHUKRIMUN | .

PETIKAN KULIAH JUMAAT AYAH CHIK

Firman Allah SWT:

"اللَّهُ يَتَوَفَّى الْأَنْفُسَ حِينَ مَوْتِهَا وَالَّتِي لَمْ تَمُتْ فِي مَنَامِهَا ۖ فَيُمْسِكُ الَّتِي قَضَىٰ عَلَيْهَا الْمَوْتَ وَيُرْسِلُ الْأُخْرَىٰ إِلَىٰ أَجَلٍ مُسَمًّى ۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

Allah (Yang Menguasai Segala-galanya), Ia mengambil dan memisahkan satu-satu jiwa dari badannya, jiwa orang yang sampai ajalnya semasa matinya, dan jiwa orang yang tidak mati: dalam masa tidurnya; kemudian Ia menahan jiwa orang yang Ia tetapkan matinya dan melepaskan balik jiwa yang lain (ke badannya) sehingga sampai ajalnya yang ditentukan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir (untuk memahaminya)." [Az-Zumar: 42]

Ayat ini menunjukkan bahawa orang yang tidur juga umpama mati. Masa tidur roh dipegang oleh Allah. Allah berkuasa melakukan apa sahaja waktu itu. Sekiranya ajalnya bukan pada waktu tidur maka akan dikembalikan ke jasad pada waktu jaga. Jika ajalnya pada waktu itu, akan terus dipegang dan tidak akan dikembalikan.

Tujuanya supaya manusia sedar tidur mereka adalah mati yang kecil. Mereka sudah tidak sedar. Mereka tidak boleh melakukan apa-apa. Mereka mengambil pengajaran daripada tidur.

Allah menunjukkan walaupun seseorang tidur di rumah buruk, atap bocor, beralas lantai kayu tetapi bermimpi berada dalam istana, makan sedap, terasa nikmatnya. Tetapi ada yang tidur dalam tempat mewah, hotel 10 bintang, tilam yang empuk namun mimpi dikejari harimau tak boleh nak lari. Alangkah seksanya. Maka ini semua adalah contoh kematian, lain dari alam dunia.

Masjid Rusila
17 Syawal 1437 / 22 Julai 2016

Share on Myspace