SEBELUM heboh MP Nik Abduh ditularkan dia berbohong atas suaranya di audio, saya tanya dia adakah itu suaranya?

Jawabnya, "Ya".

Saya tidak tanya mengapa dia tidak cepat-cepat mengaku. Kerana dia ada ilmu dan anak orang berilmu, tentu dia tahu apa yang dibuatnya.

Sesudah saman atas Sarawak Report selesai dan sudah didatangi SPRM, dia mengaku dia berdalih dulu, suara di audio itu adalah suaranya.

Dia sudah menjelaskan mengapa tidak mengaku dulu dan jika dalihnya dipersepsi bohong, mengapa dia berbohong? Kerana ada ketikanya berbohong itu dibenarkan.

Kerana penjelasannya itu berdasarkan ilmunya, dan tiada rekod sebelum ini dia tidak bercakap benar, tidak saya takwil perkembangan itu kerana saya tidak mahu dikata orang tidak peka dan tidak menghormati cakap-cakap orang berilmu.

Apa reaksi orang akan penjelasannya itu adalah ada alam. Nabi Hud amat dihormati kaum Aad justeru tiada mereka tidak pernah berbohong. Nabi Saleh pun amat dihormati kaumnya, Tsamud. Mereka dicap berbohong bila membawa mesej nabi.

Kaum Quraisy menobatkan al-Amin kepada Rasululluh SAW justeru bercakap benar. Jika baginda sendiri ditempelak keluarga dan kaumnya kerana membawa mesej kenabian, tiada pelik Nik Abduh yang bukan nabi ditakwil. Hanya yang jujur dengan ilmunya mengenal manikam.

Nik Abduh baru sekali mengaku berbohong dengan sebab-sebabnya. Berbohongnya kerana muslihat dan belum boleh dilabel pembohong. Ada bohong yang dibolehkan, yang boleh jadi pembohong. Pembohong bercakap benar pun dikira bohong juga.

Nasihat saya, elakkan dari selalu berdalih. Melayu pun sudah kata, siakap senohong gelama ikan duri, cakap bohong lama-lama mencuri. Bermuslihat dibenarkan, tetapi sepanjang masa bermuslihat pun jadi payah juga.

Jika berdalih dikira berbohong, maka Nabi Ibrahim pernah tiga kali berdalih. Pertama ketika bapanya hendak membawanya ke pesta berhala. Baginda mengaku uzur, maka baginda dibenarkan tidak ikut. Bila tinggal keseorangan, dihancurkannya semua patung kecuali yang terbesar.

Kedua ketika pengembaraan ke Mesir, baginda memberi tahu pegawai imigresen, isterinya ada adiknya. Jika diberitahu ia isterinya, nescaya ada gangguan sang raja. Ketiga, saya tak ingat.

Tiga bohong Nabi Ibrahim ini amat masyhur dalam sejarah para nabi sejak zamannya. Tipu baginda itu adalah benar, tetapi tidak boleh sesiapa kata ia bohong dan Nabi Ibrahim pembohong. Ada ketikanya seseoang itu boleh berdalih kerana muslihat tertentu.

Sekarang Nik Abduh diperceceh oleh sekalian penceceh. Semuanya tidak mencerakin buah butir Nik Abduh dalam audionya. Yang ditular penafiannya dan kemudian pengakuannya. Kerananya dia didesak.

Belum ada yang mengira beliau sudah berdosa dengan apa yang dilakukannya. Tetapi mungkin juga dia tidak berdosa, sebaliknya ijtihadnya, jika ada kelayakannya berijtihad, dia beroleh pahala.

Memang bohong yang dibenar itu berpahala seperti berdalih Nabi Ibrahim. Jika ikut kaedah Nabi Ibrahim itu, Nik Abduh layak beroleh pahala.

Politik Nik Abduh ini adalah baharu. Setakat sepenggal jadi ahli parlimen, belum cukup jadi ukuran. Tetapi beliau sudah mula menempah tempat politik sesuai dengan usia dan kebolehannya.

Tular atas yang terjadi belum meletakkannya di tempat sebenar dan selayak baginya. Tetapi sudah cukup jadi buah butir perbincangan orang, bagi jadi antara orang penting yang diperhatikan sepuluh tahun akan datang. – HARAKAHDAILY 18/2/2019

70 TAHUN dulu, sebelum merdeka, ketika P. Ramlee baru terkenal, sekaliannya dihiburkan oleh seniman agung itu dengan lagunya ‘Nonaku Azizah.

Di sana sini anak-anak muda menyanyikan lagu P. Ramlee itu Oh Nonaku Azizah.

Tidak siapa sangka, dengan bersemayam Yang di-Peruan Agong Tuanku al-Sultan Abdullah, semuanya sudah lupa dengan nyanyi Oh Nonaku Azizah, tiba kita dua Azizah, wanita paling tinggi kedudukannya dalam negara sekarang.

zizahDua wanita tertinggi itu ialah Tuanku Permasuri Agong, DYMM Tengku Azizah, permaisuri kepada Seri Paduka Tuanku al-Sultan Abdullah dan Yang Amat Berhomat Timbalan Perdana Menteri, Dr. Wan Azizah Wan Ismail.

Memanglah satu berita dan peristiwa penting diperkata orang Malaysia beroleh seorang Timbalan Perdana Menteri wanita Dr. Wan Azizah sepuluh bulan lalu. Cerita dan beritanya itu justeru wanitanya menjadi pegawai nombor dua tertinggi negara, bukan nama Wan Azizahnya.

Tetapi nama Azizah jadi berita lebih penting apabila Raja Permaisuri Agong kita pula bernama Azizah juga. Permaisuri Agong Azizah dan Timbalan Perdana Menteri juga Azizah.

Kita sudah pernah ada sebelum ini 14 Permaisuri Agong yang namanya baik-baik belaka, tidak jadi cerita sangat kerana kebetulan tiada jadi Perdana Menteri atau Timbalan Perdana Menteri yang namanya senama dengan Permaisuri Agong.

Semua Perdana Menteri laki-laki dan Timbalan Perdana Menteri wanita satu inilah. Yang jadi cerita satu nama saja serentak bagi Yang di-Pertuan Agong dan Perdana Menteri iaitu Agong pertama dan Perdana Menteri pertama iaitu Tengku (Tunku) Abdul Rahman.

Hebat ceritanya bukan sekadar dua jawatan paling penting itu sama namanya, kedua-duanya yang pertama juga. Agong pertama, Perdana Menteri pertama. Memang payah berlaku hal yang sama dalam sejarah itu.

