MENDIANG Perdana Menteri British, William Ewart Gladstone (1809-1898), menegaskan: “As long as there is this book [the Quran], there will be no peace in the world”

“Selagi kitab ini (Al-Quran) wujud, tidak akan ada keamanan di-dunia”.

Kenyataan ini diucapkan sejak dua abad tahun yang lalu, ketika kemuncaknya penentangan umat Islam dalam menghadapi era kolonialisma atau imperialisma (penjajahan) yang meneruskan Perang Salib yang ganas terhadap Islam dan penganutnya, tanpa mengenang budi kepada Tamadun Islam yang berjasa menyelamatkan mereka keluar daripada zaman kegelapan.

Maka tercetusnya Revolusi Industri dan munculnya teori pemisahan urusan kehidupan daripada agama Kristian sehingga mencetuskan agenda sekularisma yang melahirkan pelbagai ideologi dan teori ciptaan manusia.

Bukan sahaja memisahkan politik daripada agama, bahkan juga memisahkan sains dan teknologi daripada agama kerana menggunakan akal tanpa hidayah apabila mereka mengikuti sifat keangkuhan iblis yang dilaknat oleh Allah Pencipta Alam yang berjaya mempengaruhi manusia yang cerdik dan mulia kejadiannya dengan adanya akal. Tiba-tiba mereka memuja makhluk yang hina seperti menyembah binatang dan batu tanpa akal, sehinggalah mencipta senjata pemusnah yang menjadikannya lebih ganas daripada binatang liar.

Mereka melakukan permusuhan terhadap Islam dan penganutnya walau apa sahaja tindakan, namun umat Islam bangkit menentangnya dan tidak mengalah walaupun dalam keadaan paling lemah dan miskin.

Di saat ini, umat Islam mengalami penyakit kerajaannya yang lemah apabila meninggalkan petunjuk Al-Quran kerana leka dan mabuk berkuasa sahaja, dan meninggalkan kemajuan ilmu duniawi yang berjaya diterokai sehingga tanah airnya dapat dijajah dan kerajaannya ditumbangkan di seluruh pelosok dunia sama ada melalui peperangan secara langsung atau polisi adu domba dalam kalangan umat Islam sendiri yang dibejati semangat fanatik kaum dan mazhab, di samping lemahnya ilmu pengetahuan agama dan ilmu duniawi yang telah diciptanya.

Umat Islam menjadi lemah sehingga dijajah tanah airnya, dibahagikan pula dalam kalangan penjajah Barat yang berebut mendapatkan habuan masing-masing, merampas hasil bumi dan memanfaatkannya dengan memperhambakan umat Islam yang lemah, maka berlakunya kebenaran terhadap amaran Rasulullah S.A.W:

"تداعى عليكم الأمم كما تداعى الأكلة على قصعتها وقال قائل: أو من قلة نحن يومئذ يا رسول الله؟ قال: لا، بل أنتم كثير ولكنكم غثاء كغثاء السيل. ولينزعن الله المهابة منكم في قلوب عدوكم، وليقذفن الله في قلوبكم الوهن. وقال قائل: ما الوهن يا رسول الله؟ قال: حب الدنيا وكراهية الموت" (رواه أحمد وأبو داؤد وغيرهما)

“Umat-umat yang lain melingkungi kamu, laksana orang-orang yang melingkungi makanan lazat yang dimakannya dengan rakus. Lalu seorang dari kalangan para sahabat bertanya: Adakah jumlah kita pada masa itu terlalu sedikit? Sabda Rasulullah S.A.W.: Sebenarnya jumlahnya ramai, tetapi (terlalu lemah) laksana buih atau sampah yang dihanyutkan air banjir. Allah menghilangkan kehebatan (umat Islam) yang dirasakan oleh musuh-musuhnya. Lalu dicampak ke dalam diri mereka penyakit Al-Wahnu. Lalu seorang dari kalangan para sahabat bertanya: Apakah Al-Wahnu itu wahai Rasulullah? Sabdanya: Terlalu kasihkan dunia (melulu atau melampau tanpa halal dan haram) dan terlalu takut mati”. (Riwayat Ahmad, Abu Daud dan lain-lain)

Namun, kecintaan kepada Islam tidak boleh dihapuskan walaupun dalam keadaan yang sangat jahil. Kadang-kadang banyak dosa sehingga melakukan kekufuran (aqidah atau nikmat) kerana kejahilannya.

Al-Quran pula tetap dipelihara oleh Allah mengikut janji-Nya:

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُ لَحَافِظُونَ (9) ]سورة الحجر: [9

“Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Quran, dan Kamilah yang memelihara dan menjaganya”. (Surah Al-Hijr: 19)

Kita menyaksikan pengajian Al-Quran terus dipelihara pada zaman penjajah sehingga kini, walaupun tanpa mengetahui makna dan maksudnya. Di mana sahaja adanya umat Islam walaupun dalam keadaan miskin dan buta huruf, Al-Quran tetap dijaga sehingga ada yang memelihara secara hafalan, dan ada juga memeliharanya tanpa mengetahui makna dan maksudnya, kerana tetap beriman kepada fadilat dan keberkatannya.

Kehebatan mukjizat ilmu Al-Quran pula terserlah kepada sesiapa yang mengkajinya dalam segala bidang ilmu agama dan dunia, termasuk dalam kalangan bukan Islam ada yang mendapat hidayah sehingga menganut Islam. Ada yang tidak mendapat hidayah sehingga menjadi lebih hina daripada binatang yang mencari buah yang lazat dan baik, tetapi yang tidak mendapat hidayah itu ada yang hanya mencari keburukan yang tidak dijumpai, lalu mencipta keburukannya.

Allah mencabar kalangan anti Al-Quran sejak beberapa abad yang lalu ketika mula diwahyukan sehingga kini. Firman Allah:

وَإِن كُنتُمْ فِي رَيْبٍ مِّمَّا نَزَّلْنَا عَلَىٰ عَبْدِنَا فَأْتُوا بِسُورَةٍ مِّن مِّثْلِهِ وَادْعُوا شُهَدَاءَكُم مِّن دُونِ اللَّهِ إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ (23) فَإِن لَّمْ تَفْعَلُوا وَلَن تَفْعَلُوا فَاتَّقُوا النَّارَ الَّتِي وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ أُعِدَّتْ لِلْكَافِرِينَ (24) ]سورة البقرة: 23-24 [

“Dan kalau kamu ada menaruh syak (keraguan) tentang apa yang Kami turunkan (Al-Quran) kepada hamba Kami (Muhammad S.A.W.), maka cubalah buat dan datangkanlah satu surah yang sebanding dengan Al-Quran itu, dan panggillah orang-orang yang kamu percaya boleh menolong kamu selain daripada Allah (Tuhan yang kamu ciptakan atau pemimpin yang kamu sanjung atau ilmuwan yang kamu puja), jika betul kamu orang-orang yang benar” (23); “Maka kalau kamu tidak dapat membuatnya, dan sudah tentu kamu tidak dapat membuatnya, maka peliharalah diri kamu dari api neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu-batu (berhala), (iaitu neraka) yang disediakan untuk orang-orang kafir (yang ingkar tidak percaya atau melawan)”. (24) (Surah Al-Baqarah: 23-24)

Sejak zaman awal bersama Rasulullah S.A.W sehingga kini, cabaran ini tidak mampu dijawab, ternyata kebenaran dan kehebatan Al-Quran tidak dapat dicabar. Semua yang mencabar tersungkur, bahkan mendedahkan kebodohannya walaupun ada sedikit ilmu, namun tetap ada kelemahan sifat makhluknya sehinggalah terkini muncul daripada kalangan umat Islam sendiri yang disebut oleh Rasulullah S.A.W yang tarafnya seperti kanak-kanak sahaja mentafsirkan Al-Quran dengan akalnya sahaja tanpa syarat ilmu-ilmu yang mencukupi berkait dengan bahasa Al-Quran dan ilmu tafsirnya.

Kajian sehingga terkini secara saintifik tetap berpihak kepada kebenaran Al-Quran khususnya dalam perkara perbandingan agama, ideologi, halal dan haram, sejarah, sehinggalah sains angkasa dengan syarat benar-benar mencari kebenaran. Akhirnya mereka gagal menandingi kehebatan Al-Quran, lalu mencipta undang-undang zalim dan media yang fasik bagi menghukum terhadap Islam dan Al-Quran.

Kita tidak boleh menerima kalangan yang buta Al-Quran yang lebih bebal daripada buta huruf. Walaupun tidak buta huruf sehingga bijak menggunakan alat-alat kajian dan media terkini yang sangat canggih.

Kenyataan-kenyataan seperti mahukan tindakan terhadap Dr. Zakir Naik, pendakwah yang berilmu dalam perbandingan agama dan kitab agama, desakan menghapuskan sekolah-sekolah Tahfiz Al-Quran dan desakan menyamakan Islam dengan agama lain dan sebagainya adalah semuanya tidak berlaku adil secara hujah yang sebenar bagi mencari kebenaran kerana tidak mampu menandingi bahasa Al-Quran dan nilai ilmunya yang tinggi.

Terlalu banyak kajian-kajian para orientalis dan saintis yang telah berpihak kepada kebenaran Al-Quran yang boleh dibandingkan secara ilmu yang adil dan jujur bagi menambahkan keyakinan kita kepada mukjizat Al-Quran sebenarnya daripada Allah. Contohnya masih banyak istilah-istilah sains menggunakan perkataan bahasa Al-Quran, bahkan penggubal undang-undang antarabangsa dan hak asasi manusia menjadikan Al-Quran sebagai rujukannya. Maka terlalu kerdilnya suara di sini yang berlagak terlanjur bijak, tetapi mendedahkan kebebalannya sehingga memperkecilkan Al-Quran.

Bahasa Al-Quran dipilih oleh Allah, sehingga kini masih menjadi bahasa di persidangan antarabangsa termasuk PBB, di samping bahasa-bahasa penjajah. Maka jadilah kalangan yang merasa bijak itu, laksana katak di bawah tempurung yang melompat dalam lingkungannya. Ada yang masih terpengaruh dengan Bahasa Inggeris dan ada yang terpengaruh dengan Bahasa Perancis kerana pernah dijajah. Jerman, Jepun dan Cina bangkit dengan bahasa masing-masing.

Apa yang wajib ialah kuasa politik umat Islam memberi perlindungan kepada langkah dan tindakan mempertahankan Islam dan Al-Quran sebagai kitab suci. Kalangan umat Islam juga wajib mempertahankan secara Fardu Ain mengikut kemampuan masing-masing atau Fardu Kifayah melalui apa sahaja Kumpulan Islam, sama ada parti politik atau NGO yang masih ada cintanya kepada Islam dan Kitab Suci Al-Quran dalam diri masing-masing, walaupun adanya jaminan Allah melalui firman-Nya:

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُ لَحَافِظُونَ (9) ]سورة الحجر: [9

“Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Quran, dan Kamilah yang memelihara dan menjaganya”. (Surah Al-Hijr: 19)

Allah menyatakan kehebatan Al-Quran:

لَوْ أَنزَلْنَا هَٰذَا الْقُرْآنَ عَلَىٰ جَبَلٍ لَّرَأَيْتَهُ خَاشِعًا مُّتَصَدِّعًا مِّنْ خَشْيَةِ اللَّهِ وَتِلْكَ الْأَمْثَالُ نَضْرِبُهَا لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ (21) ]سورة الحشر: 21 [

“Sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini ke atas sebuah gunung, nescaya Engkau melihat gunung itu khusyuk serta pecah belah kerana takut kepada Allah. Dan (ingatlah), misal-misal perbandingan ini Kami kemukakan kepada umat manusia, supaya mereka memikirkannya”. (Surah Al-Hasyr: 21)

Biarkan mereka yang keras hati dan kepalanya, sepertimana dinyatakan dalam firman Allah:

ثُمَّ قَسَتْ قُلُوبُكُم مِّن بَعْدِ ذَٰلِكَ فَهِيَ كَالْحِجَارَةِ أَوْ أَشَدُّ قَسْوَةً وَإِنَّ مِنَ الْحِجَارَةِ لَمَا يَتَفَجَّرُ مِنْهُ الْأَنْهَارُ وَإِنَّ مِنْهَا لَمَا يَشَّقَّقُ فَيَخْرُجُ مِنْهُ الْمَاءُ وَإِنَّ مِنْهَا لَمَا يَهْبِطُ مِنْ خَشْيَةِ اللَّهِ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ (74( ]سورة البقرة: 74[

“Kemudian sesudah itu, hati kamu juga menjadi keras seperti batu, bahkan lebih keras lagi. Padahal di antara batu-batu itu ada yang terpancar dan mengalir air sungai daripadanya dan ada pula di antaranya yang pecah-pecah terbelah lalu keluar mata air daripadanya, dan ada juga di antaranya yang jatuh ke bawah kerana takut kepada Allah. Sedang Allah tidak sekali-kali lalai daripada apa yang kamu kerjakan)”. (Surah Al-Baqarah: 74)

“Sejahtera Bersama Islam”

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS
Bertarikh: 5 Zulkaedah 1439 / 18 Julai 2018 - HARAKAHDAILY 18/7/2018

FIRMAN Allah:

إِنَّ الدِّينَ عِندَ اللَّهِ الْإِسْلَامُ وَمَا اخْتَلَفَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ إِلَّا مِن بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًا بَيْنَهُمْ وَمَن يَكْفُرْ بِآيَاتِ اللَّهِ فَإِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ ]آل عمران: 19[

“Sesungguhnya Al-Din (agama, ajaran dan petunjuk cara hidup yang benar dan diredhai) di sisi Allah ialah Islam. Dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai Islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka. Dan (ingatlah), sesiapa yang kufur (ingkar) akan ayat-ayat keterangan Allah (dalam Kitab suci dan keterangan Nabi-nabi terdahulu), maka Sesungguhnya Allah amat segera hitungan hisab-Nya)”. (Surah Aali-Imran: 19)

Menunjukkan Islam sahaja yang diiktiraf di sisi Allah. Islam adalah petunjuk daripada Allah kepada seluruh makhluk sejak bermulanya kejadian alam. Hanya Islam menjadi anutan semua para Rasul dan Anbia’.

Kedatangan Islam di akhir zaman adalah kesinambungan daripada asalnya Islam sahaja mengikut ketetapan Allah. Sehingga disebut dengan tegas dalam Kitab-kitab suci yang diwahyukan kepada mereka semua, termasuk Kitab suci yang sudah menyimpang daripada wahyu.

Agama dan ajaran yang lain berlakunya penyelewengan daripada petunjuk Allah (Islam), semata-mata kerana fanatik kaum dan taasub kepada warisan lama yang menyeleweng itu, walaupun sesat dan jahil, sehingga terpesong daripada konsep mencari kebenaran. Lalu menolak Kitab Allah atau menyelewengkannya, dan mengkhianati para Rasul terdahulu yang dilantik mengikut pilihan Allah secara langsung bukannya pilihan manusia. Semua para Rasul itu sangat dikenali oleh kaum masing-masing akan sifat benar, amanah dan segala akhlak yang terpuji bagi mereka. Maka sikap menolak Islam dan menolak para Rasul itu sangat sesat dan besar kesalahannya.

