Peribadi idaman berjaya harungi fitnah

Ahmad Hakimi Othman | .

Peribadi Idaman Yang Berjaya Mengharungi Fitnah: Rahmat Rabbani Dan Ilmu Rabbani

Tika ini dan zamannya adalah masa yang penuh ujian dan fitnah. Lebih menakutkan fitnah yang menyesatkan akidah dan penyelewengan syariat. Apatah lagi, hampir semua kita terperangkap dengan fitnah Ad Duhaima moden iaitu demokrasi liberal. Demokrasi liberal menyerang setiap rumah sehingga seluruh orang awam diprogramkan dengan etopia kerajaan rakyat, namun sebenarnya kerajaan yang ditunggang elitis-elitis global yang menguasai media, ekonomi dan posisi-posisi politik penting.

Islam ada ubat untuk sang beriman menghadapi zaman fitnah ini. Ubat yang juga mujarab untuk berhadapan dengan kemuncak fitnah akhir zaman iaitu fitnah Ad Dajal. Islam membekalkan Al Quran, dan terdapat surah penting menghadapi fitnah yang dinamakan Al Kahfi. Surah yang diturunkan di Mekah tatkala kemuncak penentangan lisan dengan golongan Musyrikin Quraisy. Namun, gambaran surah ini, bahawa musuh bukan sekadar musyrikin. Bahkan akan ada nanti golongan yang mengatakan Allah ada anak iaitu Yahudi, Nasara dan juga penyembah matahari dan dewa dewa. Maka, mendepani golongan ini menyesakkan dada. Sempit jiwa jiwa beriman termasuk Sang Rasul Allah. Fitnah ini berterusan di zaman kita.

Lantas bagaimana menghadapi fitnah?

Surah Al Kahfi membawa Kisah Musa As bersama hamba yang dimuliakan Allah. Hamba yang berjaya mengharungi fitnah hidup dengan panduan Allah. Musa dari Bani Israel terpaksa merantau ke luar sehingga bertemu tempat dua laut berkumpul. Maka hamba itu, Allah sifatkan begini: 'Maka mereka dapati( musa dan pembantunya) seorang hamba dari kalangan hamba hamba kami yang dikurniakan RAHMAT dari Kami dan Kami ajarkannya dari gedung gedung kami ILMU'.

Sifat hamba tersebut adalah Rahmat dan Ilmu dafi sisi Allah. Moga kita di zaman fitnah ini, Allah kurniakan dua perkara penting ini. Lantas kita berjaya mengharungi fitnah.

Ahmad Hakimi Othman
Pengarah Jabatan Penerangan DPPNS

Share on Myspace