Hanya 60 tahun kemudian ada pula kebetulan sama nama, Azizah bagi Permaisuri Agong dan Timbaln Perdana Menteri.

Walapun nama Wan Azizah sudah glamor sebelum ini, tapi lebih glamor muncul Permaisuri Agong dengan nama sama.

Biasanya yang banyak cerita dan banyak kegiatan orang politiklah. Orang istana beritanya sekali sekala. Timbalan Perdana Menteri Wan Azizah itu ada perhatian dengan kedudukannya itu. Orang politik buat sesuatu bagi mengekalkan perhatian itu.

Tetapi Permaisuri Agong yang satu ini penampilannya dalam masyarakat boleh mengalahkan perhatian orang lain. Sebagai orang di atas politik tidak perlu cari pengaruh. Suka tidak suka, kedudukannya sudah tetap. Raja peduli rakyat atau tak peduli rakyat tetap raja. Tidak jejak kaki ke bumi pun, tidak jejas kedudukannya.

Oleh kerana raja-raja sekarang rasa perlu dikenali sebagai raja berjiwa rakyat, apa lagi yang terbaru raja, rakyat terpisah tiada, maka raja pun mulai bersaing dengan orang politik unjuk diri pada masyarakat.

Ada raja giat persatuan sukan, ada raja makan di gerai dan ada yang bawa keretapi bahkan menyampaikan ucapan intelektual.

Setahu orang permaisuri dari dulu tahu makan dan minum saja. Masak, basuh pinggan orang lain yang buat. Tapi Tuanku Permaisuri Azizah ini suka ke dapur. Baginda suka masak bukan untuk sendiri tapi untuk jamuan ramai. Mungkin kalau bukan status istananya baginda buka restoran atau jadi caterer.

Kita tidak tahu TPM Azizah ada masa masak atau tidak? Tapi Permaisuri yang seorang ini dikatakan raja surirumah tangga sebenar. Orang kata masakan baginda sedap.

Macam mana saya dapat merasa masakan baginda? Jika orang tanya permintaan saya sebelum mati? Makan masakan Permaisuri Tuanku Azizah. – HARAKAHDAILY 16/2/2019

JUSTERU banyaknya dakwaan terhadap memanda Najib di mahkamah, jika separuh saja disabitkan, hukuman penjara ke atasnya mungkin lebih lama dari baki usianya.

Tetapi tidak nampak dia murung atau lara dengan ‘fitnah’ yang dihadapinya, lahirnya dia dilihat tenang, bersahaja, boleh memberi komen politik yang ringan, kelakar tetapi tajam. Sindirnya menggeli tapi macam pukul mati.

Antara yang terbaru di laman webnya dia bertanyakan apa jadi dengan fulan, ‘champion’ saman ekor pemandu langgar had laju semasa menjadi orang kuat PAS dulu?

Fulan itu membisu apabila kerajaan sekarang yang dipimpinnya bersama meneruskan saman ekor bahkan menambah kamera perakam langgar had laju di tepi banyak jalan itu.

Fulan pelarian PAS itu kini timbalan menteri yang sejak masih PAS dulu amat akrab dengan Mahathir setelah tidak jadi Pedana Menteri lagi dulu.

Cara dia tala Najib dan kerajaan Najib atas isu itu boleh sesak nafas Najib. PAS memberi skongan dan kebebasan kepadanya menala langkah kerajaan Najib yang dikira berunsur zalim. Antara yang ditakwil itu memberi konsensi memasang kamera kepada saudagar yang tidak dipastikan saman dapat kerajaan atau tidak.

PAS adalah bersama sesiapa saja menentang kezaliman apa lagi oleh orang kuatnya sendiri.

Najib dan kerajaannya sudah rudum. Takwil wajar diteruskan kiranya ia disambung juga oleh kerajaan baru. Kerajaan yang fulan antara menteri dikira menambah baik program dan dikira zalim dulu.

Maka di sini Najib melepaskan kelakarnya, apa fulan diam saja? Fulan jawab, tak mahu layan kerenah Najib. Dan kerana dia bukan dalam kementerian saman ekor itu dikatakan dia tidak mahu campur tangan urusan kementerian lain.

Jawapan itu tidak dapat markah. Jika yang Najib tanya itu jadi soalan peperiksaan, nescaya jawapan tidak lulus peperiksaan. Bukan fulan tak mahu layan Najib tapi tak dapat jawab tanyaan Najib. Tanyaan Najib seperti pukul mati ‘champion’ saman ekor dulu.

Fulan mungkin cemerlang di kementeriannya, tetapi fulan tidak dapat jawab tanyaan Najib. Bila Najib ditempelak dulu, dia mungkin sesak nafas tapi biasalah dia tidak jawab. Mungkin cara itu dia tidak layan tetapi dia tidak kata dia tak mahu layan fulan. Bila jatuh baru dia jawab. Jawapannya ialah dia tanya apa fulan fikir atas isu itu sekarang.

Apa jadi sekarang? Macam fulan sudah tidak bergigi.

Fulan boleh dikira telah dimalukan oleh kelakar Najib. Entahlah jika ia tidak memalukannya. Tetapi PAS yang ditinggal fulan lebih malu dari fulan. Lebih separuh usia fulan adalah orang kuat PAS dan antara orang PAS yang dilihat cerdik dan pintar.

Cerdik dan pintar itu patut ditunjukkan di mana saja berada.

Apa orang persepsi atas fulan atas sakat Najib itu adalah masalahnya. Tetapi fulan adalah orang pintar PAS sehingga 3-4 tahun lalu. Musuh PAS, terutama dalam kumpulan PH boleh perleceh atau sakat PAS. Inilah pemimpin PAS! Pintar semasa jadi pembangkang. Bila jadi kerajaan jadi tidak berlidah untuk jawab tanyaan kelakar Najib itu.

Apakah kamera saman ekor itu zalim semasa Najib dulu, tetapi ia adil dan saksama bagi kerajaan sekarang?

Lebh malang bagi PAS apabila seperti fulan sekalian orang kuatnya yang jadi menteri sekarang macam fulan juga pendek lidah.

Hendak tahu lidah PAS pendek atau tidak, tunggu Putrajaya jatuh padanya! – HARAKAHDAILY 12/2/2019

BERITA besar dan gempar selepas Pakatan Harapan boleh dikalahkan di Cameron Highlands ialah kejutan Presiden PAS menarik samannya atas Sarawak Report demi diselesaikan di luar mahkamah.