Di sinilah mengapa penganut Islam diwajibkan beriman kepada semua para Rasul dan Nabi yang terdahulu dan Kitab-kitab yang diwahyukan, walaupun hukumnya sudah dinasakhkan kerana perubahan zaman, keadaan manusia dan alam sekelilingnya.

Firman Allah menegaskan wajib menerima Islam:

وَمَن يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَن يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ ]آل عمران: 85[

“Dan sesiapa yang mencari pegangan (agama dan cara hidup atau ajaran atau petunjuk) selain Islam, maka tidak akan diterima daripadanya. Dan dia pada hari Akhirat kelak dari orang-orang yang rugi”. (Surah Ali-Imran: 85)

Menunjukkan bahawa lain daripada Islam tidak diterima Allah dan akan menerima akibatnya di Hari Akhirat kerana kepercayaan dan amalan tanpa Islam bermakna menolak petunjuk Allah Pencipta Alam Semesta Yang Maha Suci daripada sifat kekurangan. Di Hari Akhirat tidak ada yang berkuasa selain Allah, di kala itu semuanya di bawah kuasa dan keputusan Allah:

مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ (4) ]الفاتحة: 4[

“Hanya Allah Yang Menguasai Pemerintahan hari Al-Din (pemilik pembalasan mengikut hukumnya sahaja di hari Akhirat”. (Surah Al-Fatihah: 4)

Firman Allah:

قُلْ هَلْ نُنَبِّئُكُم بِالْأَخْسَرِينَ أَعْمَالًا (103) الَّذِينَ ضَلَّ سَعْيُهُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَهُمْ يَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ يُحْسِنُونَ صُنْعًا (104) أُولَٰئِكَ الَّذِينَ كَفَرُوا بِآيَاتِ رَبِّهِمْ وَلِقَائِهِ فَحَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ فَلَا نُقِيمُ لَهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَزْنًا (105) ذَٰلِكَ جَزَاؤُهُمْ جَهَنَّمُ بِمَا كَفَرُوا وَاتَّخَذُوا آيَاتِي وَرُسُلِي هُزُوًا (106) ]الكهف: 103-106[

“Katakanlah (wahai Muhammad): "Mahukah Kami khabarkan kepada kamu akan orang-orang yang paling rugi amal-amal perbuatannya?” (103); “(Iaitu) orang-orang yang telah sia-sia amal usahanya dalam kehidupan dunia ini, sedang mereka menyangka bahawa mereka sentiasa betul dan baik pada apa sahaja yang mereka lakukan". (104); “Merekalah orang-orang yang kufur (ingkar) akan ayat-ayat Tuhan mereka dan akan pertemuan dengannya (adanya Hari Akhirat). Oleh itu gugurlah amal-amal mereka, maka akibatnya Kami tidak akan memberi sebarang timbangan untuk menilai amal mereka pada Hari Kiamat kelak”. (105); “(Mereka yang bersifat) demikian, balasannya Neraka Jahannam disebabkan mereka kufur (ingkar), dan mereka pula menjadikan ayat-ayatKu dan Rasul-rasulKu sebagai ejek-ejekan”. (106) (Surah Al-Kahfi: 103-106)

Mafhum daripada petunjuk Al-Quran dan Sunnah, serta difahami oleh Ijma’ (sepakat) para ulama yang bermoral luhur mewarisi ilmu dan beriman bersama Islamnya serta memelihara ilmu dengan amanah dan ikhlas, adalah menjadi ajaran yang wajib diimani oleh penganut Islam bahawa Islam menjadi syarat sah kepada semua amalan agama dan juga amalan kehidupan dunia yang tidak terpisah daripadanya.

Ketegasan diterima amalan di sisi Allah bersyaratkan Islam ketika berlakunya hisab di Hari Akhirat nanti, yang menjadi kemuncak wawasan kepada setiap orang yang beriman. Bermakna menolak dengan tegas ungkapan secara mudah: “Asalkan dia baik, walaupun tanpa Islamnya”.

Tidak dinafikan betapa Islam menilai juga kebaikan seseorang walaupun dia bukan Islam kerana Rasulullah S.A.W menghargai tokoh jahiliah yang berakhlak dan memberi penghormatan kepada keluarganya. Tetapi dalam hubungan sekadar urusan dunia sahaja. Adapun perhitungan Allah berlangsung sehingga Hari Akhirat yang tidak ada lagi perhitungan manusia, mewajibkan Islam menjadi syarat diterima di sisi Allah. Maksudnya bahawa Islam itu wajib menjadi dasar dan matlamat serta kaifiatnya (caranya) juga menepati ajaran Islam.

Islam menegaskan bahawa perjalanan seseorang manusia itu tidak habis di Alam Dunia dan tidak tamat dengan kematian. Selepasnya Alam Barzakh (Alam Kubur) yang lebih panjang daripada kehidupan dunianya dan selepasnya pula Alam Akhirat yang kekal abadi. Firman Allah:

كَيْفَ تَكْفُرُونَ بِاللَّهِ وَكُنتُمْ أَمْوَاتًا فَأَحْيَاكُمْ ثُمَّ يُمِيتُكُمْ ثُمَّ يُحْيِيكُمْ ثُمَّ إِلَيْهِ تُرْجَعُونَ (28( ]البقرة: 28[

“Bagaimana kamu tergamak kufur (mengingkari) Allah, padahal kamu dahulunya mati (belum lahir), kemudian Dia menghidupkan kamu; setelah itu Dia mematikan kamu, kemudian Dia menghidupkan kamu pula (pada Hari Akhirat). Akhirnya kamu dikembalikan kepada-Nya (untuk diberi balasan bagi segala yang kamu kerjakan)”. (Surah Al-Baqarah: 28)

Firman Allah:

أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لَا تُرْجَعُونَ ]المؤمنون: 115[

“Maka adakah patut kamu menyangka bahawa Kami hanya menciptakan kamu (dari tiada kepada ada) sahaja dengan tiada sebarang hikmat atau tujuan pada ciptaan itu? Dan kamu (menyangka pula) bahawa tidak akan dikembalikan kepada kami (untuk dibicarakan)?”. (Surah Al-Mu’minun: 115)

Peranan manusia yang diciptakan ialah supaya beribadah kepada Allah, khilafah memakmurkan bumi dengan petunjuk Allah (Islam) dan amanah (melaksanakan Syariat Allah). Maka Islam menjadi syarat sah dan cara betul kepada semua amalan yang boleh menjadi bekalan sepanjang perjalanan tersebut. Bukan sahaja amalan yang dinamakan urusan ibadat yang wajib dan sunat dalam hubungan secara langsung menghadap Allah seperti solat, puasa, zakat, dan haji yang menjadi rukun Islam, termasuk zikir, tasbih, tahmid, doa, sedekah, bantuan dan lain-lain. Termasuk juga amalan hubungan dengan sesama manusia dan lain-lain makhluk yang membawa kebajikan dan menolak kemungkaran.

Syarat ini adalah diwajibkan kepada semua, termasuk para Rasul A.S, manusia pilihan Allah:

قُلْ أَفَغَيْرَ اللَّهِ تَأْمُرُونِّي أَعْبُدُ أَيُّهَا الْجَاهِلُونَ (64) وَلَقَدْ أُوحِيَ إِلَيْكَ وَإِلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكَ لَئِنْ أَشْرَكْتَ لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ وَلَتَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ (65) ]الزمر: 64-65[

“Katakanlah (wahai Muhammad kepada orang-orang musyrik itu): “Sesudah jelas dalil-dalil keesaan Allah yang demikian), patutkah kamu menyuruhku menyembah atau memuja yang lain dari Allah, hai orang-orang yang jahil?”. (64) “Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu (wahai Muhammad) dan kepada Nabi-nabi yang terdahulu daripadamu: “Demi sesungguhnya! Jika engkau (dan pengikut-pengikutmu) mempersekutukan (sesuatu yang lain dengan Allah) tentulah akan gugur amalmu, dan engkau akan tetap menjadi dari orang-orang yang rugi”. (65) (Surah Az-Zumar: 64-65)

Maka persamaan jenama beberapa konsep Islam dengan agama dan ideologi atau teori yang lain, hakikatnya tidak boleh disamakan Islam itu dengannya kerana keseluruhan aspek yang ada dalam Islam yang tidak berpisah di antara satu dan lain. Merangkumi segala sifat kejadian manusia mengikut fitrahnya dan perjalanannya daripada dunia sehingga Hari Akhirat. Inilah ketegasan firman Allah:

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ وَذَٰلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ ]البينة: 5[

“(Padahal mereka) tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan ibadat kepada-Nya, lagi tetap teguh di atas Ad-Din Tauhid (Islam), dan supaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat. Dan yang demikian itulah Al-Din (agama dan petunjuk ) yang benar”. (Surah Al-Bayyinah: 5)

Contohnya, konsep yang baik seperti adil, benar, amanah dan apa sahaja kerja kebajikan dan juga menentang kejahatan seperti rasuah dan apa-apa sahaja salah laku dalam amalan bermasyarakat oleh semua agama dan ideologi sehingga dikenakan hukuman yang sekeras-kerasnya terhadap pesalah. Namun hukum wajib dan sunat, halal dan haram yang ditegaskan oleh Islam berbeza dengan hukum salah mengikut agama dan undang-undang yang lain daripada Islam. Walaupun sehingga dinamakan kesalahan jenayah oleh ajaran dan undang-undang itu dan dikenakan hukuman yang keras secara mandatori yang lebih keras daripada hukum hudud dalam syariat Islam.
Islam tetap berbeza dengan yang lain kerana undang-undang ciptaan yang lain daripada Allah sekadar sempadan akal manusia yang terbatas dan banyak kelemahannya, dan hanya dikira salah dalam kehidupan dunia secara lahir sahaja tanpa aspek rohani di luar kemampuan akal dan pancaindera, seterusnya perjalanan selepas kematian dan Alam Akhirat.

Adapun Islam yang disebut Al-Din daripada ilmu Allah yang sempurna, menambahnya dengan bebanan dosa yang melibatkan seluruh fitrah manusia dan hubungannya juga dengan alam ghaib dan dikira pula selepas kematian. Semuanya tetap tidak terlepas kalau tidak dihukum di dunia atau tidak bertaubat dan menerima kemaafan atau keampunan daripada sesiapa yang berhak memberi pengampunan.

Seseorang yang terpelihara Islamnya tetap berpeluang diampunkan dosa, walaupun paling besar dan banyak dosanya, atau paling jahilnya berkenaan Islam itu. Namun janjinya tetap diterima Allah selagi bersama Islam, apabila bertaubat atau telah dihukum dengan undang-undang syarak dan undang-undang ciptaan manusia yang diizinkan Allah atau menerima bencananya di dunia atau bertaubat sebelum ditutup pintu taubat apabila nyawa di kerongkong atau matahari naik dari arah Barat yang menjadi tanda nyata akhir ajalnya atau ajal alam dunia. Diambil kira juga fadilat amal baiknya bersama Islam sehingga amal yang baik itu juga menghapuskan dosanya dengan izin Allah. Firman Allah:

إِنَّ الْحَسَنَاتِ يُذْهِبْنَ السَّيِّئَاتِ ذَٰلِكَ ذِكْرَىٰ لِلذَّاكِرِينَ ]هود: 114[

“Sesungguhnya amal-amal kebajikan itu menghapuskan kejahatan. Perintah-perintah Allah yang demikian adalah menjadi peringatan bagi orang-orang yang mahu beringat”. (Surah Hud: 114)

Adapun yang tidak ada Islamnya, segala amal kebajikannya habis sekadar alam dunia, walaupun banyaknya sepenuh bumi. Tegasnya sejahat-jahat yang ada Islamnya di hujung Akhiratnya tetap ke Syurga dan sebaik-baik yang tidak ada Islamnya, di hujung Akhiratnya tetap ke Neraka.

Kesimpulannya, ini menunjukkan betapa beristiqamah bersama Islam menjadi pegangan setiap muslim hendaklah dipertahankan berpandukan firman Allah juga:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ ]آل عمران: 102[

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam”. (Surah Aali-Imran: 102)

Pertahankan kedudukan Islam bersama taqwa dalam diri masing-masing dan keluarga. Pertahankan kedudukan Islam dalam Perlembagaan Negara dan seterusnya Islam wajib memimpin urusan penting negara yang menyentuh dasar dan kedaulatan umat, walaupun masih banyak kelemahan dalam diri dan banyaknya dosa yang dilakukan. Namun adanya bersama Islam tetap memberi harapan daripada Allah pada akhirnya.

Rasulullah S.A.W diberitahu bahawa pada Hari Kiamat nanti ada orang yang dosanya dalam suratan yang panjangnya sayup mata memandang, boleh diselamatkan oleh hanya Kalimah Tauhid yang menandakan dirinya Islam. Maka setiap penganut Islam wajib mempertahankan Islam itu sehingga akhir hayatnya.

“Sejahtera Bersama Islam”

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS
Bertarikh: 29 Syawal 1439 / 13 Julai 2018 - HARAKAHDAILY 13/7/2018

BULAN Syawal tahun kelima Hijrah bersamaan bulan Mac tahun 627 Masihi, berlakunya peristiwa yang dikenali dengan Ahzab, bermaksud pakatan yang menggabungkan kaum-kaum musuh Islam, daripada ahli Kitab Yahudi Bani Al-Nadir dan Bani Quraizah, bersama kabilah-kabilah Musyrikin Makkah dan lain-lain. Apabila dua puak Yahudi tersebut mengkhianati tahalluf (persefahaman) yang dimeteraikan dengan negara Islam Madinah. Para pemimpin dan ketua agama Yahudi itu mengajak kaum Musyrikin Quraisy di Makkah mengumpulkan kabilah-kabilah yang lain bergabung dalam pakatan yang dinamakan Ahzab bagi menghapuskan Islam dengan menyerang Madinah.

Jumlah mereka dianggarkan sepuluh ribu anggota tentera yang lengkap bersenjata dan kenderaan di zamannya, dibandingkan dengan jumlah seluruh penduduk Islam Madinah yang masih sedikit, walaupun dicampur semuanya termasuk orang tua, kaum wanita, kanak-kanak dan yang cacat tidak berupaya.

Para pemimpin Yahudi dan ketua agama mereka yang diperkenalkan oleh Al-Quran dengan gelaran المغضوب عليهم (kumpulan yang paling dimurkai Allah), kerana mereka adalah ahli Kitab yang paling mengetahui berkenaan kedatangan Nabi akhir zaman Muhammad S.A.W yang disebut di dalam kitab suci mereka dan diberitahu oleh para nabi dan para ulama di kalangan mereka yang mewarisi ilmu para anbia. Bahkan tujuan mereka bermukim di Madinah kerana menunggu kelahiran Nabi akhir zaman itu. Namun semangat perkauman Yahudi menolak petunjuk Allah S.W.T.

