Gara-gara Aisyah persoal pelaksanaan hudud

SUBKY LATIF | .

BAGAIMANA hudud hendak dilaksanakan di Kelantan hendaklah semuanya menyerahkan kepada para pakar, apa yang terbaik agar ia mendapat keredhaan Allah.
     
Perkara pertama bagi orang beriman ialah terima dulu. Macam Saidina Abu Bakar. Apabila Abu Jahal tanya, percayakah dakwaan Rasulullah SAW, Israk dan Mikraj dalam satu malam? Jawabnya, kalau Rasulullah kata begitu dia percaya.
     
Orang beriman terima saja apa yang Allah perintah dan percaya semua apa yang Nabi kata. Yang tanya macam mana hendak bangun dini hari solat tahajjud dan macam mana tahan tak makan sepanjang siang dalam bulan puasa, itu namanya iman nipis atau tak beriman.
     
Yang menyoal itu dan ini tentang perintah Allah adalah mewarisi iblis. Apabila diperintah sujud pada Adam, ia takwil dan enggan. Kata itu dan ini. Pada hal ia sudah beribu tahun beribadat, sujud setiap inci ruang langit dan setiap inci muka bumi.
     
Tiada tujuannya engkar kepada Allah. Hanya tak setuju sujud pada Adam. Justeru bermain tarik tali dengan Allah sekali itu, serta-merta ia dilaknati Allah. Itulah contoh jangan bergurau senda, mentakwil perintah Allah - bimbang pelaksanaan hudud tak adil, mengapa tak bagi bantuan banjir dulu daripada laksana hudud - semuanya itu boleh mengundang binasa akidah.
     
Iblis pun tak sangka akidahnya boleh binasa. Tetapi itulah ketentuan dan peraturan Allah. Jangan cuba loyar buruk. Tidak mengaji dan tidak mengetahui tidak menghalalkan untuk berloyar buruk dengan peraturan Allah.
    
Sekarang anak kita Aishah Tajuddin telah terkena perangkap samar itu. Orang tidak disuruh tanya apa ada dalam hatinya. Orang biasanya menghukum apa yang dikata dan dibuat. Yang dibuatnya dikira melanggar batas-batas iman dan kufur.
     
Hanya Nabi Hidir boleh buat apa yang kebiasaan orang tidak faham. Termasuk Nabi Musa a.s. pun keliru dengan tidakannya yang dilihat zalim tapi bukan zalim. Yang lain, asal menyalahi adat bukan ibadat.
    
Mufti Kelantan nasihatkan dia taubat. Polis sudah tampil utuk menyiasat. Dia pun sudah tidak tidur justeru ada ancaman hendak bunuh dan hendak rogolnya. Macam-macam lagi yang menyeksa batinnya semasa di dunia ini.
     
Kita tidak tahu macam mana selepas mati?
     
Orang kafir, apa boleh buat tidak dapat dihalang untuk memungkiri undang-undang Allah. Pintu hatinya sudah terkunci dan telinganya sudah tersumbat; tidak dapat mendengar kebenaran dan tidak dapat menerima kebenaran.
     
Jangan orang Islam dan anak orang Islam pula menempah pengunci hati dan penyumbat telinga.
     
Derita yang Aisyah alami, dialami sama oleh bapa dan keluarganya. Jangan marah orang mengancam Aisyah. Yang berlaku itu adalah ingatan dan ujian Allah kepada sekalian orang yang disalurkan melalui Aishah.
     
Semua yanga menimpa Aisyah itu adalah tanda kasih semua orang kepadanya. Jangan dia terus begitu sampai mati. Dengarlah nasihat mufti Kelantan. Taubat. Kerana dia masih muda dan masih belum terbunuh.
     
Bapa Aisyah jangan hendak perbetul apa yang orang kata pada Aisyah. Cara itu tidak akan membantu Aisyah dan keluarga. Bapa hanya dapat bantu Aisyah, bawa dia di khalayak umum, mengaku silap, bertaubat dan berjanji tidak mengulangnya lagi.
     
Stesyen radio BFM pun jangan loyar buruk lagi. Taubat juga sebelum kena laknat. Jangan biarkan Aisyah dan keluarganya saja terseksa. BFM mesti terima tanggungjawab.
     
Itulah yang dikatakan, kiranya sabitlah kesilapan Aisyah, balasan Allah itu tidak tunggu di akhirat saja, di dunia ini sudah terasa. Apa yang terjadi itu tanda Allah sayang pada Aisyah. – HARAKAHDAILY 26/3/2015

Share on Myspace