Gemanya diduga berakhir jika PRK Semenyih PH dikalahkan lagi. Jika PH menang juga, gema tidak disangka PAS itu berdengung lagi.

Sekalian seteru rasa terhibur atas tindakan politik PAS itu sebagai ubat kekalahan PH/DAP di Cameron Highlands. Bersorak semua justeru ia dikira memalukan PAS yang amat sangat.

Adakah PAS malu? Tidak boleh kata ia tidak malu kecualilah ia parti yang tidak pemalu. Memang malu. Malunya dua minggu saja. Lepas itu hilanglah malunya.

Saya dipanggil semula hadir mesyuarat Jawatankuasa PAS Pusat setelah lebih 10 tahun rehat. Setiap mesyuarat lebih setahun lalu dibentangkan perkembangan Sarawak Report itu. Mesyuarat dimaklumkan kes itu sedap bagi PAS.

Setahun dulu saya ziarah Tun Salleh Abas di Kuala Terengganu. Dia mentelaah buku tebal yang PAS beri laporan perbicaraan kes itu di Mahkamah London. Katanya pada saya, tidak hujah wartawan Inggeris itu yang dapat dipegang. Karut belaka.

Setiap mesyuarat kami bincang tentang kos perbicaraan yang besar. Lagi lambat ia selesai lagi banyak duit diperlukan. Semuanya dibuat dalam matawang pound sterling. Beban kewangan itu bertambah apabila Ringgit jatuh terutama sejak PH berkuasa.

Sumber duit PAS dari penyokongnya. Mereka tidak pernah culas menyumbang. Demikanlah sejak 68 tahun lalu. Sejak kerajaan baru ini harga semua barang dan perkhidmatan melambung. Dulu sudah tinggi, kini bertambah tinggi.

Beban hidup sekalian penyokong PAS sudah bertambah payah. Mereka terpaksa bagi dua pendapatan antara keperluan hidup harian dan menampung kos saman di England. Ahli tidak lari dari tanggungjawab melainkan lari dari parti.

Jika saman itu diteruskan penyokong PAS dan keluarganya mungkin terpaksa bergilir hari. Jika ini yang pimpinan putuskan ahli sedia puasa hingga tidak diketahui bila mereka berbuka.

Perjuangan PAS itu panjang dan keperluannya banyak, bukan sekadar menghadapi Sarawak Report. Banyak lagi duit dan tenaga diperlukan untuk menyekat penguasaan total PH membentuk non-Malaysian Malaysia.

Saya suka saman itu tidak diteruskan. Cukuplah dengan aduan kita kepada mahkamah duniawi bagi mendapat keadilan atas angkara Sarawak Report itu. Saya tidak salahkan sesiapa atas aduan kepada kejaksaan London yang mahal itu. Kepercayaan semua kejaksaan London lebih meyakinkan dari pengamal undang-undang dalam negeri.

Saya sarankan kepada mesyuarat, mari kita kembali mengadu kepada Allah seperti Tuan Guru Nik Abdul Aziz di bawah pimpinan Dato’ Asri buat, membaca Yasin serentak oleh semua pihak di seluruh negara, mohon Allah lepaskan PAS dari fitnah. Dua kali itu dibuat atas isu berlainan.

Gara-gara fitnah itu PAS ditentang dari BN, kalah di Kelantan. Saya tanya Tuan Guru Nik Abdul Aziz, apa jadi dengan Yasin kita? Dari menteri biasa Mahathir naik jadi TPM dan jadi PM.

Jawab Tok Guru, kita tidak tahu cara mana Allah perkenan munajat kita. Sabar dan yakin, Allah mendengar rayuan hamba-Nya yang teraniaya.

Tiga tahun berlalu, PAS diilhamkan mempromosi konsep kepimpinan ulama, PAS pulih dari krisis politik tertendang dari BN, PAS bertambah kuat. Tahun 1990 PAS kembali 100 peratus berkuasa di Kelantan, Tuan Guru Nik Abdul Aziz jadi Menteri Besar.

Mari baca Yasin serentak. Apalah malunya menyelesaikan saman di luar mahkamah? Yang aula kini berdua Umno rampas Putrajaya dari PH dalam PRU15. – HARAKAHDAILY 11/2/2019

TIDAK dipastikan akan gelora dan gelombang anasir anti raja hingga khutbah Jumaat di masjid-masjid Wilayah Persekutuan membangkitkannya pada Hari Wilayah Jumaat lalu dan sehari selepas as-Sultan Abdullah dinobatkan sebagai Yang di-Pertuan Agong ke-16.

Khutbah itu dimukadimahkan dengan kesyukuran pemasyhuran Yang di-Pertuan Agong baharu tetapi antara sasarannya ialah gara-gara adanya elemen anti raja yang dikatakan sekadar segelintir termasuk orang Islam sendiri.

Justeru Jumaat itu adalah jatuh pada Hari Wilayah Persekutuan tentulah logiknya satu khutbah istimewa bagi pemastautin Wilayah dan jatuh sehari selepas para Raja berkumpul di Istana Negara mendaulatkan giliran Seri Paduka Yang di-Pertuan Agong yang baharu.

Syukur itu wajar, terpuji dan dikehendaki bagi sebuah pemerintahan wilayah Islam yang selepas kewafatan Rasulullah SAW dipanggil Amirul Mukminin. Tidak wajar sebuah wilayah berakyat, berperintahan dibiar kosong amir/imam. Apabila bumi dicipta Allah kirim Adam untuk menjadi khalifah. Sebuah rumahtangga dilihat tidak sempurna apabila tiada sang suami jadi ketua keluarga.

Terpulang kepada peradaban semasa menentukan sistem ketua wilayah itu yang apa jua pilihannya berbentuk raja juga. Presiden mulanya dilihat terbuka, tetapi Presiden Mesir sepanjang sejarah republiknya lebh teruk dari raja sebelumnya malah lebih teruk dari Kaiser Rom.

Malaysia merdeka mengamalkan kebijaksanaannya dengan raja berperlembagaan secara bergilir antara sembilan raja, tidak boleh lebih dari lima tahun seorang.

Tidaklah sistem itu sesempurna Ketua Negara Madinah oleh Rasulullah SAW yang seorang itu. Khalifah ar-Rasyidin pun ada penegurnya, maka amalan beraja di Malaysia juga ada tukang takwilnya. Setakat ini ada kebijaksanaan sistem itu. Sekalipun ada yang getik tetapi tiada kemungkinan ia jejas dan digantikan kecuali lanskap politik negara ini berubah dengan Allah datangkan puak lain menggantikannya.