Para pemimpin Yahudi dan para ulama yang jahat itu mengapikan semangat menentang Islam kepada kaum musyrikin yang jahil. Firman Allah mendedahkan pakatan mereka:

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ أُوتُوا نَصِيبًا مِّنَ الْكِتَابِ يُؤْمِنُونَ بِالْجِبْتِ وَالطَّاغُوتِ وَيَقُولُونَ لِلَّذِينَ كَفَرُوا هَٰؤُلَاءِ أَهْدَىٰ مِنَ الَّذِينَ آمَنُوا سَبِيلًا (51) أُولَٰئِكَ الَّذِينَ لَعَنَهُمُ اللَّهُ وَمَن يَلْعَنِ اللَّهُ فَلَن تَجِدَ لَهُ نَصِيرًا (52) [النساء: 51-52[

“Tidakkah Engkau perhatikan (dan merasa pelik Wahai Muhammad S.A.W.) kepada orang-orang yang telah diberikan sebahagian dari Kitab (Taurat)? Mereka percaya kepada benda-benda yang disembah yang lain dari Allah, dan kepada Taghut (pelampau), dan mereka pula berkata kepada orang-orang kafir (kaum musyrikin di Makkah): “Bahawa mereka (kaum musyrik itu) lebih betul jalan agamanya daripada orang-orang yang beriman (kepada Nabi Muhammad S.A.W.) (51). (Kaum Yahudi yang demikian sikapnya), mereka itulah orang-orang yang dilaknat oleh Allah; dan sesiapa yang dilaknat oleh Allah, maka Engkau tidak sekali-kali akan mendapati sesiapa pun yang boleh menolongnya).” (52). (Surah An-Nisa’: 51-52)

Peristiwa yang menguji keimanan penganut Islam kepada Allah dan Rasul-Nya, dengan janji kemenangan dunia dan akhirat kalau beristiqamah bersama Islam. Firman Allah:

إِذْ جَاءُوكُم مِّن فَوْقِكُمْ وَمِنْ أَسْفَلَ مِنكُمْ وَإِذْ زَاغَتِ الْأَبْصَارُ وَبَلَغَتِ الْقُلُوبُ الْحَنَاجِرَ وَتَظُنُّونَ بِاللَّهِ الظُّنُونَا (10) هُنَالِكَ ابْتُلِيَ الْمُؤْمِنُونَ وَزُلْزِلُوا زِلْزَالًا شَدِيدًا (11) وَإِذْ يَقُولُ الْمُنَافِقُونَ وَالَّذِينَ فِي قُلُوبِهِم مَّرَضٌ مَّا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ إِلَّا غُرُورًا(12) [الأحزاب: 10-12[

“Masa itu, apabila tentera musuh (Ahzab) datang melanggar kamu dari sebelah atas dan dari sebelah bawah (hulu dan hilir kota Madinah) di tempat kamu berada; dan di masa itu pemandangan mata kamu terbeliak tidak berketentuan arah (kerana gempar dan terkejut dengan kedatangan musuh yang ramai jumlahnya) serta hati-hati kamu pun resah gelisah seolah-olah melonjak kerongkong (kerana cemas takut), dan ada kalangan kamu masing-masing pula menyangka terhadap Allah dengan berbagai-bagai sangkaan yang salah (10). Pada saat itulah diuji orang-orang yang beriman, dan digoncangkan perasaan dan pendiriannya dengan goncangan yang amat dahsyat (11). Dan lagi di masa itu orang-orang munafik dan orang-orang yang hati mereka berpenyakit (keraguan terhadap Islam) dan lemah iman dalam hatinya berkata: "Allah dan Rasul-Nya tidaklah menjanjikan (dengan kemenangan Islam) kepada kita melainkan bertujuan memperdayakan sahaja)" (12). (Surah Al-Ahzab: 10-12)

Namun masih tetap ada orang-orang yang teguh imannya yang dinyatakan oleh firman Allah:

وَلَمَّا رَأَى الْمُؤْمِنُونَ الْأَحْزَابَ قَالُوا هَٰذَا مَا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَصَدَقَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَمَا زَادَهُمْ إِلَّا إِيمَانًا وَتَسْلِيمًا (22) مِنَ الْمُؤْمِنِينَ رِجَالٌ صَدَقُوا مَا عَاهَدُوا اللَّهَ عَلَيْهِ فَمِنْهُم مَّن قَضَىٰ نَحْبَهُ وَمِنْهُم مَّن يَنتَظِرُ وَمَا بَدَّلُوا تَبْدِيلًا (23( [الأحزاب: 22-23 [

“Dan pada masa orang-orang yang beriman melihat tentera Al-Ahzaab, berkatalah mereka:" Inilah yang telah dijanjikan Allah dan Rasul-Nya kepada Kami dan benarlah (Apa Yang telah dijanjikan) Allah dan Rasul-Nya". dan (angkatan tentera musuh yang mereka lihat) itu tidak memberi sebarang kesan kepada mereka selain daripada menambahkan iman dan penyerahan diri mereka bulat-bulat (dengan ikhlas) kepada Allah (22). Di antara orang-orang yang beriman itu, ada yang bersikap benar menunaikan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah (untuk berjuang menegakkan Islam); maka di antara mereka ada yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada yang menunggu giliran (bersedia untuk mati); dan mereka pula tidak mengubah (apa yang mereka janjikan itu) sedikit pun) (23).” (Surah Al-Ahzab: 22-23)

Di saat yang mencemaskan ini, Rasulullah S.A.W membuktikan kebijaksanaannya yang luar biasa, bermesyuarat dengan para sahabat R.A bagi mengatur langkah dan strategi menghadapi musuh yang besarnya berlipat kali ganda itu. Akhirnya dilaksanakan cadangan sahabat yang berasal daripada Parsi, (Salman Al-Farisi R.A.) yang berpengalaman di negara Parsi yang pernah menghadapi peperangan yang besar dengan cara menggali parit dijadikan kubu pertahanan, cara yang belum diketahui oleh orang Arab. Cara yang dapat dilaksanakan dengan cepat secara bergotong royong dibahagikan mengikut pasukan penggali yang diatur, sehingga dapat disiapkan sebelum kedatangan musuh. Berakhir dengan kekalahan tentera Ahzab dan mereka gagal menghapuskan Islam dengan pertolongan Allah dan strategi yang berjaya.

Allah telah mengabadikan peristiwa ini di dalam Al-Quran yang diwahyukan dengan surah yang dinamakan Al-Ahzab. Menunjukkan pentingnya peristiwa ini menjadi pengajaran kepada umat Islam di sepanjang zaman. Tepat dengan peranan Al-Quran adalah hidayah bermukjizat yang kekal, bukan sekadar cerita dan laporan biasa.

Allah menyatakan bahawa musuh Islam sentiasa ada dan berterusan memusuhi Islam dan pendukungnya di sepanjang zaman di mana sahaja. Firman Allah:

وَلَا يَزَالُونَ يُقَاتِلُونَكُمْ حَتَّىٰ يَرُدُّوكُمْ عَن دِينِكُمْ إِنِ اسْتَطَاعُوا [البقرة: 217[

“Mereka (orang-orang kafir yang bermusuh itu) sentiasa memerangi kamu hingga mereka (dapat) memurtadkan kamu dari agama kamu kalau mereka boleh (melakukan yang demikian)…(217).” (Surah Al-Baqarah: 217)

Selepas kewafatan Rasulullah S.A.W, negara Islam dikepung oleh orang-orang Arab yang murtad, pengikut nabi-nabi palsu dan bohong dan kalangan yang kembali semula kepada jahiliah. Disertakan dua kuasa besar dunia Parsi di Timur dan Rom di Barat. Namun semuanya dapat dikalahkan di zaman Khulafa’ Rasyidin dan Islam terus berkembang di seluruh pelusuk dunia.

Bala tentera Ahzab terus mengepung umat Islam di sepanjang zaman. Kita telah menyaksikan pula dengan nyata sejarah zaman penjajahan, apabila mereka yang datang daripada berbagai negara dan berbagai agama dan ideologi itu bersatu menyerang dan menjajah tanah air umat Islam di zaman penganut Islam mengalami kelemahan, sehingga dunia Islam dapat dipecah dan dibahagikan sesama mereka, mengikut peta yang dilakar oleh mereka dan perpecahan dengan semangat nasionalisme jahiliah di kalangan umat Islam yang lemah pegangan Islamnya.

Bukan sahaja musuh itu merampas tanah air dan hasil bumi Islam dan memperhambakan rakyatnya, mereka juga merancang berbagai-bagai cara, bukan sahaja peperangan bersenjata, ditambah dengan memerangi pemikiran, kefahaman dan budaya, supaya memurtadkan penganut Islam dengan berbagai-bagai cara, sehinggalah sekurang-kurangnya meninggalkan ajaran Islam sedikit demi sedikit, apabila dirancang terhadap umat Islam dengan agenda menyebarkan kejahilan terhadap agamanya sendiri dan dimasukkan kefahaman asing melalui pendidikan, media dan pentadbiran, disertakan serangan politik, ekonomi dan sosial.

Walaupun negeri-negeri umat Islam terpaksa diberi kemerdekaan pada akhirnya, namun kesan daripada serangan pemikiran terus berlaku supaya umat ini meninggalkan Islam atau melemahkan pegangan terhadap ajaran Islam. Sehingga terpengaruh dengan ideologi dan teori yang dibawa oleh penjajah itu. Menjadikan pengaruhnya tidak diputuskan, walaupun penjajah itu keluar pada zahirnya tetapi pengaruhnya terus bertapak. Pendekatannya supaya membolehkan mereka terus menjajah atau kembali menjajah semula bila-bila masa, melalui campur tangan secara langsung atau tidak langsung.

Kemerdekaan yang diatur penyerahannya di tangan kalangan umat Islam sendiri, daripada mereka yang dibentuk pemikirannya yang jahil Islam dan terpengaruh dengan kuasa penjajahan yang memberi tempat mewarisi pemerintahan mengikut acuannya. Seterusnya menjadi penghalang sebarang usaha kembali semula kepada ajaran Islam yang sebenar.

Ada negara umat Islam yang dikatakan merdeka itu, mengizinkan pangkalan tentera penjajah asing itu terus bertapak dengan kukuh, bagi melindungi kepentingan musuh Islam dengan berbagai-bagai alasan. Sehingga ada pula negara umat Islam yang mengiktiraf negara haram Israel yang merompak bumi Palestin. Sehinggalah ada negara umat Islam menjadi wakil untuk berperang bagi pihak musuh membunuh saudaranya sendiri.

Kita menyaksikan campur tangan secara langsung negara besar Timur dan Barat melalui tentera, politik dan ekonomi ke dalam tanah air Islam dan mengganggu umatnya dengan berbagai cara.

Walaupun begitu perancangannya, terbukti mereka gagal memadamkan cahaya Islam yang terus bersinar menembusi segala sekatan, sehingga Islam terus berkembang dengan pesat, termasuk ke dalam negara yang menjajahnya dahulu, laksana mengulangi sejarah Firaun yang menghalang kelahiran Nabi Musa A.S, tiba-tiba Musa dibesarkan di dalam mahligainya.

Kini, kesedaran dan kebangkitan Islam berlaku bukan sahaja kalangan mereka yang bertahan di masjid dan institusi pengajian Islam sahaja, bahkan marak di kalangan mereka yang diasuh atau ditarbiah oleh penjajah itu, apabila mereka menyaksikan kemusnahan manusia yang menganut berbagai agama dan ideologi yang lain daripada Islam, menjadikan mereka kembali ke pangkal jalannya yang sebenar, iaitu Islam. Benarlah firman Allah:

وَقَدْ مَكَرُوا مَكْرَهُمْ وَعِندَ اللَّهِ مَكْرُهُمْ وَإِن كَانَ مَكْرُهُمْ لِتَزُولَ مِنْهُ الْجِبَالُ (46) فَلَا تَحْسَبَنَّ اللَّهَ مُخْلِفَ وَعْدِهِ رُسُلَهُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ ذُو انتِقَامٍ (47) [إبراهيم: 46-47 [

“Dan sesungguhnya mereka telah menjalankan rancangan jahat (untuk menentang Islam), sedang di sisi Allah ada balasan bagi (mengalahkan) rancangan jahat mereka, walaupun rancangan jahat mereka itu, dapat meruntuhkan bukit bukau dan gunung-ganang sekalipun (46). Oleh itu, janganlah Engkau menyangka Allah memungkiri janjinya kepada Rasul-Nya; Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi sedia membalas (orang-orang yang menderhaka kepadanya) (47).” (Surah Ibrahim: 46-47)

Kini pula, mereka berjaya mencipta apa yang dinamakan keganasan dengan bantuan mereka bagi mengacau kebangkitan Islam yang menyelamatkan manusia, diubah menjadi makhluk perosak dalam diri umat Islam dan mencalarkan imej Islam yang menjadi rahmat dan adil terhadap semua. Dilakukan melalui kemajuan teknologi ketenteraan dan media tanpa sempadan yang mereka kuasai. Terdapat kalangan umat Islam yang bersemangat tanpa ilmu secara tafaqquh fi Al-Din (kefahaman dalam agama) dipergunakan dengan mudah, bertujuan mencelarukan kebangkitan Islam yang sedang berlaku.

Umat Islam laksana diratah dan dimakan oleh peperangan yang dirancang begitu rupa, sehingga membunuh saudara sendiri dengan senjata yang dibekalkan oleh musuh dengan belanja umat Islam yang dibodohkan. Pemikirannya pula dicelarukan oleh media baru meredah sempadan sehingga sesat meninggalkan petunjuk Allah.

Percayalah bahawa bala tentera Ahzab terkini juga menerima nasib dimusnahkan seperti juga Ahzab terdahulu mengikut janji Allah.

يُرِيدُونَ لِيُطْفِئُوا نُورَ اللَّهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَاللَّهُ مُتِمُّ نُورِهِ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ (8)

“Mereka sentiasa berusaha hendak memadamkan cahaya Allah (Islam) dengan mulut mereka, sedang Allah tetap menyempurnakan cahayaNya, sekalipun orang-orang kafir tidak suka (akan yang demikian).” (Surah Al-Soff: 8)

Terus beristiqamah bersama Islam.

“Sejahtera Bersama Islam”

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS
Bertarikh: 19 Syawal 1439 / 3 Julai 2018 - HARAKAHDAILY 3/7/2018

FIRMAN Allah:

﴿وَأَنَّ هَذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ وَلَا تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَنْ سَبِيلِهِ ذَلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ١٥٣﴾ [الأنعام: 153]

“Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanku (Islam) yang betul lurus (istiqamah), maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu supaya kamu bertaqwa.” (Surah Al-An’am: 153)

Inilah hikmah atau tujuan petunjuk Allah (istiqamah) yang dipohon pada setiap rakaat solat ketika mengadap Allah setiap waktu yang diwajibkan atau solat sunat, termasuk solat jenazah yang tidak ada rukun-rukun yang lain, namun Al-Fatihah memohon istiqamah tetap diwajibkan.

