Anwar dipenjara ketika hudud hendak dibentang

SUBKY LATIF | .

PAS sedang berkira untuk membentangkan usul persendirian di Parlimen bagi melaksanakan di Kelantan. Semua tahu ia tidak disetujui oleh DAP dan PKR cenderung untuk menyetujui sikap DAP.

Barisan Nasional tidak diketahui sikapnya. Sekadar Umno membayangkan ia sedang menimbang untuk menyokongnya. Kiranya ada kesepakatan sesama kerabat Pakatan dan Umno pula cenderung untuk menyokongnya, ada harapan usul PAS itu diluluskan.
     
Tetapi setakat ini PAS saja yang bersungguh. Harapannya lebih bergantung kepada Umno. Jika Umno masih bersikap seperti pada zaman Dr. Mahathir, maka usul PAS itu nanti payah diluluskan.
    
Apapun inilah masanya politik di negara ini sedang berdepan dengan kesungguhan membentang usul itu setelah ia diluluskan di Kelantan awal 90-an dulu.
    
Maka diambang usul ini hendak dibentang, tiba pula masa Datuk Sri Anwar Ibrahim dipenjara sekali lagi. Penjara kali pertama dulu sebagai bekas pemimpin Umno yang tidak berparti. Penjara kali ini adalah sebagai Ketua Pembangkang dan Pengerusi Pakatan Rakyat. Kesannya hilang kelayakan untuk menjawat jawatan awam hingga beberapa tahun selepas menjalani hukum lima tahun itu.
     
Jika majoriti undi popular PRU13 dijadikan ukuran, majoriti rakyat amat kecewa dengan dengan keputusan mahkamah itu khususnya pemimpin dan penyokong Pakatan Rakyat.
     
Kita boleh kata apa saja pada kerajaan dan undang-undang yang memenjarakan Anwar. Tetapi ia telah menyusahkan politik semua pihak khususnya pembangkang.
     
Apa hikmah Allah takdirkan ini? Kes kedua ini mulai ditanangi kerajaan BN sejak tujuh tahun dulu bagi menghalang Pakatan berkuasa dan bagi menghalang Anwar jadi Perdana Menteri. Tetapi penjaranya bermula sekarang.
     
Tidakkah ia satu ingatan daripada Allah terhadap semua orang ketika usul hudud itu hendak dibentangkan. Tidakkah ingatan itu khusus ditujukan kepada pihak yang mempertikai dan menentang hudud?
     
Dulu Anwar hampir jadi Perdana Menteri tetapi Allah tidak izinkan. Kali ini harapan Pakatan berkuasa dengan pimpinan Anwar tidak boleh dikira mustahil. Kiranya Pakatan tidak berbalah atas isu hudud, maka projek Putrajaya Dua ada di ambang pintu.
     
Isi Buku Jungga dilaksana. Kerajaan baik akan ditegakkan bagi memberi jalan kepada keadilan untuk semua dan bersih rasuah.
     
Allah uji penyokong pembaharuan di bawah Pakatan dengan hukum hudud. Hukum hudud adalah hukum-Nya. Allah tuntut ia dilaksanakan. Ia adalah undang-undang berkesan bagi menyekat semua bentuk jenayah, salah guna kuasa kerajaan, penyelewengan pimpinan dan penjawat awam, rasuah dan lain-lain maksiat.
     
Semua yang baik yang Pakatan saran itu adalah yang Allah tuntut. Cuma Pakatan berbalah atas isu hudud kerana ia tidak termasuk dalam piagam ia diwujudkan.
    
Malaysia bukan berakyatkan Islam saja. Minoriti besar bukan Islam. Tetap Islam itu ada kelonggarannya. Pejuang hudud telah diberi ilham. Hudud yang hendak diadakan itu tidak mandatori kepada semua. Bukan Islam diberi pilihan. Ia adalah ijtihad ulama, bukan hudud PAS.
     
Harapan Pakatan untuk berkuasa adalah cerah. Tetapi ia berbalah atas isu hudud. Maka Allah tarik Anwar dari alam politik yang akif. Sekali gus jalan ke Putrajaya tidak terang dan lurus lagi.
     
Penentang hudud kira undang-undang awam yang ada adalah terbaik. Tetapi undang-undang itulah yang memenjarakan Anwar. Undang-undang dan mahkamah yang ada itulah yang mengecewakan sekalian pro Pakatan dan pro Anwar dalam siri kes liwat Anwar.
     
Jika semua pihak dapat berkompromi tentang hudud seperti sikap yang Beijing buat atas Hong Kong, satu negara dua sistem, dengan pelaksanaan hudud mandatori bagi penganut Islam, tidak payah bagi Allah mengembalikan semula Anwar dalam politik demokrasi Malaysaia yang aktif dalam waktu yang terdekat. – HARAKAHDAILY 23/2/2015

Share on Myspace