Maka setakat ini apa perlu dibangkit dalam khutbah Jumaat atau orang-orang politik tentang gejala hendak meruntuhkan kebijaksanaan yang ada itu? Apa bijaksananya ia digembar gembur hingga semua menyangka ada buaya di air yang tenang. Membisingkan benda yang bukan gelombang memungkin timbul sangkaan dan tanyaan buruk sistem yang terpakai itu.

Jika Kulub Besar yang banyak lembu tidak gabra dengan pedaya Kulub Kecil yang ada seekor lembu, nescaya mati kering Kulub Kecil dan tidaklah semua lembu Kulub Besar terbunuh demi meraih duit berguni dengan menjual belulang lembunya yang Kulub Kecil reka saja.

Sistem raja itu nampak buruk bila rakyat buta demokrasi dan Islam tidak terlaksana. Rakyat Mesir boleh diibarat sebagai hamba, bukan rakyat kepada setiap presidennya, kehidupan dan ekonomi mereka lebih dhaif keadaan Malaysia yang rajanya ditakwil oleh anti raja yang tidak diketahui ramai mana.

Sedikit sebanyak anti raja itu adalah gara-gara kegagalan Biro Tata Negara yang kewujudannya dulu mempropagandakan orang menjaga UMNO, bukan menanamkan rasa sayang dan cinta kepada sistem yang kita pilih.

Gejala anti raja tidak selesai dengan khutbah menempelaknya dan membising di sana sini tentangnya. Ia mesti menambah baik sistem itu dari dalam, terutama kerabat diraja itu sendiri, bagaimana boleh jadi ulil amri yang Al-Quran dan Nabi mahu. Taat kepada ulil amri tidak mutlak, tetapi ulil amri kena fikir apa yang memungkinnya jadi ulil amri yang dikehendaki.

Ulil amri berwibawa lebih digeruni/disegani dari semua sistem raja dan presiden demokrasi dan diktator dunia sepanjang zaman. Ini yang kena buat, bukan sekadar menyebutnya dalam khutbah. Menteri Wilayah dan Jawi kena tengok bijakkah mengedarkan khutbah sedemikian? – HARAKAHDAILY 8/2/2019

GARA-gara perenang Israel dinafikan visa menyertai temasya paralimpik antarabangsa di sini, maka penganjur sukan dunia itu membatalkan hak penganjuran Malaysia untuk menjadi tuan rumah temasya yang digilirkan diadakan di sini.

Atau Malaysia tidak akan diberi peluang selagi Israel tidak dibenarkan serta.

Perdana Menteri Mahathir dilihat tidak kecewa dan tidak menyesal pembatalan itu, bahkan tidak mengubah dasar kerajaan tidak rela ia disertai oleh pasukan Israel, justeru Israel pada pengamatannya adalah sebuah entiti keganasan.

Yang dia tidak senang ialah penganjur peringkat dunia tunduk kepada tekanan Israel dan pelobinya.

20 tahun dulu orang tidak terfikir PM Mahathir boleh bersikap setegas itu. Ia berubah 180 digri dibandingkan pendiriannya semasa jadi Perdana Menteri kali pertama dulu.

Dia jil sebulan Datuk Mahfuz Omar dan Datuk Salahuddin Ayub atas sabitan unjuk rasa atas penyeludupan pasukan kriket Israel dalam temasya kriket yang diadakan di sini.

Tidak sekadar mahkamah menyapak kedua-duanya ke penjara atas kegiatan politik dan membela keadilan untuk Palestin, bahkan dia melepaskan komen betapa mereka tidak pintar dalam peranan mengharumkan Malaysia di mata dunia.

Iklan temasya kriket meluas tetapi penyertaan Israel itu disorokkan. Mereka sudah berada di sini dan sudah bermain. Tetapi pembangkang PAS telah membongkarnya.

Salahuddin dan Mahfuz pun, bersama pimpinan PAS yang lain berarak di luar kampus Universiti Malaya di Lembah Pantai membantah menyeludupkan pasukan Israel itu. Tiada apa yang dapat dibuat kerana pasukan yang dibantah itu sudah ada dalam negeri dan sudah pun bermain.

Biasalah kerajaan menghantar polis menyurai demonstrasi itu mengikut cara yang polis biasa terjemahkan. Polis Mahathir kejar pembantah hingga masuk masjid. Polis masuk berkasut ke Masjid al-Rahman. Bukan pembantah saja yang disasar, ahli iktikaf dan pegawai masjid pun dikira macam pembantah juga.

Ketika Nabi membebaskan Mekah orang yang berlindung di masjid dijamin selamat. Gara-gara Israel masuk negeri duduk di masjid pun terancam.

Maka kedua Mahfuz dan Salahuddin pun di penjara sebulan.

Kali kedua Mahathir jadi Perdana Menteri, dia tidak benci dan tidak dendam akan keduanya. Dijadikan menteri dan timbalan menteri. Kemudian datanglah perenang Israel hendak menyertai temasya renang di sini. Entah kerana ada Salahuddin dan Mahfuz ada di kabinet atau PM sendiri ada pandangan baru tenang Israel, maka juru renang tidak dibenarkan datang.

Mungkin sikap Mahathir sekarang tidak popular di antarabangsa, tetapi ia popular bagi orang Islam dan Melayu.

Kita boleh terima sikap Mahathir sekarang betul. Maka bagaimana sikap dulu? Adakah dulu tidak betul? Adakah dulu betul sekarang pun betul. Kedua-duanya mungkin betul, tetapi kita tertarik satu saja betul. Kedua-duanya betul adalah tidak betul.

Hukum politik berubah-ubah. Mahathir dulu biarkan Anwar Ibrahim di penjara. Kali ini dia tidak biarkan. Dibebaskannya Anwar dan diberi pengampunan. Dulu Anwar dipecat dari Timbalan Perdana Menteri. Kali ini isteri Anwar dijadikan TPM.

Dulu tidak dilihat anti rasuah tegar. Kini penentang rasuah nombor satu. Berubah dari tidak betul kepada betul dan dituntut. Sepanjang hidup beramal dengan amalan ahli neraka. Sehasta sebelum mati beramal dengan amalan ahli syurga, jadi ahli syurga.

