Pilgub DKI Jakarta 2017: Signal Islam sedang bangkit

Pimpinan
Typography

1. KEPUTUSAN kiraan awal pusingan kedua Pilihanraya Gubenur Daerah Khusus Indonesia (DKI) Jakarta 2017 menunjukkan signal yang besar terhadap sinar kebangkitan Islam di bumi Indonesia.

2. Pemilihan Ketua Umum Kepada Daerah (PILKADA) di ibu negara Jakarta lebih mendapat perhatian lensa berbanding 6 wilayah (propinsi) yang lain. Malah, ia ibarat Pilihanraya Presiden Indonesia. Selain faktor Jakarta sebagai Daerah Khusus Indonesia (DKI) dan ibu negara Indonesia, pertembungan calon Ahok-Djarot dan Anies-Saindiaga juga dianggap pertembungan buku dan ruas.

3. Ahok menjadi sasaran demonstrasi besar beberapa bulan yang lalu susulan ucapan beliau yang disifatkan menghina Al-Quran dan agama Islam itu sendiri.

4. Di atas kertas, Ahok adalah calon utama untuk menang. Pusingan pertama PILKADA pada 15 Februari yang lalu menunjukkan Ahok memperoleh 44.17 peratus meninggalkan Anies 39.55 peratus sementara anak bekas Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pula hanya memperoleh 16.27 peratus.

5. Namun, kiraan awal pusingan kedua semalam menunjukkan Anies memperoleh undian jauh meninggalkan Ahok dengan 58 peratus berbanding Ahok hanya 42 peratus.

6. Kejayaan ini juga jelas menunjukkan signal kebangkitan Islam di sana. Apabila anda menghina agama Islam, jangan fikir umat Islam tidak akan bertindak menolak anda sebagai pemimpin. Pilihanraya Gubernur Jakarta telah membuktikannya.

7. Kini, semangat yang sama sedang meniti umat Islam di Malaysia. Isu pindaan Akta 355 (RUU355) disusuli pindaan Akta 164 (RUU164) membuka mata rakyat di negara ini mengenai siapa sebenar lawan, siapa kawan yang benar-benar memperjuangkan Islam. Justeru, kebangkitan yang sama sedang membugar dalam pilihan raya umum akan datang.

Nasrudin Hassan
Ketua Penerangan PAS Pusat