Ramadhan Kareem

NASRUDIN HASSAN | .

1. Kehadiran Ramadhan pastinya disambut girang oleh insan yang beriman. Ungkapan Ramadhan Kareem jelas membuktikan betapa riangnya para mukminin dan mukminat dengan kehadiran Ramadhan Al Mubarak.

2. Tentu sahaja orang fasik dan munafik gelisah menyambut Ramadhan. Aktiviti mereka untuk melakukan perkara mungkar terhalang dan segala niat busuk mereka terganggu. Mereka benci Ramadhan kerana membatasi pelan tindakan dan operasi mereka.

3. Namun bagi sang mujahid, bukan sahaja mereka seronok dengan hadirnya Ramadhan tetapi mereka benar-benar menantikan kehadirannya. Ramadhan menjadi satu bulan yang akan menyuntik stamina dalaman dan membekalkan energi yang maksimum kepada spiritual seorang pejuang serta menjauhkan dirinya dari api neraka Allah SWT.

Dari Abu Said Al Khudri Rha berkata. Rasulullah SAW bersabda:

ما مِنْ عَبْدٍ يَصُومُ يَوْماً فِي سَبِيلِ اللهِ إلّا بَاعَدَ اللهُ بِذَلِكَ الْيَومَ وَجْهَهُ عَنِ النّارِ سَبْعِينَ خَرِيفاً

tidaklah seseorang hamba berpuasa satu hari di jalan Allah swt, melainkan dengan puasa sehari itu, Allah menjauhkan wajahnya dari api neraka sejauh perjalanan tujuh puluh tahun. (Riwayat: Muttafaqun A'laihi)

4. Ramadhan bagaikan sebuah bengkel rohani untuk melipatganda usaha mendekatkan diri kepada Allah SWT seterusnya memperbaiki diri agar menjadi mujahid yang:

soleh akhlaknya
manfaaat ilmunya
yakin aqidahnya
tajam pandangannya dan
tabah jiwanya

5. Justeru Ramadhan bagi seorang mujahid tidak hanya menjadikan bulan puasa itu sebagai bulan menahan diri dari makan dan minum tetapi juga:

bulan Al Quran (hayati Al Quran)
bulan Al Jihad (berjuang)
bulan An Nasr (Kemenangan)
bulan Ibadah (pengabdian)
bulan Infaq Fi Sabilillah (derma)
bulan Maghfirah (keampunan)
bulan Nusrah (pertolongan)

Share on Myspace