Puasa WhatsApp

NASRUDIN HASSAN | .

Taujihul Haraki. 10
Min Raudhati Ramadhan

1. Ramadhan tidak sekadar mewajibkan kita menahan diri dari makan dan minum. Sebaliknya Ramadhan mendidik kita menahan diri dari mencaci maki, berdusta, bertengkar, copy paste berita fitnah serta share bahan mengarut dan mencarut.

Daripada Abi Hurairah Rh berkata Rasulullah saw bersabda:

إِذَا كَانَ يَوْمُ صَوْمِ أَحَدِكُمْ فَلاَ يَرْفُثْ وَ لاَ يَصْخَبْ فَإِنْ سَابَّهُ أَحَدٌ أَوْ قَاتَلَهُ فَلْيَقُلْ إِنِّي صَائِمٌ

Apabila salah seorang dari kamu berpuasa maka janganlah ia bercakap kotor dan bertengkar. Jika seseorang mencacinya dan menyerangnya, maka hendaklah ia berkata "sesungguhnya aku sedang berpuasa". (Muttafaqun Alaihi)

2.  "Lidah panjang" atau lidah yang suka mencaci maki dan "mulut lebar" atau mulut yang banyak cakap serta suka bertekak adalah sangat tidak menepati akhlak Islami. Malah ia merosakkan peribadi pejuang dan daei (pendakwah).

3. Komunikasi buruk bersulamkan caci maki, fitnah dan bertegang leher bukan sahaja terhad pada lidah dan mulut tetapi juga keyboard, pc dan smartphone melalui laman sosial seperti whatsapp group, facebook, instagram, telegram, we chat, sms, blog dan sebagainya.

4. Selayaknya kita sebagai muslim yang memperjuangkan Islam dapat mengawal lidah  agar tidak lancang, mulut agar tidak laser, keyboard agar tidak jahat dan smartphone agar tidak ceroi supaya dakwah kita dapat memikat madu'u (sasaran dakwah). Jika tidak, pasti sahaja mereka akan bertempiaran lari menjauhkan diri daripada kita  dan perjuangan yang didukung.

Firman Allah swt:

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ اللَّهِ لِنتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لَانفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الْأَمْرِ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

Maka dengan sebab rahmat dari Allah (kepadamu wahai Muhammad), engkau telah bersikap lemah-lembut kepada dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu maafkanlah mereka (mengenai kesalahan yang mereka lakukan terhadapmu), dan pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan (peperangan dan hal-hal keduniaan) itu. kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengasihi orang-orang yang bertawakal kepadaNya. (Surah Aali Imran: Ayat 159)

5. Sebagaimana kita bersabar dan berusaha keras untuk menahan diri daripada makan dan minum pada bulan Ramadhan ini, bersabar dan berusahalah untuk menahan whatsapp group dan facebook daripada maki hamun, dusta, mengumpat keji dan menabur  fitnah. Whatsapp dan facebook kita juga mesti dipuasakan dari perkara keji ini agar ia tidak merosakkan reputasi pejuang Islam justeru bahasa dan method penulisan pejuang Islam adalah memikat madu'u bukan meliarkan mereka. - HARAKAHDAILY 15/6/2016

Share on Myspace