Hukum berubah kerana politik berubah. Jangan elok-elok berubah, kerana politik berubah lagi, kita berubah balik kepada politik yang tidak betul dulu. Berubah kerana Allah, bukan kerana Machiavelli. - HARAKAHDAILY 4/2/2019

KEJAYAAN calon BN, Ramli Mohd Nor dalam PRK Cameron Highlands dari suku Orang Asli mencerahkan taawun PAS-Umno boleh dimulakan sebagai strategi bersama PRU15.

Setakat ini strategi PAS untuk PRK hingga PRU15 ialah satu lawan satu. Ia telah dilaksanakan sepanjang PRK pasca PRU14 dan jerat itu sudah mengena di Cameron Highlands. Formula yang PAS pakai untuk menyokong calon BN ialah Islam memimpin, satu rahmat yang Allah sejak diturunkan ke bumi.

Apakah ia dinyatakan secara terang atau sir tengok hikmatnya. Rasulullah SAW menyebarkan Islam di Mekah secara sir dulu. Hari pertama Umar al-Khatab menerima Islam mahu tidak sir lagi. Ingat beberapa ketika Allah mewahyukan dakwah terbuka.

Semua itu perkembangan zaman Assabiqun – kumpulan pertama mula-mula menerima Islam. Mesej yang baginda dan Assabiqun bawa ialah Islam memimpin. Itulah yang dicapai di Madinah.

Formula yang PAS perkenalkan di muktamar di Terengganu beberapa bulan dulu belum disyaratkan kepada Umno. Dakwah itu dipercayai sudah tiba. Itulah pegangan setiap agama, satu-satunya diterima di sisi Allah. Jangan was-was berpegang dengan formula Allah.

Dr. Asyraf Wajdi mendedahkan analisis Dr. Kamarul Zaman Yusuf dari UUM, jika Umno-PAS bertaawun dalam PRU14 dulu, PH tidak dapat tawan Putrajaya dan Anwar Ibrahim pun tak terampun lagi. Taawun PAS-BN boleh raih 126 kerusi Parlimen, sapu bersih empat negeri – Kelantan, Terengganu, Kedah dan Perlis. Majoriti 2/3 di beberapa negeri seperti Perak, Selangor, Johor dan lain-lain.

Setahun sebelum PRU14, setelah lama tidak bertemu Cikgu Mustafa Ali kami bermotokar jauh. Dia tanya saya kemungkinan PAS-Umno taawun PRU14. Dia yakin jika ada taawun, BN-PAS mungkin boleh tubuh kerajaan 2/3.

Saya terkejut lontaran itu dari Mustafa. Kami bercakap panjang tentang pro dan kontranya.

Saya tidak tolak ia boleh dicapai. Jika taawun ada andaian itu tidak mustahil. PAS mungkin dapat bentuk kerajaan bersama BN. Yang payah bukan memenangi PRU itu, tetapi taawun itu yang payah dicapai.

Risiko tetap ada pada PAS. Jika risiko itu rendah, kalah menang tidak banyak kesan dan untungnya. Lagi tinggi risikonya lagi besar padah atau lebih besar pula untungnya.

Semua percaya tidak susah bagi Najib menerima taawun, mahal dia berkehendak sangat perkiraan itu. Dia dipercayai orang tahu betul-betul tahu isi dan luaran politik kerajaannya.

Yang menghalang taawun itu kiranya disetujui oleh PAS ialah kumpulan Tengku Razaleigh dan Umno Kelantan pimpinan Mustafa Mohamad.

Perpecahan PAS dengan Pakatan Rakyat dan pergolakan dalam PAS sehingga ada yang membentuk parti bagi menggantinya dalam kerjasama pembangkang adalah peluang terbaik bagi Umno untuk menebus kekalahannya 28 tahun di Kelantan.

Pertandingan tiga penjuru dikira PAS tidak dapat mempertahankan kuasanya, maka BN yang dikira gagah lagi akan dapat membentuk kerajaan di Kelantan.

Isi penghalang taawun payah dicapai.

Dan masalah besar yang PAS hadapi ialah taawun pada masa itu akan mengekalkan Najib sebagai Perdana Menteri. Ia adalah perkara payah yang PAS terpaksa pikul.

Jika beberapa perkara itu PAS dapat atasi dan Najib juga dapat atasi, Putrajaya tidak akan terlepas kepada PH dan dengan tiga penjuru itu pun PH tidak tunggu harapan, apa lagilah kalau ada taawun.

Dengan semua kepayahan itu PAS ambil jalan tengah. BN tidak PH pun tidak, seperti barat tidak, timur pun tidak, Islam di tengah. Taawun pilihan terbaik menghadapi PH. – HARAKAHDAILY 2/1/2019

YANG di-Pertuan Agong ke-15 mungkin terfikir, akan tetapi pacal-pacal rakyat seluruhnya tidak terfikir baginda akan turun takhta sepertengah penggal.

Tengku Mahkota Pahang, Tengku Abdullah dipercayai tidak terfikir sebelum pengunduran Sultan Muhammad V itu untuk menjadi Yang di-Pertuan Agong dalam tempoh yang terdekat.

Tetapi yang terjadi Pemangku Sultan Pahang dikehendaki Allah menjadi Yang di-Pertuan Agong dalam tempoh menjelang sebulan.

Dan mungkin Sultan Nazrin, Sultan Perak yang menjadi Timbalan Yang di-Pertuan Agong dua tahun lalu mungkin akan menjadi Timbalan Yang di-Pertuan Agong paling lama dalam sejarah setakat ini. Tetapi itulah aturan Allah.

Sultan Abdullah sekian lama sejak ayahanda baginda gering. Sekalipun baginda waris terdekat takhta Pahang, tidak berbangkit bila baginda akan naik takhta. Teruslah urusan singgahsana selagi ayahanda baginda gering dan selagi tidak ditabalkan naik takhta. Sekalipun turun takhta berlaku di mana-mana tetapi jarang-jarang, tidak siapa di Pahang Sultan Ahmad Shah akan turun takhta segering mana sekalipun.

Tetapi apabila takhta Agong kosong, sedang gilirannya adalah Sultan Pahang, keadaan pula dikira tidak selesa bagi raja yang gering demikian naik takhta, baginda Sultan pun serta merta diumumkankan turun takhta beberapa hari sebelum para sultan memilih pengganti Agong.

Maka Tengku Abdullah naik takhta sekali gus jadi calon Agong yang pertama mengikut giliran. Dalam keadaan biasa Majlis Raja-Raja tidak membuat kejutan menolak sultan dalam gilirannya seperti pada pemilihan Agong pertama.