Rasulullah S.A.W menyebut ayat tersebut di atas kepada para sahabatnya R.A sambil menggaris di atas tanah garisan yang betul lurus dan panjang dengan jarinya yang mulia. Kemudian digariskan cabangnya yang banyak di sebelah kiri dan kanan. Baginda S.A.W menegaskan garis yang satu sahaja (Islam) wajib diikut. Adapun yang lain, di kiri dan kanan adalah jalan yang digoda oleh syaitan.

Lalu ditegaskan pula bahawa Al-Quran adalah petunjuknya dan Rasulullah S.A.W yang bersabda dan beramal adalah penjelasannya dalam semua perkara yang dinamakan agama atau urusan dunia yang tidak terpisah daripada Islam yang sempurna merangkumi seluruh kehidupan manusia dalam hubungannya dengan Allah, dirinya dan manusia yang lain sehinggalah alam sekelilingnya yang nyata sehingga alam ghaib, daripada bumi sehingga angkasa lepas, daripada dunia sehingga akhirat.

Rasulullah S.A.W menunjukkan cara beribadat sehinggalah cara berpolitik memerintah negara masyarakat majmuk. Dijelaskan dengan nyata wajib berwala’ (berketuakan atau kepimpinan dan pengurusannya) kepada orang-orang yang beriman. Diharamkan berwala’ kepada bukan Islam menjadi sempadan berpolitik. Hanya dibenarkan bermasyarakat madani (bertaaruf), bertahaluf, berdamai dan bertaawun sahaja. Firman Allah menegaskan:

﴿لَّا يَتَّخِذِ ٱلۡمُؤۡمِنُونَ ٱلۡكَٰفِرِينَ أَوۡلِيَآءَ مِن دُونِ ٱلۡمُؤۡمِنِينَۖ وَمَن يَفۡعَلۡ ذَٰلِكَ فَلَيۡسَ مِنَ ٱللَّهِ فِي شَيۡءٍ إِلَّآ أَن تَتَّقُواْ مِنۡهُمۡ تُقَىٰةٗۗ وَيُحَذِّرُكُمُ ٱللَّهُ نَفۡسَهُۥۗ وَإِلَى ٱللَّهِ ٱلۡمَصِيرُ٢٨﴾

“Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang-orang kafir menjadi wali (pemimpin) dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia daripada Allah (mendapat petunjuk dan perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya (keadaan darurat) yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan dirinya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali.” (Surah Ali-Imran: 28)

Maka termasuk dalam prinsip dan dasar keimanan yang menjadi aqidah tetap, jelas dan nyata tidak harus berbeza pendapat. Hanya perkara furu’ atau cabang boleh berkhilaf atau berbeza pendapat kerana berbeza sebab, realiti dan situasi yang melahirkan mazhab yang diizinkan oleh syara’, bahkan semuanya diberi pahala berijtihad dengan syarat- syarat dan sifat keahlian ilmu dan akhlaknya, kerana sabda Rasulullah S.A.W:

إذَا حَكَمَ الْحَاكِمُ فَاجْتَهَدَ ثُمَّ أَصَابَ فَلَهُ أَجْرَانِ، وَإِذَا حَكَمَ فَاجْتَهَدَ ثُمَّ أَخْطَأَ فَلَهُ أَجْرٌ. (مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ)

“Apabila seseorang yang mencari hukum secara ijtihad (dalam perkara yang tidak ada nas yang nyata) kemudian dia betul, nescaya diberi dua pahala. Dan apabila dia berjtihad, kemudian dia salah necaya diberi kepadanya satu pahala” (Muttafaqun ‘alaih)

Orang-orang yang telah pun beriman kepada Kitab Allah (Al-Quran) pula ada berbagai-bagai peringkat dan kemampuan melaksanakannya. Ada yang rajin, ada yang malas dan ada yang tenggelam ke dalam maksiat, namun tetap beriman kepadanya. Allah berfirman:

﴿وَالَّذِي أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ مِنَ الْكِتَابِ هُوَ الْحَقُّ مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيْهِ إِنَّ اللَّهَ بِعِبَادِهِ لَخَبِيرٌ بَصِيرٌ٣١ ثُمَّ أَوْرَثْنَا الْكِتَابَ الَّذِينَ اصْطَفَيْنَا مِنْ عِبَادِنَا فَمِنْهُمْ ظَالِمٌ لِنَفْسِهِ وَمِنْهُمْ مُقْتَصِدٌ وَمِنْهُمْ سَابِقٌ بِالْخَيْرَاتِ بِإِذْنِ اللَّهِ ذَلِكَ هُوَ الْفَضْلُ الْكَبِيرُ٣٢﴾ [فاطر: 31-32]

“Dan Al-Quran yang Kami wahyukan kepadamu (Wahai Muhammad) ialah yang benar (segala-galanya) yang tetap mengesahkan Kitab-kitab yang diturunkan sebelumnya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan sedalam-dalamnya akan keadaan sekalian hamba-Nya, lagi Maha Melihat dan Memerhatikan. (31) Kemudian Kami jadikan Al- Quran itu diwarisi oleh orang-orang yang Kami pilih dari kalangan hamba-hamba kami; maka di antara mereka, ada yang berlaku zalim kepada dirinya sendiri (dengan tidak mengindahkan ajaran Al-Quran), dan di antaranya ada yang bersikap sederhana, dan di antaranya pula ada yang mendahului (orang lain) dalam berbuat kebaikan dengan izin Allah. Yang demikian itu ialah limpah kurnia yang besar (dari Allah semata-mata). (32)” (Surah Fatir: 31-32)

Adapun mereka yang menolak Al-Quran, membatalkan iman dan Islamnya, atau membatalkan Dua Syahadahnya yang telah diikrarkan atau melanggar baiahnya, Firman Allah telah menyatakan akibat menimpa mereka di Hari Akhirat apabila Al-Quran tidak dijadikan petunjuk dengan sengaja, bukannya jahil atau hilang akalnya sama ada pemimpin atau pengikut:

﴿وَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا لَنْ نُؤْمِنَ بِهَذَا الْقُرْآنِ وَلَا بِالَّذِي بَيْنَ يَدَيْهِ وَلَوْ تَرَى إِذِ الظَّالِمُونَ مَوْقُوفُونَ عِنْدَ رَبِّهِمْ يَرْجِعُ بَعْضُهُمْ إِلَى بَعْضٍ الْقَوْلَ يَقُولُ الَّذِينَ اسْتُضْعِفُوا لِلَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا لَوْلَا أَنْتُمْ لَكُنَّا مُؤْمِنِينَ٣١ قَالَ الَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا لِلَّذِينَ اسْتُضْعِفُوا أَنَحْنُ صَدَدْنَاكُمْ عَنِ الْهُدَى بَعْدَ إِذْ جَاءَكُمْ بَلْ كُنْتُمْ مُجْرِمِينَ٣٢ وَقَالَ الَّذِينَ اسْتُضْعِفُوا لِلَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا بَلْ مَكْرُ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ إِذْ تَأْمُرُونَنَا أَنْ نَكْفُرَ بِاللَّهِ وَنَجْعَلَ لَهُ أَنْدَادًا وَأَسَرُّوا النَّدَامَةَ لَمَّا رَأَوُا الْعَذَابَ وَجَعَلْنَا الْأَغْلَالَ فِي أَعْنَاقِ الَّذِينَ كَفَرُوا هَلْ يُجْزَوْنَ إِلَّا مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ٣٣﴾ [سبأ: 31-33]

“Dan orang-orang yang ingkar (menolak Al-Quran) berkata: Kami tidak akan beriman sama sekali kepada Al-Quran ini dan tidak juga kepada Kitab-kitab agama yang terdahulu daripadanya". Dan (sungguh ngeri) kalau engkau melihat ketika orang-orang yang zalim (menjadi pemimpin) itu dibawa berdiri di hadapan Tuhan mereka (untuk dihisab), masing-masing tuduh menuduh antara satu dengan yang lain. Orang-orang yang lemah atau jahil (menjadi pengikut) berkata kepada orang-orang yang sombong takabbur (yang menjadi ketuanya): "Kalaulah tidak kerana kamu (memperdayakan kami), tentulah kami sudah menjadi orang yang beriman". (31) Orang-orang yang sombong takabbur itu (para pemimpin) menjawab kepada orang-orang yang lemah atau bodoh (menjadi pengikut):” Kamikah yang telah menghalang kamu daripada menerima hidayah petunjuk sesudah ia datang kepada kamu? (bukan kami yang menghalang) bahkan kamulah yang menyebabkan diri sendiri menjadi orang-orang yang berdosa". (32) Dan berkata pula orang-orang yang lemah atau bodoh (menjadi pengikut) kepada orang-orang yang sombong takabbur (menjadi pemimpin) itu: "Tidak! bahkan (yang menghalang kami daripada beriman ialah) perbuatan kamu memperdaya kami malam dan siang, ketika kamu menyuruh kami berlaku kufur kepada Allah dan mengadakan sekutu-sekutu baginya. Akhirnya masing-masing diam sambil memendamkan perasaan sesal dan kecewa semasa mereka melihat azab; dan Kami pasangkan belenggu-belenggu pada leher orang-orang yang kafir itu. mereka tidak dibalas melainkan dengan apa yang mereka telah kerjakan. (33)” (Saba’; 31-33)

Maksudnya ingkar terhadap perkara dasar, syarat dan rukun di luar daripada urusan ijtihad mazhab di dalam Islam, seperti mereka menganut ideologi atau teori yang dicipta di luar daripada prinsip dan hukum yang nyata di dalam Islam yang menyeluruh, walaupun diletakkan jenama Islam dan istilahnya dengan tujuan menipu atau cara yang sesat, kerana mencari jalan pintas untuk kemenangan dunia tanpa peduli terhadap wawasan akhirat.

Perkara yang ditegaskan oleh Rasulullah S.A.W apabila ditawarkan kepadanya kuasa tanpa mendaulatkan Islam. Sabda Baginda S.A.W kepada Abu Talib, bapa saudaranya:

يا عم لو وضعت الشمس في يميني والقمر في يساري ما تركت الأمر حتى يظهره الله أو أهلك في طلبه. سيرة ابن اسحاق = السير والمغازي (ص: 154(

“Wahai bapa saudara kesayanganku! Kalaulah diletakkan matahari di kananku dan bulan di kiriku, nesacaya aku tidak akan meninggalkan urusan ini (menegakkan Islam), sehinggalah Allah memenangkannya atau aku mati dalam menuntut kemenangannya (yang belum dicapai)”

Begitulah juga perintah Allah supaya terus beristiqamah bersama Islam apabila dicabar oleh musuhnya dengan bersyarat kemewahan dunia atau menunjukkan perkara luar biasa atau bala mendatang supaya mereka menerima tawaran Islam:

﴿وَقَالُوا لَنْ نُؤْمِنَ لَكَ حَتَّى تَفْجُرَ لَنَا مِنَ الْأَرْضِ يَنْبُوعًا٩٠ أَوْ تَكُونَ لَكَ جَنَّةٌ مِنْ نَخِيلٍ وَعِنَبٍ فَتُفَجِّرَ الْأَنْهَارَ خِلَالَهَا تَفْجِيرًا٩١ أَوْ تُسْقِطَ السَّمَاءَ كَمَا زَعَمْتَ عَلَيْنَا كِسَفًا أَوْ تَأْتِيَ بِاللَّهِ وَالْمَلَائِكَةِ قَبِيلًا٩٢ أَوْ يَكُونَ لَكَ بَيْتٌ مِنْ زُخْرُفٍ أَوْ تَرْقَى فِي السَّمَاءِ وَلَنْ نُؤْمِنَ لِرُقِيِّكَ حَتَّى تُنَزِّلَ عَلَيْنَا كِتَابًا نَقْرَؤُهُ قُلْ سُبْحَانَ رَبِّي هَلْ كُنْتُ إِلَّا بَشَرًا رَسُولًا٩٣﴾ [الإسراء: 90-93]

“Dan mereka berkata: "Kami tidak sekali-kali akan beriman kepadamu (Wahai Muhammad), sehingga Engkau memancarkan mata air dari bumi bagi kami. (90) Atau (sehingga) Engkau mempunyai kebun dari pohon-pohon tamar dan anggur, kemudian Engkau mengalirkan sungai-sungai dari celah-celahnya dengan aliran yang terpancar terus-menerus. (91) Atau (sehingga) Engkau gugurkan langit berkeping-keping atas kami, sebagaimana Yang Engkau katakan (akan berlaku); atau (sehingga) Engkau bawakan Allah dan malaikat untuk Kami menyaksikannya. (92) Atau (sehingga) Engkau mempunyai sebuah rumah yang indah terhias; atau (sehingga) Engkau naik ke langit; dan Kami tidak sekali-kali akan percaya tentang kenaikanmu ke langit sebelum Engkau turunkan kepada Kami sebuah Kitab Yang dapat Kami membacanya". Katakanlah (Wahai Muhammad):" Maha Suci Tuhanku! Bukankah Aku ini hanya seorang manusia Yang menjadi Rasul? (93)” (Surah Isra’: 90-93)

Maka termasuk tidak beristiqamah juga, sehingga berjanji apa sahaja demi kemenangan semata-mata, walaupun berbohong dengan janji yang tidak mungkin ditunaikan dalam sekelip mata.

