Maksiat rosakkan reputasi

NASRUDIN HASSAN | .

1. Sahabat Seperjuanganku
Makin banyak ibadah yang dilakukan secara ikhlas kepada Allah swt menjadikan kita lebih dekat dan erat dengan Allah swt. Kedudukan ini menjadikan kita sebagai pejuang mendapat tenaga tambahan. Rasa lebih tenang, yakin, berani dan semangat untuk terus berjuang menegakkan Islam.

2. Sahabatku
Sebaliknya, jika maksiat dan mungkar kita lakukan samaada terbuka atau sembunyi adalah menjauhkan diri kita daripada Allah swt. Jiwa semakin kusut, resah dan serabut dihambat dosa. Malah maksiat inilah yang menjadi penghalang utama nusrah (pertolongan) Allah swt kepada perjuangan kita.

3. Sahabatku
Sebulan di bulan Ibadah ini mudah-mudahan dapat mendidik diri kita agar menjauhkan diri segala bentuk maksiat dan mungkar. Tidak hanya kekang diri dari makan dan minum tetapi juga mengekang diri dari sebarang elemen yang menumbuh dosa. Katakan tidak pada dosa!

4. Sahabatku
Perjuangan kita ini suci. Jangan cemarkan perjuangan ini dengan dosa kita. Awasi tangan, mata, telinga, lidah, kemaluan dan hati agar tidak terjebak. Andai terbabas, segera bertaubat kepada Allah swt dan suburkan rasa benci kepada maksiat. Tanam dan semai rasa cinta pada ibadah.

5. Sahabat Seperjuanganku
Jiwa yang diperkaya dengan pengabdian diri kepada Allah swt dan bebas maksiat akan terus sabar dan tabah menghadapi cabaran perjuangan ini. Jamaah juga sangat memerlukan sosok seperti ini untuk menyediakan thoifah yang terbaik menggalas agama Allah swt ke mercunya.

Firman Allah swt:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُونُوا أَنصَارَ اللَّهِ كَمَا قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ لِلْحَوَارِيِّينَ مَنْ أَنصَارِي إِلَى اللَّهِ قَالَ الْحَوَارِيُّونَ نَحْنُ أَنصَارُ اللَّهِ فَآمَنَت طَّائِفَةٌ مِّن بَنِي إِسْرَائِيلَ وَكَفَرَت طَّائِفَةٌ فَأَيَّدْنَا الَّذِينَ آمَنُوا عَلَىٰ عَدُوِّهِمْ فَأَصْبَحُوا ظَاهِرِينَ

Wahai orang-orang yang beriman! Jadikanlah diri kamu pembela (agama) Allah sebagaimana (keadaan penyokong) Nabi Isa ibni Maryam (ketika ia) berkata kepada penyokongnya itu: "Siapakah penolongku (dalam perjalananku) kepada Allah (dengan menegakkan ugamaNya)?" Mereka menjawab: "Kamilah pembela (ugama) Allah!" (Setelah Nabi Isa tidak berada di antara mereka) maka segolongan dari kaum Bani Israil beriman, dan segolongan lagi (tetap) kafir. Lalu Kami berikan pertolongan kepada orang yang beriman untuk mengalahkan musuhnya, maka menjadilah mereka orang-orang yang menang. (Surah As-Saff: 14) - HARAKAHDAILY 2/7/2015

Share on Myspace