Ikut kanan raja semasa merdeka ialah Sultan Johor, selepasnya Sultan Pahang. Ketika baru Yang Dipertuan Besar Negeri Sembilan. Dari maklumat saya masa bersekolah dulu, Al-Marhum Sultan Ibrahim Johor menarik diri. Diketahui semua. Tiada maklumat al-Marhum Sultan Abu Bakar Pahang menarik diri. Tetapi Istana Negara mengumumkan Yang Dipertuan Besar Negeri Sembilan jadi Agong yang pertama.

Sekalipun sudah 62 tahun merdeka, tiada yang tahu mengenainya.

Maka Sultan Abdullah beberapa minggu saja naik takhta menjadi Yang di-Pertuan Agong ke-16. Daulat Tuanku! Agong sebelumnya bertahun-tahun menunggu giliran dan ada yang tidak sempat jadi Agong.

Bagi yang jahil dengan protokol pemilihan Agong menganggap Sultan Nazrin yang jadi Timbalan dan pernah memangku takhta menjadi Agong yang baru. Tapi dalam keadaan normal giliran baginda sepuluh tahun lagi.

Giliran Perak yang kedua adalah selepas Pahang dan Johor. Sekitar tahun 2029.

Adapun baginda jadi timbalan sebelum ini justeru Pahang dan Johor menolak. Jika Perak juga menolak, ia kembali kepada senarai pertama dulu iaitu Negeri Sembilan.

Jadilah Sultan Nazrin Timbalan Yang di-Pertuan Agong. Adakah mulahazah sekalian dalam tempoh yang singkat jadi Sultan, al-Sultan jadi Timbalan Yang di-Pertuan Agong. Sangkaan semua selepas Sultan Muhammad V, giliran Sultan Nazrin. Biasanya bila takhta Agong kosong timbalanlah yang jadi Agong.

Tetapi sistem yang terpakai, yang mungkin tidak terfikir kita Sultan Nazrin akan jadi Timbalan Agong paling lama dalam sejarah. Semasa Sultan Muhammad V sudah dua tahun lebih baginda jadi timbalan. Semasa giliran baginda tiba selepas Pahang dan Johor ada sepuluh tahun lagi. Kira-kira lebih 12 tahun.

Ia mungkin lama atau mungkin sebentar, tetapi selama 12 tahun ini baginda sentiasa dalam siap siaga terhadap pemerintahan negara dan takhta kerajaan. Justeru itu juga satu perkhidmatan baginda meraih pengalaman semasa muda dan semasa tua. – HARAKAHDAILY 30/1/2019

 

PADA Islam dan Melayu menari beregu laki-laki dan perempuan ada maksiatnya, tetapi tidak termasuk sebagai perkara jenayah yang boleh dihukum oleh tok-tok hakim di mahkamah.

Apa lagilah yang menari itu pengamal undang-undang dalam acara tradisi tahunannya. Hakim itu tukang hukum sekalian penjenayah. Peguam Negara dan pegawai di bawahnya adalah tukang dakwa sekalian kesalahan jenayah.

subkyApabila tok hakim dan tukang dakwa sama-sama menarik di premis dan acara tradisinya, ia adalah petunjuk maksiat tarian itu tidak termasuk dalam kesalahan jenayah.

Nak marah pun tidak boleh kerana sekaliannya adalah ahli yang arif. Tiada siapa boleh mendakwa mereka kecuali mahkamah rakyat, itu pun rakyat berbangsa Islam saja. Bahkan pengamal undang-undang rasmi itu mungkin menggunakan peluang dari kerajaan sekarang yang memberi peluang luas kepada semua mengamalkan kebebasan.

Cengkaman kebebasan itu dilonggarkan bagi pentadbiran kali kedua PM Mahathir dan kali pertama puak-puak pembangkang merasa jadi kerajaan. Dalam alam baru ini, orang yang dulu bersama Islam tetapi sejak bersama sistem baru pemerintahan sekarang, maksiat bagi Islam seperti menari itu dirasa remeh, tak perlu diisukan sangat.

Cuma yang boleh ditakwil para pengamal rasmi undang-undang itu hanya wilayah kita ini bermoralkan Rukun Negara. Itupun tiada yang khusus penari Yang Arif itu disabitkan apa-apa kelemahan moral.

Rukun Negara itu lebih kepada mengawal moral dan hawa nafsu yang bersifat nipis. Jika menari itu termasuk perkara pengaruh hawa nafsu, ia nafsu ringan, bukan nafsu serakah. Ruang lingkup Rukun Negara ini saja boleh diguna sebagai ruang membincang dan mentakwil para yang arif itu.

Rakyat dan negara sesudah kemerdekaannya kian tua, penat dengan isu dan amalan rasuah dan penyelewengan kelas pertama. Amat jijik najis jenayah rasuah dan penyelewengan kuasa itu. Hanya iman tok-tok guru jadi azimat bebas rasuah buat mereka.

Alangkah gembira dan rahmat bagi semua apabila sistem pengumpul rasuah dan penyelewengan itu dapat ditumpaskan dalam PRU pada 9 Mei tahun lalu.

Ia dikira dan tingginya harapan Malaysia baru ini menjadi syurga untuk semua, dijauhkan dari sebarang pengaruh hawa nafsu bentuk baru. Inilah yan semua harapkan dari pimpinan Mahathir sekali lagi ini. Kita tahu dia berdepan dengan menterinya yang kurang kompeten dan penyokong yang darjah dan tanggungjawab moralnya yang tidak seragam.

Yang dilihat nafsu oleh Islam dan Melayu tidak lihat sama oleh yang lain. Bahkan nilai moral dan nafsu baik Islam itu sendiri tidak dilihat sama oleh Mahathir sekalipun dia Islam. Maka dalam suasana semua hendak melepaskan kekangan kebebasan salama ini, semuanya bertindak ikut suka sendiri yang dengan sendirinya ikut hawa nafsu.

Tarian tok-tok hakim amat dan banyak kejadian lain amat menghiris hati setengah rakyat yang benci pada rasuah dan amal buruk pimpinan politik dulu. Semuanya menyambut perubahan bagi diisi dengan yang menyenangkan semua.

Dengan segala perkembangan kerajaan sekarang, yang dilihat buruk dan dibenci dulu seolah-oleh lebih baik dari zaman pembaharuan dan perubahan ini.