Amaran lebih keras terhadap berwala’ kepada musuh Islam demi mencapai cita-cita kemenangan sehingga disenaraikan dengan sifat munafik. Firman Allah:

﴿بَشِّرِ الْمُنَافِقِينَ بِأَنَّ لَهُمْ عَذَابًا أَلِيمًا١٣٨ الَّذِينَ يَتَّخِذُونَ الْكَافِرِينَ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِ الْمُؤْمِنِينَ أَيَبْتَغُونَ عِنْدَهُمُ الْعِزَّةَ فَإِنَّ الْعِزَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا١٣٩﴾ [النساء: 138-139]

“Sampaikanlah khabar berita kepada orang-orang munafik: Bahawa sesungguhnya disediakan untuk mereka azab seksa yang tidak terperi sakitnya; (138) (mereka itu) orang-orang yang mengambil orang-orang kafir menjadi wali (pemimpin atau teman rapat) dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Tidaklah patut mereka (orang-orang munafik) mencari kekuatan dan kemuliaan di sisi orang-orang kafir itu, kerana sesungguhnya kekuatan dan kemuliaan itu semuanya ialah milik Allah, (diberikannya kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya). (139)” (Surah An-Nisa’: 138-139)

Sejarah hilangnya kuasa Islam di Andalusia dan kejatuhan Negara Arab, Nusantara dan lain lain oleh penjajah cukup menjadi iktibar supaya tidak berulang lagi kerana sabda Rasulullah S.A.W:

لا يلدغ مؤمن من جحر واحد مرتين (البخاري ومسلم وغيرهما)

“Tidak seharusnya seseorang yang beriman itu disengat daripada satu lubang sebanyak dua kali”

“Sejahtera Bersama Islam”

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS
Bertarikh: 13 Syawal 1439 / 27 Jun 2018 - HARAKAHDAILY 27/6/2018

FIRMAN Allah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ (6(

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan" (Surah Al-Hujurat: 6)

Sabda Rasulullah S.A.W:

إنَّ الصِّدقَ يَهْدِي إِلَى البرِّ، وإنَّ البر يَهدِي إِلَى الجَنَّةِ، وإنَّ الرَّجُلَ لَيَصدُقُ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللهِ صِدِّيقًا. وَإِنَّ الكَذِبَ يَهْدِي إِلَى الفُجُورِ، وَإِنَّ الفُجُورَ يَهدِي إِلَى النَّارِ، وَإِنَّ الرَّجُلَ لَيَكْذِبُ حَتَّى يُكتَبَ عِنْدَ الله كَذَّابًا. (مُتَّفَقٌ عَلَيهِ)

“Sesungguhnya benar itu menunjukkan kepada kerja amal kebajikan, dan kerja amal kebajikan itu menunjukkan ke arah Syurga. Seseorang yang bersifat benar itu mendapat kelebihan sehingga ditulis di sisi Allah dia seorang yang bersifat benar. Dan sesungguhnya bohong menunjukkan kepada kejahatan, dan kerja kejahatan itu menunjuk ke arah Neraka. Seseorang yang bersifat bohong itu ditulis di sisi Allah dia seorang pembohong” (Muttafaqun ‘Alaih)

Sebab diwahyukan firman Allah yang tersebut, apabila seorang daripada kalangan sahabat mencipta berita bohong terhadap qabilah yang telah Islam, dikatakan bertindak jahat dan tidak mahu mengeluarkan zakat yang menjadi rukun Islam terhadap mereka yang kaya, sehingga Rasulullah S.A.W mengutuskan pasukan tentera untuk bertindak. Tiba-tiba pasukan tentera itu mendengar suara azan menandakan mereka tetap menganut Islam. Seterusnya mereka menghantar pemimpinnya menemui Rasulullah S.A.W, lalu diwahyukan ayat tersebut kepada Rasulullah S.A.W menegaskan betapa sifat bohong menjadikan seseorang itu fasik (jahat).

Sifat fasik menghilangkan kelayakan menjadi wali yang memimpin keluarga dan masyarakat dan juga tidak layak menjadi saksi di mahkamah yang mewajibkan sifat adil, kerana sifat fasik membatalkan sifat adil pada seseorang.

Hadis pula menafsirkannya lebih jauh dan mendalam, apabila menjadikan sifat benar jalan ke syurga dan bohong pula menjadi jalan ke neraka. Maka benar menjadi sifat wajib bagi para Rasul A.S, sifat yang dikasihi Allah dan melayakkan menjadi teladan kepada manusia.

Benar adalah sifat baik, menunjukkan kemuliaannya, sehingga seseorang rasul itu mustahil berbohong. Sifat bohong dikira sifat jahat yang dimurkai Allah terhadap sesiapa yang menjadikannya sifat bagi dirinya.

Dalam hadis yang lain, Rasulullah S.A.W menegaskan bahawa sifat bohong adalah salah satu daripada sifat seorang munafik yang membuahkan pula sifat-sifat keji yang lain. Sabdanya:

آيةُ المُنافقِ ثلاثٌ: إِذَا حَدَّثَ كَذَبَ، وَإِذَا وَعدَ أخْلَفَ، وَإِذَا اؤْتُمِنَ خَانَ. (مُتَّفَقٌ عَلَيهِ). وفي رواية: «وَإِنْ صَامَ وَصَلَّى وَزَعَمَ أنَّهُ مُسْلِم. وفي رواية: إذا خاصم فاجر

“Tanda seorang munafik itu tiga: Apabila dia bercakap bohong, apabila berjanji dia mungkir (tidak menunaikannya), apabila diberi amanah dia khianat. Mengikut riwayat yang lain: Sekalipun dia berpuasa dan bersolat. Mengikut riwayat yang lain ditambah pula dengan sifat: Apabila dia bertengkar atau berdebat sifatnya jahat (tidak beradab seperti tidak mahu menerima kebenaran lawannya dan lain lain”

Rasulullah S.A.W menegaskan juga bahawa sifat bohong menjadi salah satu bencana di akhir zaman, apabila pembohong orang yang dihormati, kerja bijaknya berbohong dan selepasnya berlaku krisis nilai jati diri yang luhur. Sabdanya:

سَيَأْتِي عَلَى النَّاسِ سَنَوَاتٌ خَدَّاعَاتُ، يُصَدَّقُ فِيهَا الْكَاذِبُ، وَيُكَذَّبُ فِيهَا الصَّادِقُ، وَيُؤْتَمَنُ فِيهَا الْخَائِنُ، وَيُخَوَّنُ فِيهَا الْأَمِينُ، وَيَنْطِقُ فِيهَا الرُّوَيْبِضَةُ . (سنن ابن ماجه).

“Akan tiba (masanya) manusia menghadapi tahun-tahun yang banyak menipu, di mana dianggap benar orang yang bohong, dibohongi orang yang benar. Diberi amanah kepada pengkhianat, dikhianati orang yang amanah. Orang yang jahil (buta agama) bercakap perkara yang besar”

Rasulullah S.A.W ditunjukkan oleh Allah tentang keburukan berlaku di akhir zaman apabila meluasnya penyebar berita bohong yang menjadi tanda hampirnya bencana besar yang akan menimpa manusia dan alam seluruhnya supaya umatnya berwaspada, kerana dosa besar yang menyebabkan diseksa di alam barzakh selepas kematian dan seterusnya di alam Hari Kiamat yang lebih besar seksanya. Sabda Baginda S.A.W dalam hadis yang panjang apabila dibawa melawat ke alam barzakh:

وأمَّا الرَّجُلُ الَّذِي أتَيتَ عَليْهِ يُشرْشرُ شِدْقُه إِلَى قَفاهُ، ومَنْخِرُه إِلَى قَفاهُ، وعَيْنهُ إِلَى قفاهُ، فإنَّهُ الرَّجُلُ يَغْدو مِنْ بَيْتِه فَيكذبُ الكذبةَ تبلُغُ الآفاقَ (البخاري).

“(Berkatalah malaikat) yang membawa Rasulullah S.A.W (dalam mimpi yang benar dibawa melawat ke Alam Barzakh dan Akhirat): Adapun orang yang engkau lihat disangkut pipinya dengan penyangkut besi sehingga menembusi ke belakang lehernya, disangkut hidung sehingga menembusi belakang lehernya dan disangkut matanya sehingga menembusi ke belakang lehernya, ialah orang yang kegiatannya sejak pagi setiap hari menyebarkan pembohongan sehingga ke seluruh ufuk dunia” (Hadis Riwayat Bukhari)

Kini kita menyaksikan media cangkih langit terbuka tanpa sempadan yang dapat menyebarkan berita bohong ke seluruh pelosok dunia dengan mudah dan canggih menggunakan mulut dan hujung jari, melalui lisan dan tulisan. Inilah perkara akhir zaman yang tidak berlaku pada zaman Rasulullah S.A.W masih hidup di alam dunia. Menunjukkan tanda kerasulannya yang benar apabila berlakunya pada zaman kini bersama media sosial yang canggih di hujung lidah dan jari itu.

Hanya mereka yang beriman adanya perkara yang ghaib yang tidak terfikir oleh akalnya percaya kepada amaran tersebut. Lalu beristighfar dan bertaubat kepada Allah dan meminta maaf kepada manusia yang difitnahkan dengan cerita bohong. Adapun yang tidak beriman kepada Allah, Rasul dan adanya Hari Pembalasan di alam kubur dan akhirat, terus bergelumang dengan sifat yang buruk dan terus berdusta.

Islam menggalakkan tidak menyebarkan kesalahan orang walaupun terhadap orang yang benar bersalah, kerana menggalakkan bertaubat dan meminta maaf. Maka Islam membawa konsep orang yang dituduh janganlah dihukum sudah bersalah sehingga dibuktikan oleh badan kehakiman yang bersifat adil dan telus. Sabda Rasulullah S.A.W:

ومَنْ سَتَرَ مُسْلماً سَتَرَهُ اللَّهُ يَومَ الْقِيامَةِ "(مُتَّفَقٌ عَلَيهِ)

“Dan sesiapa yang menutup keaiban seorang saudara Islamnya nescaya Allah menutup keaibannya di Hari Akhirat” (Muttafaqun ‘Alaih)

Adapun sekiranya dibawa menjadi saksi di mahkamah, maka wajib mendedahkan dengan benar dengan kadar yang patut, demi melaksanakan hukuman yang adil. Islam menghukum dosa besar terhadap orang yang bohong apabila diminta menjadi saksi yang adil dalam mahkamah, bukannya disebarkan dengan meluas.

Islam menetapkan supaya melihat peribadi seseorang yang dikenali secara mendalam meriwayatkan setiap perkara, khususnya berkenaan Islam, seperti bacaan dan tafsir Al-Quran dan Hadis Rasulullah S.A.W serta hukum hakamnya. Sehingga dianggap lemah apa-apa riwayat daripada seorang yang tidak diketahui sifat peribadinya atau tidak dikenali dirinya secara menyeluruh atau seorang yang tidak menjaga maruah dirinya dalam perkara besar dan terpenting.

Islam juga mengutamakan riwayat mutawatir (maklumat benar daripada beberapa orang-orang yang bersifat benar yang ramai jumlahnya) dan dikemudiankan riwayat Ahad (maklumat daripada seorang sahaja walaupun benar).

Allah memberi amaran akibat amalan yang buruk dibalas di alam dunia sebelum akhirat dengan firman-Nya:

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ (41(

“Telah zahir (timbul) berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan-tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat).” (Surah Ar-Rum: 41)

Allah memberitahu pembicaraan pada Hari Akhirat nanti, di mana seseorang itu tidak boleh berbohong lagi. Firman Allah:

الْيَوْمَ نَخْتِمُ عَلَىٰ أَفْوَاهِهِمْ وَتُكَلِّمُنَا أَيْدِيهِمْ وَتَشْهَدُ أَرْجُلُهُم بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ (65(

“Pada waktu itu (Mahkamah Allah di Hari Akhirat nanti) Kami meterikan (mengunci) mulut mereka (sejurus); dan (memberi peluang kepada) tangan-tangan mereka memberitahu Kami (kesalahan masing-masing), dan kaki-kaki mereka pula menjadi saksi tentang apa yang mereka telah usahakan.” (Surah Yaasin: 65)

Di mana Allah tidak menghukum dengan Sifat Maha Mengetahui-Nya sahaja, tetapi disertakan dengan saksi dan buktinya, serta mendahulukan pengampunan dan rahmat-Nya daripada hukuman terhadap orang beriman yang bertaubat.

Akhirnya, lakukan muhasabah terhadap diri masing-masing, berfikir dengan akal waras yang berpandukan prinsip iman dan konsep taqwa. Bukan akal yang tidak beriman dan budiman berpandukan selera dan isi perut, yang berakhir dengan menjadi lebih hina daripada isi perutnya.

Ambillah pengajaran daripada orang yang beriman dan budiman bersama Islamnya, bukan daripada yang kafir dan fasik. Hanya yang beriman sahaja akhirnya ke syurga walaupun dia fasik. Adapun yang kafir tetap ke Neraka walaupun dia baik, kerana Iman dan Islam menjadi asas diterima Allah segala amalan dan hidayah yang dibuka pintu rahmat, taubat, istighfar dan diterima amal solehnya, kerana inilah janji Allah. Firman Allah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَكُونُوا مَعَ الصَّادِقِينَ (119(

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah, dan hendaklah kamu berada bersama-sama orang-orang yang benar.” (Surah At-Taubah: 119)

Firman Allah:

إِنَّ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِنَا وَاسْتَكْبَرُوا عَنْهَا لَا تُفَتَّحُ لَهُمْ أَبْوَابُ السَّمَاءِ وَلَا يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ حَتَّىٰ يَلِجَ الْجَمَلُ فِي سَمِّ الْخِيَاطِ ۚ وَكَذَٰلِكَ نَجْزِي الْمُجْرِمِينَ (40(

“Sesungguhnya orang-orang yang mendustakan ayat-ayat (perintah) Kami dan yang angkuh (merasa dirinya lebih) daripada mematuhinya, tidak sekali-kali akan dibukakan bagi mereka pintu-pintu langit dan mereka tidak akan masuk syurga sehingga unta masuk di lubang jarum dan demikianlah Kami membalas orang-orang yang melakukan kesalahan (kufur).” (Surah Al-Aaraf: 40)

Biarkan kalangan yang terpengaruh dengan politik sekular yang berpegang kepada pendekatan barat, tanpa peduli dosa dan pahala berpandukan falsafahnya:

The end justifies the means” (Matlamat menghalalkan cara)

Ingatlah firman Allah:

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ ۚ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَٰئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا (36(

“Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; Sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya tentang apa yang dilakukannya.” (Surah Al-Isra’: 36)

“Sejahtera Bersama Islam”

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS
Bertarikh: 8 Syawal 1439 / 22 Jun 2018 - HARAKAHDAILY 22/6/2018

FIRMAN Allah:

ذَٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِّلْمُتَّقِينَ (2)

“Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak (keraguan) padanya (tentang datangnya dari Allah, sempurna dan benarnya); Ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang bertaqwa” (Surah Al-Baqarah: 2)

Di antara tanda ketaqwaan ialah menjadikan Al-Quran sebagai petunjuk dalam semua perkara, sama ada urusan agama atau urusan dunia. Setiap muslim yang berpuasa bertujuan mentarbiyah diri dengan sifat taqwa, mematuhi firman Allah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ (183)

“Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu supaya kamu bertaqwa.” (Surah Al-Baqarah: 183)

Maka hikmat yang ternyata bahawa Al-Quran dinuzulkan pada bulan Ramadan.

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ

“(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) Bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah.” (Surah Al-Baqarah: 185)

Hidayah atau petunjuk ini diminta setiap rakaat solat wajib dan sunat. Maka keimanan dan penerimaan seseorang terhadap Al-Quran menjadikan hidayah (petunjuknya) adalah penentu kejayaan puasanya sepanjang Ramadan. Setelah meninggalkan perkara yang membatalkan puasanya seperti makan minum dan kepuasan hawa nafsu yang menjadi rukun hidup, sehingga meletakkan kepatuhan kepada perintah Allah dan meninggalkan larangannya lebih penting daripada mengisi perut dan memuaskan hawa nafsu yang dihalalkan di masa yang lain.

