Krisis, waktu Allah memanggil kita

MOHAMMAD FAIZAL CHE YUSOF | .

 

PADA setiap waktu dan saat, takdir Allah SWT pastinya akan mengatasi tadbir manusia. Manusia hanya mampu berusaha dalam kadar yang amat terbatas, sedang Allah mentadbir dengan takdirnya yang serba sempurna.

Manusia hanya mampu berusaha dengan kadar kemampuan yang diizinkan Allah. Sedangkan Allah menentukan apa sahaja tanpa perlu perkenan dari mana-mana atau dari sesiapa. Itulah hakikat yang perlu disedari oleh setiap insan bergelar muslim.

Lihat saja apa yang berlaku sepanjang musim haji 1436H ini. Bermula tragedi runtuhan kren pada 11 September, diikuti kebakaran hotel Sakaf Al-Barakah pada 17 September dan terakhir tragedi di Mina 24 September, tidak siapa yang menduga dan menyangka terjadinya setiap musibah bencana.

Di sinilah kita berhadapan dengan persimpangan antara kejadian sebenar dan hakikat takdir. Dalam banyak keadaan, sebagai manusia yang serba lemah, sukar untuk kita memahami bahasa komunikasi dari Allah SWT.

Namun bila direnung dan dihayati, itulah kasih sayang Allah kepada manusia sebagai hambaNya. Janji Allah dalam kitabNya telah memberi banyak perisyaratan dan peringatan. Pada setiap masa dan ketika manusia itu akan diuji.

Ujian itulah kayu pengukur tahap keimanan manusia. Lebih dari itu, ujian itulah bahasa Tuhan untuk memanggil kita agar hamper kepadaNya.

Dalam setiap waktu dan ketika, kasih saying Allah itu sentiasa melebihi kemurkaannya. Pemurahnya Allah sentiasa mengatasi apa yang direzekikan kepada manusia. PengampunanNya sentiasa mengatasi keceluparan kita yang mungkin saja bermaksiat terhadapNya.

Terkadang amat sukar untuk kita mengerti isyarat dan tanda kasih saying Allah kepada kita selaku hambaNya. Boleh saja terlintas di fikiran, “apakah dosa para jemaah haji itu hingga ditimpakan musibah sedemikian rupa?”

Namun, itulah sunnahNya mengangkat darjat hamba yang dikasihi dalam kehidupan duniawi demi kehidupan akhirat yang abadi. Apa yang perlu hanyalah mendidik sikap kita agar redha dengan ketentuanNya.

Berkata itu mudah. Namun mengotakan apa yang dikata teramat sukar dan memedihkan. Tiada jalan lain selain merapatkan diri kita kepadaNya agar diberi hidayah dan kekuatan untuk faham apa yang ditakdirkan.

Bagaimana Allah mentakdirkan tragedi sebagai ujian di kota suci Mekah, begitulah kuasa Allah mentakdirkan kocakan yang berlaku dalam gerakan politik Islam di negara ini.

Mungkin saja kita terfikir, apakah isyarat hinggakan Allah menentukan perpecahan yang begitu terhiris dalam Parti Islam Se-Malaysia (PAS) mutakhir ini? Kenapa pendukung Islam diuji sedemikian hingga terpecah dua, tiga atau sebegitu rupa?

Tidak lain tidak bukan, di situlah Allah mengisyaratkan kepada kita, ujian Allah itu pasti tiba. Apakah kita ini sekadar pandai berkata-kata namun tewas bila ujian menimpa? Apakah benar Islam diperjuangkan atau Islam yang kita pergunakan untuk kepentingan duniawi semata-mata?

Dengan karenah politik yang sifatnya dinamik, kebijaksanaan para pendukung Islam sekali lagi diuji. Pada waktu inilah beberapa persoalan wajar diberi perhatian dan pertimbangan.

Pertamanya sudah sediakah kita menjadikan kitab al-Quran dan as-Sunnah itu sebagai rujukan? Islam telahpun cukup ramuan dan petunjuk untuk dirujuk dalam setiap krisis dan percanggahan. Apakah telah kita berbuat demikian? Bersama-sama menginsafi diri, kembali kepada Allah dan perbetulkan setiap kekhilafan.

Keduanya dengan politik yang sifatnya serba dinamik, apakah kita telah cukup bersedia mendepani pelbagai situasi dalam sistem demokrasi yang semua kita tahu kelemahan yang ada? Bagaimana misalnya kekeruhan hingga menyebabkan perpecahan ini ingin dijelaskan kepada sekian ramai rakyat yang akan mengundi kelak?

Jangan disalahkan rakyat bila mereka terus terkeliru “Islam yang mana satu untuk diikut”. Kenapa berlaku Islam itu di parti sini dan Islam di parti sana?

Dalam mendepani situasi inilah saya berpandangan tidak salah untuk disiapkan minda kita dengan pertimbangan berikut. Politik yang dinamik memungkinkan segalanya. Perpecahan hari ini boleh jadi penyebab kesatuan yang lebih utuh pada masa hadapan.

Justeru, tidak wajar sama sekali untuk setiap dari pendukung Islam saling mengeluarkan kata tohmah atau cacian yang sewenang-wenang kepada pendukung Islam lain tanpa diasaskan kepada ilmu. Teruslah berkritik dan member pandangan kritis asal saja dalam batasan dan kewarasan hujah. Tunjukkan Islam itu rahmat dan perbezaan itu suatu kebaikan.

Destinasi kita hanya satu iaitu menuju redha Allah SWT. Jangan kerana perselisihan ini memusnahkan sama sekali ukhuwah yang terbina selama ini.

Apalah yang ingin digusarkan dengan pertikaian yang terlalu kecil ini jika dibandingkan dengan huru-haranya qiamat nanti? Sedialah untuk berlapang dada moga sinar dapat dilihat di celah-celah kabus yang mengaburi pandangan.

Jadikanlah kesempatan yang ada untuk kita mengadu dan merintih kepada Allah SWT. Merayulah kepadaNya agar disatukan hati-hati pendukung Islam demi mendukung cita-cita yang satu. Rintihlah kepadaNya agar diberi petunjuk dan kekuatan agar kita mampu menguasai politik negara demi Islam yang diyakini. Sedarlah bahawa saat ini Allah sedang memanggil kita. - HARAKAHDAILY 26/9/2015