Amat malang apabila pembenci keburukan dulu lebih baik dari yang melanda sekarang. Buruk dulu mungkint idak seburuk sekarang. Semuanya tidak membantu Mahathir dan Anwar keluar dari mulut buaya tidak masuk ke mulut naga.

Kita marah rasuah tapi kita masuk mulut naga. Yang tok hakim itu sama seperti rela ditelan naga. – HARAKAHDAILY 28/1/2019

DIRGAHAYU dan tahniah atas ulil amri baru Pahang, moga-moga bertuah rakyat atas sultan barunya.

Gembira kita sekalian atas ulil amri ini justeru penampilan pertama sebagai pemerintah dan ketua agama Islam Pahang beraja perempuankan seorang yang bertudung, sultan pertama sejak merdeka beristerikan seorang yang bertudung.

Penampilan begini membebaskan baginda dari dosa isteri tidak bertudung. Bila baginda bebas dari dosa itu, tentulah baginda dilimpahi pahala. Raja Perempuan pun tidak berdosa bahkan berpahala. Dan sekalian laki-laki yang hadir dalam istiadat pemasyhuran naik takhta itu tidak berdosa termasuklah Tuan Muftinya.

Mufti Pahang bertuah berbanding dengan lain-lain mufti terkena dosa dalam istiadat demikian kerana sekalian Permaisuri tidak menutup aurat.

Pertama kali Mufti dan lain laki-laki terpandang Raja Perempuan tidak bertudung belum berdosa, tetapi pandangan kedua dan seterusnya sangkutlah dosa itu. Setiap kali terpandang banyaklah dosa yang terkumpul. Raja berdosa, Permaisuri berdosa, semua berdosa.

Allah tidak mengecualikan dosa itu atas status masing-masing dalam masyarakat. Tok Guru Nik Abdul Aziz dulu, terkenal zuhudnya, bila bertembung keadaan demikian berdosa juga. Dari aspek ini Sultan Abdullah melepaskan orang lain dari dosa. Besarlah pahala orang yang melepaskan orang lain dari berdosa.

Begitulah layaknya seorang ulil umri. Sebagai ketua agama tidak sekadar sedap jadi ketua agama, tetapi mestilah memelihara tanggungjawab dan hak ketua agama itu. Agama itu bukan untuk orang lain bahkan ia untuk khalifah juga. Jika khalifah kencing berdiri, nescaya pacal kencing berlari.

Daulatnya Islam dan umat Islam apabila ketua agamanya memelihara kewajipannya yang banyak itu. Jadi ketua itu bukanlah senang apa lagi menjadi raja. Dan Sultan Abdullah telah memulakan peranannya dengan baik, dan moga-moga kerja yang terpuji itu membantu baginda menyambung seterusnya dengan kerja yang baik juga.

Tidak semua orang berpeluang menjadi raja dan mungkin ramai yang tidak berpeluang itu mahu menjadi raja jika ada peluang. Tetapi ada juga orang yang sudah jadi raja, kalau boleh tidak mahu jadi raja lagi.

Yang di-Pertuan Agong ke-15, Sultan Muhammad V tidak sedia menamakan tempoh penggal lima tahun. Tidak terus jadi Agong lebih selesa bagi baginda. Yang belum jadi Agong menunggu giliran tetapi yang sudah jadi Agong belum tentu jadi Agong kali kedua.

Jadi raja termasuk jadi Agong bukanlah satu kedudukan yang ditunggu atau direbut. Ia adalah satu tanggungjawab dan beban amanah yang besar.

Saidina Abu Bakar as-Sidiq menolak tawaran majlis syura menjadi khalifah yang pertama dengan alasan beliau bukan orang yang terbaik. Jawatan khalifah itu tidak boleh kosong. Mesti ada yang mengisinya. Bukan soal beliau terbaik atau kurang baik, tetapi apabla ditetapkan beliau jadi khalifah, maka tiada wajar baginya menolak.

Khalifah, raja atau ulil amri bukan suatu yang diminta, tetapi suatu yang diamanahkan. Sesiapa yang meminta dirinya menjadi ketua atau tidak akan menolak jika dicadangkan jadi ketua, akan dia adalah orang yang paling tidak layak untuk jadi ketua.

Pahang adalah negeri yang dimasyhurkan dengan Darul Makmur. Jika Al-Sultan Abdullah Ri'ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah Ibni Sultan Haji Ahmad Shah Al Musta'in Billah Shah yang memulakan penampilan ulil amri yang baik itu moga-moga dapat melimpah keadilan, terkabullah ia sebagai wilayah benar-benar makmur. Moga-moga raja-raja lain tercabar dengan perkembangan di Pahang itu. – HARAKAHDAILY 27/1/2019

SAYA belum sentuh Pilihan Raya Kecil (PRK) Cameron Highlands yang tidak jadi direbut sama-sama calon India apabila MIC memberi laluan kepada calon BN dari Orang Asli.

Yang saya mahu dari PRK itu ialah peluang menang diberi kepada Orang Asli yang belum pernah menyertai pilihan raya sejak merdeka.

subkyYang menarik saya tentang Cameron Highlands sekarang ialah masanya tiba nama itu digantikan dengan jati Malaysia seperti yang pernah saya cadangkan bagi Port Dickson semasa PRK yang memenangkan Dato’ Seri Anwar Ibrahim dulu.

Nama semula nama tempat itu hatta disempenakan dengan nama Anwar sekalipun. Atau ambil apa nama saja seperti menamakan Port Swettenham dengan Pelabuhan Klang dan Teluk Anson jadi Teluk Intan.

Orang mungkin sangka Tun Mustapa Datu Harun pemimpin Sabah merdeka dulu tidak senasionalis pejuang kemerdekaan dari Semenanjung, tetapi darah nasonalisnya menukar kota yang penjajah namai Jesselton kepada Kota Kinabalu.

Entah apa persepsi Almarhum Sultan Idris Perak pada Teluk Batak, tapak pangkalan TLDM Lumut sekarang lalu baginda namai ia Teluk Batik. Batak adalah satu suku di Sumatera. Ramai suku Batak itu di Semenanjung sebelum merdeka. Tiada yang tahu cucu cicit Batak itu sekarang kerana semuanya jadi Melayu termasuklah nama tempat yang memakai nama Batak tadi dipadamkan.