Keseluruhan Al-Quran adalah petunjuk yang diyakini benarnya. Terbukti benarnya cerita umat terdahulu yang menjadi iktibar. Terbukti benarnya kejadian alam langit dan bumi yang dapat dilihat atau yang diterokai dengan ilmu sains terkini. Terbukti juga bukan sekadar petunjuk sebenar bagi mengenal Allah Tuhan Yang Maha Esa, cara beribadat menyembahnya, bahkan segala hukum hakamnya adalah benar dengan kegagalan hukum ciptaan manusia dalam seluruh urusan kehidupannya yang mencabar hukum Allah menjadi gantinya, dalam aspek membina jati diri, keluarga dan masyarakat, politik, ekonomi, keadilan dan keamanan hidup.

Wujud penyelewengan daripada hidayah, sama ada kalangan yang melantik tuhan selain Allah, termasuk juga kalangan mengadakan hukum sendiri dalam perkara yang tidak diizinkan oleh Allah, atau melarikan diri daripada hukum Allah dengan alasan yang salah atau sesat, seperti menyalahgunakan kaedah Maqasid Syariah atau Siyasah Syariyah atau Usul Feqah sehingga meninggalkan perkara yang nyata Maslahah Muktabarah (yang telah ditetapkan Allah wajib dan halalnya) secara nas, atau Maslahah Mulghah (yang ditetapkan haramnya) secara nas juga. Juga alasan Feqah Aulawiyyat atau Muwazanat yang tidak kena tempat dan keadaannya.

Kini umat Islam berada dalam ujian yang sangat mencabar keimanannya dengan kemunculan kalangan yang pernah diberi amaran oleh Rasulullah S.A.W yang lahir daripada kalangan umat Islam sendiri:

يَخْرُجُ قَوْمٌ مِنْ أُمَّتِي يَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ لَيْسَ قِرَاءَتُكُمْ إلَى قِرَاءَتِهِمْ بِشَيْءٍ، وَلَا صَلَاتُكُمْ إلى صلاتهم بشيء، يقرءون القرآن يحسبون أَنَّهُ لَهُمْ وَهُوَ عَلَيْهِمْ، لَا تُجَاوِزُ قِرَاءَتُهُمْ تَرَاقِيَهُمْ، يَمْرُقُونَ مِنْ الْإِسْلَامِ كَمَا يَمْرُقُ السَّهْمُ مِنْ الرَّمِيَّةِ (رواه مسلم)

“Muncul di kalangn umatku kumpulan yang membaca Al-Quran yang tidak seperti bacaan kamu, begitu juga solat mereka tidak seperti solat kamu. Mereka membaca Al-Quran dengan anggapan petunjuk kepada mereka, sebenarnya menimpa bencana ke atas mereka. Di mana bacaan mereka hanya sekadar kerongkong (tidak ke dalam hati sanubari menjadikannya petunjuk). Sebenarnya mereka tersasar daripada Islam, laksana tersasarnya panah kepada sasarannya” (Hadis Riwayat Muslim)

Sepatutnya contoh generasi awal dijadikan teladan pelaksanaan Islam yang paling matang. Di mana semua para Khulafa’ Rasyidin terlebih dahulu mencari nas Kitab Allah (Al-Quran), sehingga ditanya kepada semua kalangan para ulama sahabat R.A yang berada di zamannya. Apabila tidak ada nasnya daripada Al-Quran, mereka mencari nas Sunnah Rasulullah S.A.W (Hadis). Sekiranya tidak ada, mereka berijtihad dalam lingkungan sempadan dasar umum daripada Al-Quran dan Sunnah. Sebarang pertelingkahan atau perbalahan dalam perkara agama dan dunia diselesaikan oleh Al-Quran dan ajaran Rasulullah S.A.W berpandukan firman Allah yang diimaninya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنكُمْ ۖ فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا (59)

“Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada "Ulil-Amri" (pemimpin dan para ulama) dari kalangan kamu (yang beriman). Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya - jika kamu benar beriman kepada Allah dan Hari Akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya.” (Surah An-Nisa: 59)

Adapun terkini, muncul kalangan yang berijtihad yang tidak layak berijtihad dalam perkara nas yang nyata, atau memaksa nas itu ditafsirkan mengikut kemahuan hawa nafsunya yang jahat terhadap Islam. Ada juga yang terpengaruh dengan para orientalis bukan Islam yang merancang wujudnya keraguan terhadap Islam yang nyata. Allah berfirman mengingatkan orang-orang yang beriman:

﴿وَأَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ الْكِتَابِ وَمُهَيْمِنًا عَلَيْهِ فَاحْكُمْ بَيْنَهُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَهُمْ عَمَّا جَاءَكَ مِنَ الْحَقِّ لِكُلٍّ جَعَلْنَا مِنْكُمْ شِرْعَةً وَمِنْهَاجًا وَلَوْ شَاءَ اللَّهُ لَجَعَلَكُمْ أُمَّةً وَاحِدَةً وَلَكِنْ لِيَبْلُوَكُمْ فِي مَا آتَاكُمْ فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ إِلَى اللَّهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ٤٨ وَأَنِ احْكُمْ بَيْنَهُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَهُمْ وَاحْذَرْهُمْ أَنْ يَفْتِنُوكَ عَنْ بَعْضِ مَا أَنْزَلَ اللَّهُ إِلَيْكَ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَاعْلَمْ أَنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ أَنْ يُصِيبَهُمْ بِبَعْضِ ذُنُوبِهِمْ وَإِنَّ كَثِيرًا مِنَ النَّاسِ لَفَاسِقُونَ٤٩ أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ حُكْمًا لِقَوْمٍ يُوقِنُونَ٥٠﴾ [المائدة: 48-50]

“Dan Kami turunkan kepadamu (Wahai Muhammad) Kitab (Al-Quran) dengan membawa kebenaran untuk mengesahkan benarnya kitab-kitab suci yang telah diturunkan sebelumnya dan untuk memelihara serta mengawasinya. Maka jalankanlah hukum di antara mereka itu dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah (kepadamu), dan janganlah engkau mengikut kehendak hawa nafsu mereka (dengan menyeleweng) dari apa yang telah datang kepadamu dari kebenaran. Bagi tiap-tiap umat yang ada di antara kamu, Kami jadikan (tetapkan) suatu syariat dan jalan agama (yang wajib diikuti oleh masing-masing). Dan kalau Allah menghendaki nescaya ia menjadikan kamu satu umat (yang bersatu dalam agama yang satu), tetapi ia hendak menguji kamu (dalam menjalankan) apa yang telah disampaikan kepada kamu. Oleh itu berlumba-lumbalah kamu membuat kebaikan (beriman dan beramal soleh). Kepada Allah jualah tempat kembali kamu semuanya, maka ia akan memberitahu kamu apa yang kamu berselisihan padanya. (48) Dan hendaklah engkau menjalankan hukum di antara mereka dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah dan janganlah engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka, dan berjaga-jagalah supaya mereka tidak memesongkanmu dari sesuatu hukum yang telah diturunkan oleh Allah kepadamu. Kemudian jika mereka berpaling (enggan menerima hukum Allah itu), maka ketahuilah, hanyasanya Allah mahu menyeksa mereka dengan sebab setengah dari dosa-dosa mereka; dan Sesungguhnya kebanyakan dari umat manusia itu adalah orang-orang yang fasik. (49) Sesudah itu, patutkah mereka berkehendak lagi kepada hukum-hukum jahiliah? Padahal (kepada orang-orang yang penuh keyakinan) tidak ada sesiapa yang boleh membuat hukum yang lebih baik daripada Allah (50) (Surah Al-Maidah: 48-50)

Allah telah menamakan hukum yang lain daripada hukumnya adalah hawa nafsu dan jahiliyah. Allah juga menghukum kalangan mereka yang tidak menerima Islam dengan sempurna secara menyeluruh adalah langkah-langkah syaitan:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ (208)

“Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya; dan janganlah kamu menurut jejak langkah syaitan; Sesungguhnya syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.” (Surah Al-Baqarah: 208)

Ditujukan kepada mereka yang tidak sempurna keislamannya, memotong atau mengerat ajaran Islam dengan cara terpilih sehingga menerima sebahagiannya seperti hukum ibadat dan hukum kekeluargaan sahaja, tetapi menolak hukum-hukum yang lain, digantikan dengan ideologi atau teori ciptaan manusia, kerana tidak yakin kepada Islam yang sempurna dan menyeluruh.

Akhirnya, lakukanlah muhasabah diri setelah berpuasa sepanjang bulan Ramadan. Jangan hanya sia-sia berlapar dan letih tanpa sifat taqwa yang menentukan hikmah sebenar daripada Ramadan.

Sifat taqwa yang menentukan martabat seluruh manusia di sisi Allah tanpa mengira bangsa dan keturunan, raja, pemimpin atau rakyat, para ulama atau yang jahil, kaya atau miskin.

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ (13)

“Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan dan bersuku kaum, supaya kamu bertaaruf (berkenalan dan bermasyarakat madani). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya atau pangkat atau harta). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha mendalam pengetahuannya (akan keadaan dan amalan kamu).” (Surah Al-Hujurat: 13)

Paling taqwa itu ialah paling mentaati Allah dan Rasul-Nya dengan menerima secara iman dan amal seluruh ajaran Islam dan petunjuknya.

“Sejahtera Bersama Islam”

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS
Bertarikh: 4 Syawal 1439 / 18 Jun 2018 - HARAKAHDAILY 18/6/2018

HARI Raya Aidilfitri adalah hari bergembira bagi setiap umat Islam setelah selesai menunaikan ibadat puasa selama sebulan yang menjadi salah satu Rukun Islam.

Hari Raya bukan sekadar memakai pakaian baru dan menyediakan hidangan juadah makanan serta kuih muih, malah kita juga disuruh memperbaharui iman dan pegangan kepada Islam dengan mencapai sifat-sifat taqwa sebagaimana tujuan disyariatkan berpuasa untuk menjadi orang bertaqwa.

Maka pada Hari Raya ini, kita hendaklah melakukan amalan-amalan yang soleh seperti bersedekah dan berjamu dalam keadaan sangat gembira, beristighfar kepada Allah, serta bermaaf-maafan di antara satu sama lain sehingga merapatkan hubungan silaturrahim dan persahabatan.

Hari Raya juga kita bertakbir bagi menyatakan kesyukuran kerana mendapat hidayah petunjuk menjadi penganut agama Islam. Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah ayat 185:

وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ (185(

“Supaya kamu memperbesarkan Allah kerana mendapat petunjuk dan supaya kamu bersyukur.”

Akhirnya, saya mengambil kesempatan untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri kepada seluruh umat Islam walau di mana jua anda berada.

Marilah kita bergembira dengan mengharapkan rahmat dan keampunan Allah, serta dikurniakan keselamatan daripada api neraka kerana kehidupan kita bersambung selepas kematian dan akhirnya kekal berada di alam akhirat. Berhati-hati memandu di jalan raya, utamakan keselamatan dan patuhi undang-undang. Semoga selamat sampai ke destinasi.

ALLAHU AKBAR! ALLAHU AKBAR! ALLAHU AKBAR!

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS - HARAKAHDAILY 14/6/2018

HADIS Rasulullah S.A.W:

عَنْ أَبِي أُمَامَةَ الْبَاهِلِيِّ، عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: «لَتُنْقَضَنَّ عُرَى الْإِسْلَامِ عُرْوَةً عُرْوَةً، فَكُلَّمَا انْتَقَضَتْ عُرْوَةٌ تَشَبَّثَ النَّاسُ بِالَّتِي تَلِيهَا، وَأَوَّلُهُنَّ نَقْضًا الْحُكْمُ وَآخِرُهُنَّ الصَّلَاةُ. مسند أحمد مخرجا (36/ 485(

Daripada Abi Umamah Al-Bahili R.A daripada Rasulullah S.A.W. bersabda:

“Demi sesungguhnya akan berlaku, di mana simpulan-simpulan yang mengikat ajaran Islam akan dirungkai satu demi satu. Setiap satu simpulan dirungkai, menjadikan manusia (yang muslim) terpaksa berpegang dengan simpulan berikutnya yang masih ada. Pertama-pertama dirungkai ialah hukum hakam (Syariat) dan yang terakhirnya Solat (Sembahyang).” (Musnad Ahmad 36/485)

Islam yang merangkumi tiga aspek; Aqidah, Syariat dan Akhlak adalah laksana hubungan jasad dan roh atau mata rantai yang bersambungan, tidak terpisah dalam semua lapangan dan keadaan, situasi dan realiti sama ada di peringkat individu, keluarga dan masyarakat, atau ketika lemah tanpa kuasa dan ketika kuat berkuasa memerintah dalam semua keadaan. Syariat Islam tetap diwajibkan mengikut keadaan dan kemampuan.

Firman Allah:

﴿وَأَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ الْكِتَابِ وَمُهَيْمِنًا عَلَيْهِ فَاحْكُمْ بَيْنَهُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَهُمْ عَمَّا جَاءَكَ مِنَ الْحَقِّ لِكُلٍّ جَعَلْنَا مِنْكُمْ شِرْعَةً وَمِنْهَاجًا وَلَوْ شَاءَ اللَّهُ لَجَعَلَكُمْ أُمَّةً وَاحِدَةً وَلَكِنْ لِيَبْلُوَكُمْ فِي مَا آتَاكُمْ فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ إِلَى اللَّهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ٤٨ وَأَنِ احْكُمْ بَيْنَهُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَهُمْ وَاحْذَرْهُمْ أَنْ يَفْتِنُوكَ عَنْ بَعْضِ مَا أَنْزَلَ اللَّهُ إِلَيْكَ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَاعْلَمْ أَنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ أَنْ يُصِيبَهُمْ بِبَعْضِ ذُنُوبِهِمْ وَإِنَّ كَثِيرًا مِنَ النَّاسِ لَفَاسِقُونَ٤٩ أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ حُكْمًا لِقَوْمٍ يُوقِنُونَ٥٠﴾ [المائدة: 48-50]

“Dan Kami turunkan kepadamu (Wahai Muhammad) Kitab (Al-Quran) dengan membawa kebenaran untuk mengesahkan benarnya kitab-kitab suci yang telah diturunkan sebelumnya dan untuk memelihara serta mengawasinya. Maka jalankanlah hukum di antara mereka itu dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah (kepadamu), dan janganlah engkau mengikut kehendak hawa nafsu mereka (dengan menyeleweng) dari apa yang telah datang kepadamu dari kebenaran. Bagi tiap-tiap umat yang ada di antara kamu, Kami jadikan (tetapkan) suatu syariat dan jalan agama (yang wajib diikuti oleh masing-masing). Dan kalau Allah menghendaki nescaya ia menjadikan kamu satu umat (yang bersatu dalam agama yang satu), tetapi ia hendak menguji kamu (dalam menjalankan) apa yang telah disampaikan kepada kamu. Oleh itu berlumba-lumbalah kamu membuat kebaikan (beriman dan beramal soleh). Kepada Allah jualah tempat kembali kamu semuanya, maka ia akan memberitahu kamu apa yang kamu berselisihan padanya. (48) Dan hendaklah engkau menjalankan hukum di antara mereka dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah dan janganlah engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka, dan berjaga-jagalah supaya mereka tidak memesongkanmu dari sesuatu hukum yang telah diturunkan oleh Allah kepadamu. Kemudian jika mereka berpaling (enggan menerima hukum Allah itu), maka ketahuilah, hanyasanya Allah mahu menyeksa mereka dengan sebab setengah dari dosa-dosa mereka; dan Sesungguhnya kebanyakan dari umat manusia itu adalah orang-orang yang fasik. (49) Sesudah itu, patutkah mereka berkehendak lagi kepada hukum-hukum jahiliah? Padahal (kepada orang-orang yang penuh keyakinan) tidak ada sesiapa yang boleh membuat hukum yang lebih baik daripada Allah (50) (Surah Al-Maidah: 48-50)

Firman Allah:

﴿إِنَّا أَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِتَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ بِمَا أَرَاكَ اللَّهُ وَلَا تَكُنْ لِلْخَائِنِينَ خَصِيمًا١٠٥﴾ [النساء: 105]

“Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu (Wahai Muhammad) Kitab (Al-Quran) dengan membawa kebenaran, supaya engkau menghukum di antara manusia menurut apa yang Allah telah ditunjukkan kepadamu (melalui wahyu-Nya); dan janganlah engkau menjadi pembela bagi orang-orang yang khianat.” (Surah An-Nisa: 105)

Akhir-akhir ini muncul individu atau kumpulan yang memperkenalkan Islam tanpa Syariat dengan alasan memilih aspek kemanusian yang dikatakan ada persamaan di kalangan manusia secara fitrah, tanpa menyebut Syariat Allah dengan alasan untuk menarik kalangan bukan Islam, khususnya yang terus bersikap liar terhadap Islam, maka di atas alasan berhikmah dengan menyembunyikan Islam. Inilah sikap iman yang paling lemah terhadap orang awam yang tidak mampu berhujah dan tidak ada pengaruh dalam masyarakat.

Mereka tidak mengambil kira bahawa persamaan yang ada pada namanya sahaja seperti menentang kezaliman, hak asasi manusia, tanpa peduli adanya perbezaan sandaran aqidah dan perhiutungan dosa dan pahala yang ada dalam Islam, tetapi tidak ada pada yang lain.

Mereka jahil terhadap undang-undang Islam yang ada aspek aqidah dan spiritual yang tidak ada dalam undang-undang yang lain yang sama namanya, seperti undang-undang terhadap kesalahan rasuah dalam syariat Islam dengan undang-undang sivil yang sama menentang rasuah, kerana Islam meletakkan rasuah bukan sahaja salah dari segi undang-undang, bahkan termasuk juga dalam perkara haram yang ada perhitungan dosa dan pahala, perhitungan selepas kematian dan Hari Akhirat. Tetapi undang-undang manusia meletakkan salah dari segi undang-undang dunia sahaja sahaja, menjadikan undang-undang ciptaan manusia itu tanpa roh perhitungan dosa dan pahala selepas kematian dan Hari Akhirat, serta menyebabkan undang-undang ciptaan manusia sekadar deraan yang tidak mendidik masyarakat sehingga menjadi punca kegagalannya.

Di sinilah dengan tegas Allah memerintahkan para Rasul supaya berterus terang bersama Aqidah Islam yang ditegaskan dalam dakwahnya. Firman Allah:

﴿وَمَنْ أَحْسَنُ قَوْلًا مِمَّنْ دَعَا إِلَى اللَّهِ وَعَمِلَ صَالِحًا وَقَالَ إِنَّنِي مِنَ الْمُسْلِمِينَ٣٣﴾ [فصلت: 33]

“Dan tidak ada yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, serta ia sendiri mengerjakan amal yang soleh, sambil berkata: "Sesungguhnya Aku adalah dari orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah)!" (Surah Fussilat: 33)

Firman Allah:

﴿قُلْ هَذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللَّهِ عَلَى بَصِيرَةٍ أَنَا وَمَنِ اتَّبَعَنِي وَسُبْحَانَ اللَّهِ وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ١٠٨﴾ [يوسف: 108]

“Katakanlah (Wahai Muhammad): "Inilah jalanku, Aku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada Agama Allah (Islam) dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan Aku menegaskan: Maha Suci Allah (dari segala iktiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah Aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain." (Surah Yusuff: 108)

Maka para ulama meletakkan Islam menjadi syarat pertama kepada semua amalan, termasuk amalan yang bersifat ibadat. Maka tanpa Islam amalannya tidak sah, apatah lagi amalan keduniaannya tidak menjadi jambatan ke akhirat.

Firman Allah:

﴿أَمْ لَهُمْ شُرَكَاءُ شَرَعُوا لَهُمْ مِنَ الدِّينِ مَا لَمْ يَأْذَنْ بِهِ اللَّهُ وَلَوْلَا كَلِمَةُ الْفَصْلِ لَقُضِيَ بَيْنَهُمْ وَإِنَّ الظَّالِمِينَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ٢١﴾ [الشورى: 21]


“Patutkah mereka mempunyai sekutu-sekutu yang menentukan mana-mana bahagian dari agama mereka - sebarang undang-undang yang tidak diizinkan oleh Allah? dan kalaulah tidak kerana kalimah ketetapan yang menjadi pemutus (dari Allah untuk menangguhkan hukuman hingga ke suatu masa yang tertentu), tentulah dijatuhkan azab dengan serta-merta kepada mereka (yang berbuat demikian). Dan sesungguhnya orang-orang yang zalim itu akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya.” (Surah As-Syura; 21)

Sehinggalah dikaitkan dengan Syirik Aqidah terhadap kalangan yang mengadakan undang-undang sendiri dalam urusan yang telah ditetapkan hukum syariatnya oleh Allah.

Firman Allah:
﴿إِنَّا أَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِتَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ بِمَا أَرَاكَ اللَّهُ وَلَا تَكُنْ لِلْخَائِنِينَ خَصِيمًا١٠٥﴾ [النساء: 105]

“Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu (Wahai Muhammad) Kitab (Al-Quran) dengan membawa kebenaran, supaya engkau menghukum di antara manusia menurut apa yang Allah telah ditunjukkan kepadamu (melalui wahyu-Nya); dan janganlah engkau menjadi pembela bagi orang-orang yang khianat.” (Surah An-Nisa: 105)

Allah juga menegaskan pelaksanaan hukuman yang adil terhadap semua manusia:

﴿إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَنْ تُؤَدُّوا الْأَمَانَاتِ إِلَى أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُمْ بَيْنَ النَّاسِ أَنْ تَحْكُمُوا بِالْعَدْلِ إِنَّ اللَّهَ نِعِمَّا يَعِظُكُمْ بِهِ إِنَّ اللَّهَ كَانَ سَمِيعًا بَصِيرًا٥٨﴾ [النساء: 58]

“Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhan-Nya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat.” (Surah An-Nisa’: 58)

Ayat ini menunjukkan kewajipan melaksanakan hukum syariat Allah yang berkonsepkan adil kepada semua manusia tanpa mengira agama dan bangsa.

Dan ditegaskan pula dengan Firman-Nya:

﴿ وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ٤٥﴾ [المائدة: 45]

“Dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan Allah, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.” (Surah Al-Maidah: 45)

Ada pula kalangan yang meremeh-temehkan syariat Islam kepada semua amalan, lalu bersikap terbuka tanpa asas aqidah dengan menganggap terpentingnya sifat baik walaupun tidak Islam. Maka berlakunya ungkapan bahawa yang baik tanpa Islam lebih baik daripada yang jahat bersama Islam. Tanpa mereka peduli bahawa Allah menolak amal yang baik tanpa Aqidah Islam dengan tiada pahala dan berkat. Adapun yang jahat tetapi ada Islamnya dibuka pintu taubat dan amal baik yang berikutnya dapat menghapuskan dosa kejahatannya.

Firman Allah:
﴿وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ٨٥﴾ [آل عمران: 85]

“Dan sesiapa yang mencari agama selain Islam, maka tidak akan diterima daripadanya, dan ia pada Hari Akhirat kelak dari orang-orang yang rugi.” (Surah Ali-Imran: 85)

Firman Allah:

﴿وَقَدِمْنَا إِلَى مَا عَمِلُوا مِنْ عَمَلٍ فَجَعَلْنَاهُ هَبَاءً مَنْثُورًا٢٣﴾ [الفرقان: 23]

“Dan Kami tujukan perbicaraan kepada apa yang mereka telah kerjakan dari jenis amal (yang mereka pandang baik), lalu Kami jadikannya terbuang sebagai debu yang berterbangan.” (Surah Al-Furqan: 23)

Maka Islam menjadi syarat pertama kepada semua amalan yang baik. Amal yang baik tanpa Islamnya tidak sah walaupun perkara ibadat.

Firman Allah:

﴿وَالَّذِينَ كَفَرُوا أَعْمَالُهُمْ كَسَرَابٍ بِقِيعَةٍ يَحْسَبُهُ الظَّمْآنُ مَاءً حَتَّى إِذَا جَاءَهُ لَمْ يَجِدْهُ شَيْئًا وَوَجَدَ اللَّهَ عِنْدَهُ فَوَفَّاهُ حِسَابَهُ وَاللَّهُ سَرِيعُ الْحِسَابِ٣٩ أَوْ كَظُلُمَاتٍ فِي بَحْرٍ لُجِّيٍّ يَغْشَاهُ مَوْجٌ مِنْ فَوْقِهِ مَوْجٌ مِنْ فَوْقِهِ سَحَابٌ ظُلُمَاتٌ بَعْضُهَا فَوْقَ بَعْضٍ إِذَا أَخْرَجَ يَدَهُ لَمْ يَكَدْ يَرَاهَا وَمَنْ لَمْ يَجْعَلِ اللَّهُ لَهُ نُورًا فَمَا لَهُ مِنْ نُورٍ٤٠﴾ [النور: 39-40]

“Dan orang-orang yang kafir pula, amal-amal mereka adalah umpama riak sinaran panas di tanah rata yang disangkanya air oleh orang yang dahaga, (lalu ia menuju ke arahnya) sehingga apabila ia datang ke tempat itu, tidak didapati sesuatu pun yang disangkanya itu; (demikianlah keadaan orang kafir, tidak mendapat faedah dari amalnya sebagaimana yang disangkanya) dan ia tetap mendapati hukum Allah di sisi amalnya, lalu Allah menyempurnakan hitungan amalnya (serta membalasnya); dan (ingatlah) Allah amat segera hitungan hisab-Nya. (39) Atau (orang-orang kafir itu keadaannya) adalah umpama keadaan (orang yang di dalam) gelap-gelita di lautan yang dalam, yang diliputi oleh ombak bertindih ombak; di sebelah atasnya pula awan tebal (demikianlah keadaannya) gelap-gelita berlapis-lapis - apabila orang itu mengeluarkan tangannya, ia tidak dapat melihatnya sama sekali. Dan (ingatlah) sesiapa yang tidak dijadikan Allah menurut undang-undang peraturan-Nya mendapat cahaya (hidayah petunjuk), maka ia tidak akan beroleh sebarang cahaya (yang akan memandunya ke jalan yang benar). (40)” (Surah An-Nur: 39-40)

Sabda Rasulullah S.A.W:

إِنَّهُ لاَ يَدْخُلُ الجَنَّةَ إِلَّا نَفْسٌ مُسْلِمَةٌ، وَإِنَّ اللَّهَ لَيُؤَيِّدُ هَذَا الدِّينَ بِالرَّجُلِ الفَاجِرِ. صحيح البخاري (4/ 7)

“Sesungguhnya tidak masuk syurga melainkan seorang yang dirinya Islam. Dan (kadang- kadang) Allah menolong agamanya dengan orang yang jahat” (Sahih Bukhari 4/7)

“Sejahtera Bersama Islam”

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS
Bertarikh: 24 Ramadhan 1439 / 9 Jun 2018 - HARAKAHDAILY 9/6/2018

BULAN Ramadan bukan sekadar mengingatkan kita dengan berpuasa di siang hari, tetapi bulan ini juga mengingatkan kita dengan bulan Al-Quran, mukjizat ilmu paling agung kepada umat akhir zaman sehingga ternyata kebenarannya melalui kajian sains dan berjaya mengalahkan teori falsafah barat. Firman-Nya:

شَهۡرُ رَمَضَانَ ٱلَّذِيٓ أُنزِلَ فِيهِ ٱلۡقُرۡءَانُ هُدٗى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَٰتٖ مِّنَ ٱلۡهُدَىٰ وَٱلۡفُرۡقَانِۚ [البقرة: 185[

“Bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, yang menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan menjelaskan perbezaan antara yang benar dengan yang salah.” [Al-Baqarah: 185]

Umat Islam mengalami zaman kelemahan apabila meninggalkan petunjuk Al-Quran dan ajaran Rasulullah S.A.W serta salah cara melaksanakannya kerana tidak berilmu dan meninggalkan budaya ilmu.

Sepatutnya dalam kita menikmati hidup di Bulan Al-Quran, menyedarkan setiap manusia betapa pentingnya kembali kepada pelaksanaan Al-Quran yang sempurna dan menyeluruh sama ada dalam aspek ibadat, akhlak, ekonomi, politik, sosial, perundangan, pendidikan dan sebagainya.

Al-Quran dan As-Sunnah wajib diangkat menjadi hukum tertinggi negara melangkaui Perlembagaan Persekutuan dan segala hukum ciptaan manusia, kerana menjadi tanggungjawab bagi sesiapa berkuasa meletakkan Al-Quran dan As-Sunnah di tempatnya yang tertinggi. Inilah tanggungjawab generasi terkini setelah generasi terdahulu berjaya meletakkan Islam sebagai Agama Persekutuan.

Akhir sekali, saya mengambil kesempatan untuk mengucapkan Selamat Menyambut Hari Nuzul Al-Quran 1439H kepada seluruh umat Islam walau di mana jua berada. Marilah kita bersama-sama memperbanyakkan membaca Al-Quran, menghayati maknanya dan melaksanakan kandungannya dalam seluruh kehidupan individu, bermasyarakat dan bernegara.

“Sejahtera Bersama Islam”

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS - HARAKAHDAILY 2/6/2018

DIALU-ALUKAN kemenangan Pakatan Harapan (PH) dalam PRU14. Namanya PH, adapun parti-parti gabungannya tetap berbeza ideologi dan harapan. Kebanyakannya adalah serpihan daripada parti telah sedia ada, melainkan DAP yang dilahirkan daripada PAP selepas Singapura dipisahkan daripada Malaysia. Pakatan bersama dan bersatunya bagi menjatuhkan BN.