Tun Mustapa dari pedalaman Sabah boleh memalaysiakan Jesselton sebagai Kota Kinabalu, malulah orang Pulau Pinang mengekalkan Georgetown yang Inggeris namai bagi Bandaraya Pulau Pinang sebagai Georgetown. Sejak sebelum Inggeris datang tempat itu dikenali sebagai Tanjung. Selepas merdeka pun ia dipanggil Tanjung

Sekumpulan orang Pulau Pinang, Cikgu Mohd Nor Ahmad selepas merdeka menuntut Tanjung menggantikan Georgetown. Bila Dr Lim Chong Eu jadi Ketua Menteri dikekalkannya Georgetown.

British yang memerintah Pahang yang ibu negerinya Kuala Lipis menamakan gunung atau bukit itu Cameron Highlands. Hawa dinginnya seperti England itu amat nyaman bagi Orang Putih yang berkampung di Pahang.

Pembesar Melayu yang dijaga dan dididik Inggeris sedap dengan nama yang Orang Putih bagi hingga semuanya lupa nama asal tanah tinggi itu,

Sejak Inggeris campur tangan di Pahang, Cameron Highlands dijadikan tempat peranginan terkenal dan sekarang masih jadi tumpuan pelancong dan tempat rehat pegawai dan saudagar bercuti.

Sekalipun lanskap Malaysia sudah banyak berubah, jauh majunya sejak merdeka, Cameron Highlands juga berkembang, tetapi masih banyak daranya sekali pun ia ikut digondol.

Dengan PRK pada 26 Januari ini bukit itu jadi tumpuan semua. Siapa jua yang menang dan kalah, ia akan sunyi semula berakhirnya PRK. Ia direbut semula pada PRU15 nanti.

Eloknya langkah diambil oleh kerajaan negeri memalaysiakan Cameron Highlands sesuai dengan semangat baharu politik negara sekarang.

Dengan nasionalistik tidak menjadikan Cameron Highlands tambah maju serta merta dan tidak pula mengurangkan roh kemerdekaan yang ada itu. Ia tidak menjadikan kita lebih berwibawa dan tidak juga menjadikan bersemangat penjajah semula.

Tetapi jati diri nasional boleh diserlah.

Apa lagi dengan Sultan barunya, Al-Sultan Abdullah, mungkin mahu menghias Pahang dengan jati diri yang lebih ke depan sesuai pembaharuan yang dicita-cita baginda. Namakan apa saja. Bukit Mat Kilau, Bukit Datuk Bahaman, Gunung Makmur, Tanah Inderagiri dan lain-lain.

Biar Pahang lebih Malaysia baru. - HARAKAHDAILY 24/1/2019

SUDAH 63 tahun lebih merdeka dan Dewan Bahasa dan Pustaka wujud lebih awal, bahasa Melayu dengan ejaan-ejaannya, jawi dan rumi berkembang mengikut kemajuan dan kelajuan pembangunan dan rakyatnya.

Subki 1Bahasa Melayu mengikut asalnya mungkin dipengaruhi bahasa dan kata-kata Sanskrit, Bangala dan suku sakat itu. Terutama zaman Hindu dan Budhanya. Bila datang Islam ia ikut pengaruh Arab dan Parsi. Datang Inggeris berkembang lagi.

Bahasa manapun demikian dipengaruhi oleh masa dan perkembangan. Hanya Latin dan Yunani – Greek – dikira bahasa mati tidak dipengaruh oleh sebarang perkembangan. Arab yang dikukuh dengan bahasa al-Quran pun mengambil pakai kalimah Parsi dan barat.

Begitulah bahasa dan istilah terpakai dan berkembang mengikut pertuturan dan pemakaian bahasa. Betullah dulunya kalimah baru itu asalnya baharu. Tetapi perkembangan setengah kalimah yang ada ha di tengahnya, ha itu sudah tidak diguna lagi.

Ejaan baharu dulupun tidak seragam. Orang Kelantan mengeja nama ibu negerinya Kota Bharu. Johor pula mengeja Johor Bahru. Bila Selangor membuka penempatan di Kuala Lumpur diejanya Kampung Baru.

Kita hendak kata baru betul atau baharu betul. Dewan yang ada autoriti bahasa cuba mengembalikan kalimah asalnya baharu. Hampir 100 tahun kalimah pakai semula ialah baru.

Zaman Dato’ Onn, mereka tidak kata merdeka itu merdeka. Lidah dan tekaknya memakai kalimah merdeheka. Indonesia menyenangkan dengan merdeka. Maka siapa yang kata merdeheka adalah Melayu sebelum merdeka.

Melayu yang maju terutama media ekonomi, ruang dan ejaan, memendekkan mana kalimah yang boleh dipendek. Rata-rata tidak gunakan sahaja seperti dulu, tapi guna saja. Dulu mereka guna dahulu, kini dulu saja.

Saya yang kita guna sekarang dari sahaya. Sahaya itu kata sinonim hamba. Setengah orang dulu membahasakan dirinya hamba. Maksudnya sahaya. Hamba sahaya merujuk kepada maksud kaum hamba abdi. Masih ada orang Melayu pakai kalimah sahaya. Tetapi umumnya tak pakai demikian lagi sebaliknya saya.

Orang jarang lagi gunakan kalimah bahagi, tetapi bagi saja. Bahagi tinggal istilah matematik iaitu bahagi selain daripada campur, tolak dan darab.

Justeru, Umno sebelum merdeka menggunakan terma bahagian, terpakailah itu tapi ada yang menggunakan bagian.

Inggeris sendiri tidak lagi menggunakan bahasa dan kalimah yang dipakai seribu tahun dulu. Bibel purba guna thau, thee dan lain-lain. Orang sekarang tak faham. Bahasa rasmi Amerika adalah bahasa Inggeris. Sastera England mengeja terjemahan warna dengan colour tetapi banyak buku di Amerika mengejanya color. Itu pada zaman sebelum ada Facebook dan seumpamanya.

Jika diamati kalimah ejaan duhulu tidak macam dulu lagi, banyaklah kalimahnya.

Cuma Dewan yang dulunya dilihat meninggalkan alam klasik, kini cuba balik ke zaman kelasik sedang dunia kita yang maju dan laju mahu meringkaskan apa yang boleh diringkas.

Bagi saya, baru pun betul baharu pun betul. Dahulu betul, dulu pun betul. Biarlah pengguna bahasa itu memajukan bahasanya dengan bahasa yang senang dan mudah baginya.

Kita sekarang sudah merdeka, bukan zaman merdeheka lagi. – HARAKAHDAILY 23/1/2019