BN yang memerintah, dahulunya Perikatan, pasti mempertahankan kedudukan dan kuasanya, tanpa peduli terhadap kesalahan dan salah laku atau berhasrat membetulkan kesilapan dan kelemahannya dalam masa yang terlambat dan sifatnya sudah berusia tua. Namun adat dunia, tidak ada kerajaan yang kekal selama-lamanya melainkan Kerajaan Allah S.W.T. Bahkan tidak kekal juga termasuk kerajaan yang ditegakkan oleh para Rasul A.S selepas kewafatannya, apabila dimakan usia pasti mengalami penyakit dan kelemahan sifat makhluk-Nya.

Benarlah firman Allah S.W.T:

تَبَارَكَ الَّذِي بِيَدِهِ الْمُلْكُ وَهُوَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ (١) الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ (٢)

“Maha berkat (serta Maha Tinggilah kelebihan) Tuhan Yang Menguasai pemerintahan (dunia dan akhirat); dan memanglah ia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu; (1) Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat); (2)”

(al-Mulk: 1-2)

Adapun parti yang menentang kerajaan pasti mahu menjatuhkan Kerajaan BN. Hasratnya sama ada mahukan perubahan mengikut ideologi yang menjadi perjuangannya atau sekadar mengambil alih kuasa dan peluang berkuasa tanpa melakukan apa-apa perubahan kerana ideologinya tetap sama sahaja.

Keputusan pilihan raya bersifat demokrasi ala-Barat bergantung kepada keberkesanan kempen yang menjadi senjata demokrasi bebas boleh mempengaruhi rakyat dengan jumlah paling ramai atau majoriti paling besar.

Ilmu, kebijaksanaan, benar dan salah bukan keutamaan. Senjatanya 3M; Media, Money dan Machinery. Kini Media Sosial tanpa sempadan menjadi senjata utama selepas politik wang, tipu dan ugutan, khususnya dalam politik Sekular yang terpisah daripada agama.

Sepatutnya, selepas Pilihan Raya Umum kewajipan menyelamatkan negara lebih penting daripada segala-galanya. Rakyat yang menjadi rukun kepada semua negara hendaklah diutamakan. Harapan Rakyat lebih tinggi daripada PH yang berbeza ideologi dan tujuan itu.

Jangan sekali-kali rakyat menjadi mangsa politik selepas pilihan raya, sama ada yang menyokong kerajaan terlalu gembira sehingga leka, atau yang tidak menyokong, termasuk yang tidak mengundi kerana mahu memulau pilihan raya atau bebal politik tanpa berfikir bahawa politik tetap mempengaruhi seluruh kehidupan rakyat sama ada makan, minum, sehinggalah pakaian dan tandas. Keselamatan dan alam sekitarnya juga berkait.

Perlembagaan Negara yang berkonsepkan Islam Agama Persekutuan, serta kebebasan berbagai agama mengikut sempadan undang-undang hendaklah dihormati, kerana telah lama berjaya mewujudkan keharmonian masyarakat majmuk. Hak Bumiputera yang masih ketinggalan sejak zaman penjajah dahulu tanpa membiarkan kaum yang lain dalam kesusahan, hendaklah ditangani berkonsepkan adil untuk semua.

Sistem Federalisma yang diabaikan oleh BN jangan diulangi lagi. Walaupun banyak Kerajaan Negeri tidak seperti dahulu, berlainan parti daripada Kerajaan Pusat.

Semua perkara tersebut diingatkan, bukan laksana itik mengajar itik berenang yang sifatnya sudah pandai berenang, tetapi mengingatkan bahawa kita semua dalam satu negara laksana satu bahtera. Merealisasikan apa yang disebut oleh Rasulullah S.A.W:

مَثَلُ القَائِمِ في حُدُودِ اللهِ وَالوَاقعِ فِيهَا، كَمَثَلِ قَومٍ اسْتَهَمُوا عَلَى سَفِينَةٍ فَصَارَ بَعْضُهُمْ أعْلاهَا وَبَعْضُهُمْ أَسْفَلَهَا، وَكَانَ الَّذِينَ في أَسْفَلِهَا إِذَا اسْتَقَوا مِنَ المَاءِ مَرُّوا عَلَى مَنْ فَوْقهُمْ، فَقَالُوا: لَوْ أنَّا خَرَقْنَا في نَصِيبِنَا خَرْقًا وَلَمْ نُؤذِ مَنْ فَوقَنَا، فَإِنْ تَرَكُوهُمْ وَمَا أرَادُوا هَلَكُوا جَميعًا، وَإنْ أخَذُوا عَلَى أَيدِيهِمْ نَجَوا وَنَجَوْا جَميعًا».

(رواه البخاري)

“Bandingan orang yang berkuasa menjaga sempadan Allah dan orang yang jatuh ke dalam melanggar sempadan itu, laksana satu kaum yang berada dalam sebuah bahtera (kapal yang besar). Maka sebahagian daripada mereka berada di tingkat paling atas dan sebahagiannya pula berada paling bawah. Mereka yang berada paling bawah itu apabila memerlukan air terpaksa melalui mereka yang berada di atas. Lalu mereka berkata: “Kalau kita tebukkan sahaja bagi mendapat yang kita mahu tanpa mengganggu mereka yang berada di atas?”. Kalau dibiarkan mereka (yang di bawah bertindak menebuk bahtera) nescaya semuanya binasa (tenggelam), kalau dihalang melakukannya nescaya semuanya selamat.”

(Riwayat al-Bukhari)

Dalam keadaan semua pihak merasakan dialah yang kuat dan penting, maka boleh berlaku perkara yang tidak diingini yang besar padahnya kerana terlalu gelojoh, sehingga menebuk bahtera atau berebut memandu atau berlaku pertembungan hala tuju yang berbeza.

Sepatutnya diutamakan harapan rakyat yang besar jumlahnya tidak faham politik, menghadapi masalah kehidupan yang menekan dari segi jati diri kerana moral yang rapuh, ekonomi, pendidikan, keselamatan dan keamanan. Siapa sahaja yang memegang tampuk pemerintahan mengurus hasil dan harta yang sama, mentadbir dengan jentera yang sama dan memimpin rakyat yang sama.

Kepada yang menang, percayalah bahawa kewajipan mengisi kemenangan lebih berat daripada kerja mendapat kemenangan. Berwaspadalah bahawa pengampu kepada yang menang lebih ramai daripada yang berani memberi nasihat.

Sila ambil iktibar daripada Khalifah Abu Bakar R.A menyampaikan ucapan apabila dipilih menjadi Ketua Negara:

“Wahai Tuan-tuan! Saya dipilih menjadi pemimpin kamu, padahal saya bukanlah orang yang terbaik di kalangan kamu. Sekiranya saya betul, tolonglah saya, sekiranya saya salah perbetulkan saya. Benar adalah amanah. Bohong adalah khianat. Orang yang lemah di kalangan kamu adalah kuat di sisiku sehingga aku kembalikan haknya yang dirampas oleh orang yang kuat. Orang yang kuat adalah lemah di sisiku, sehingga aku bertindak ke atasnya mengambil daripadanya hak orang yang dirampas. Taatilah aku selagi aku mentaati Allah dan Rasul. Sekiranya aku tidak mentaati Allah dan Rasul, jangan sekali-kali mentaatiku”

Sejahtera Bersama Islam

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS

Bertarikh: 6 Ramadan 1439H / 22 Mei 2018M - HARAKAHDAILY 22/5/2018

RAMADAN disambut gembira oleh Rasulullah S.A.W sehingga ketibaannya diucapkan selamat datang, kerana bulan ini dijemput menjadi tetamu Allah. Firman-Nya:

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَن كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ (١٨٥)

“Bulan Ramadan yang padanya diturunkan al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa di bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam keadaan musafir, maka (bolehlah ia berbuka, kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana kamu mendapat petunjuk-Nya, dan supaya kamu bersyukur.”

(al-Baqarah: 185)

Allah menghidangkan di Bulan Ramadan kepada hamba-Nya yang beriman makanan roh dan jasad. Dua aspek dalam diri manusia yang membezakan mereka dengan makhluk lain, sehingga ditugaskan beribadat kepada Allah, memakmurkan bumi (khilafah) dan menunaikan amanah (melaksanakan hukum Allah). Tugas yang tidak boleh dilakukan oleh para malaikat yang berada di alam rohani dan haiwan yang berjasad tanpa akal yang menjadi sebahagian daripada aspek rohani.

Ibadat puasa dan ibadat lain dijanjikan fadilat berlipat ganda di Bulan Ramadan, adalah hidangan makanan rohani yang mencipta sifat takwa yang menentukan martabat kemuliaan manusia di sisi Allah. Firman-Nya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ ( ١٨٣)

“Wahai orang-orang yang beriman! kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang yang dahulu daripada kamu supaya kamu bertakwa.”

(al-Baqarah: 183)

Sifat takwa menentukan kedudukan seseorang di sisi Allah, bukan baka dan keturunan, pangkat dan harta, rupa paras dan warna kulit. Firman Allah S.W.T:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ (١٣)

“Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu (asalnya) dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu bertaaruf (dan berkenal mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha mendalam pengetahuannya (akan keadaan dan amalan kamu).”

(al-Hujurat: 13)

Kesediaan menunaikan ibadat puasa dengan ikhlas sehingga meninggalkan perkara yang membatalkan puasa, seperti makan dan minum serta kemahuan jasad mengikut nafsu yang dihalalkan pada bulan yang lain walaupun menjadi rukun kehidupan adalah tarbiyah jati diri yang taat dan ikhlas kepada Allah yang menjadikan konsep takwa sama ada menunaikan yang wajib atau meninggalkan yang haram, serta melakukan perkara yang tidak wajib dan tidak haram mengikut sempadan Allah berkonsepkan Ubudiyyah.

Ibadat puasa itu banyak kadar pahalanya dalam ilmu Allah, tidak digandakan sekurang-kurangnya 10 kali ganda sehingga 700 kali ganda seperti ibadat yang lain. Kalau ditinggalkan tanpa keuzuran, puasa Qada hanya denda yang wajib, namun pahala satu hari puasa tidak mampu diganti oleh puasa selama-lamanya. Digandakan juga pahala ibadat yang lain pada Bulan Ramadan. Dikurniakan pula dengan satu malam yang dinamakan Lailah Al-Qadar, apa sahaja ibadat yang dilakukan bertepatannya lebih baik daripada 1000 bulan.

Bulan Ramadan juga menjadi pilihan al-Quran diturunkan ke alam dunia. Al-Quran itu kitab suci umat Islam di akhir zaman. Kalam Allah, mukjizat ilmu kepada Rasul Akhir Zaman S.A.W dan kepada umatnya menjadi petunjuk dalam semua perjalanan kehidupannya, bersendiri, berkeluarga dan bermasyarakat, sehingga melibatkan politik, ekonomi dan sosial, di peringkat negara sehinggalah antarabangsa dan negara.

Al-Quran bukannya buku cerita atau laporan kegiatan alam semesta, walaupun di dalamnya disebut perkara ini, bahkan tujuannya menjadi dalil ketuhanan Allah yang Maha Esa, Kesempurnaannya yang tiada bandingan dan tandingan. Seluruh alam adalah ciptaan-Nya, dalam masa yang sama di bawah pemerintahan-Nya. Perlembagaan-Nya dan Undang-undang-Nya menguasai seluruh alam semesta. Alam nyata dan ghaib, alam dunia dan akhirat. Maka alam dunia dan semua negara dan makhluk-Nya adalah segelintir yang kecil di bawah Kerajaan Allah.

Al-Quran adalah kitab suci kepada umat manusia di akhir zaman ini. Bulan Ramadan yang dipilih al-Quran diturunkan ke alam dunia bersama diwajibkan berpuasa meninggalkan makan, minum dan hawa nafsu yang menjadi rukun hidup, menunjukkan betapa al-Quran itu wajib diimani dan dihayati oleh manusia. Hanya mereka yang bertakwa menerima al-Quran menjadi petunjuk. Firman Allah S.W.T:

ذَٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِّلْمُتَّقِينَ (٢)

“Kitab al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang (hendak) bertakwa”

(al-Baqarah: 2)

Allah yang mencipta manusia menetapkan juga keperluan jasadnya, maka tidak diwajibkan berpuasa sepanjang hari dan malam atau sepanjang hayatnya, hanya siang hari di Bulan Ramadan. Maka diizinkan berbuka selepas berpuasa dan bersahur menjadi persediaan untuk berlapar di siang hari. Upacara makan dan minumnya di masa bersahur dan berbuka itu diberi keberkatan dan pahala, yang berbeza dengan keadaan biasa.

Waktu berpuasa dan berbuka pula mendidik sifat sabar dan syukur dalam sifat bersendirian, berkeluarga dan bermasyarakat, kerana orang yang tidak pernah lapar dan haus tidak mengerti sifat syukur dan sabar. Maka puasa Ramadan bukan sahaja membina jati diri untuk diri seseorang, bahkan menjalinkan hubungan kemasyarakatan yang berkebajikan di antara kalangan mereka yang senang berada dengan kalangan yang menderita kesusahan hidup. Maka digalakkan bersedekah dan berjamu berbuka puasa yang menjalinkan hubungan di antara satu sama lain. Diriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W sangat pemurah di Bulan Ramadan, bukan sahaja kuat ibadatnya.

Kalaulah Ramadan diambil peluang menerima hidangan Allah, maka selamat dunia dan akhirat, kerana bersama petunjuk Allah secara amali. Meninggalkan petunjuk Allah yang bernama Islam menyebabkan bencana kehidupan manusia sepanjang zaman sehingga terkini. Firman Allah S.W.T:

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ (٤١)

“Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan-tangan manusia; (timbulnya Yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat).”

(ar-Rum: 41)

Sejahtera Bersama Islam

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS

Bertarikh: 5 Ramadan 1439 / 21 Mei 2018 - HARAKAHDAILY 21/5/2018

TINDAKAN Amerika Syarikat memindahkan kedutaannya dari Tel Aviv ke Baitul Maqdis adalah sejarah hitam penguasaan Israel-Zionis terhadap bumi Palestin, ketika negara umat Islam mengikut telunjuk Amerika Syarikat yang mencetuskan perbezaan mazhab dan kaum bagi memecahbelahkan kesatuan umat Islam dan mengalihkan tumpuan daripada memperjuangkan pembebasan Palestin.

PAS bersama seluruh umat Islam memikul tanggungjawab berat untuk mempertahankan Baitul Maqdis dan membela nasib rakyat Palestin.

PAS berharap pimpinan negara umat Islam tidak bersikap dingin dan pengecut dalam menghadapi tindakan Israel dan Amerika Syarikat yang tidak menghormati hak penduduk Palestin dan membunuh mereka tanpa perikemanusiaan.

Umat Islam mesti bangkit secara menyeluruh mempertahankan Baitul Maqdis dengan segala pengorbanan.

Kita mendoakan supaya Allah menetapkan pendirian rakyat Palestin dan tidak akan menyerah kalah walaupun sikap negara Arab mengecewakan.

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS
Bertarikh: 29 Syaaban 1439 / 15 Mei 2018 - HARAKAHDAILY 15/5/2018