Jangan marah orang marah GST

SUBKY LATIF | .

SUDAH dua minggu GST berkuatkuasa ramai pengguna yang terbeban antaranya yang percaya GST boleh mengurangkan haga barang yang ada.
     
Mereka dijanjikan harga barang akan dikurangkan sekitar 4 peratus. Sebabnya cukai jualan yang ada ketika itu 10 peratus akan dihapuskan sebaik saja GST dilaksanakan.
     
Jika harga belian RM10 termasuk 10 peratus cukai jualan, apabila cukai itu dihapuskan bererti harga baru ialah RM9. Apabila ditambah 6 peratus GST maka harga baru mesti kurang daripada RM10 ringgit.
     
Tetapi apa yang terjadi cukai jualan tidak terasa dihapuskan. Barang yang RM10 ringgit tetap RM10, ditambah 6 peratus GST, jadi ia lebih daripada RM10.
     
Jika pengguna membeli RM200, mereka kena tambah 6 peratus GST. Banyak mana seorang pengguna kena bayar lebih dengan adanya GST?
     
Apabila kita bayang pekedai runcit kampung yang jualan sehari RM3,000, banyak mana ia dapat untung atas darat sehari.
    
Pasar-pasar raya di kota-kota jualan hariannya adalah ratus ribu, maka kenyanglah mereka dalam masa dua minggu ini. Apa akan jadi pada masa akan datang tidak diketahui, tetapi setakat tempoh kelam kabut ini, yang menjadi mangsa ialah pengguna tidak kira rakyat atau pendatang.
      
Apa yang dimarah oleh penentang GST yang ramai tertangkap kerana membantah apa yang mereka kira sebagai penindasan baru nampaknya adalah berasas.
    
Syurga yang dijanjikan oleh GST tidak diketahui akan adanya, tetapi ia bermula dengan penindasan dulu. Berapa lama ia akan jadi licin dan teratur tidak diketahui. Perdana Menteri Najib tidak ada Lampu Aladin bagi melicinkan penguatkuasaan GST itu dalam sehari dua atau seminggu dua. Waktu penindasan tidak dipastikan berapa lama.
    
Tetapi apa yang berlaku dan mula-mula berlaku ia penindasan dulu. Si penggunalah yang menghadapi penindasan dulu. Penindasan biasa tidak di atasi segera. Jenuhlah masing-masing tertindas dulu.
     
Apa yang berlaku seminggu ini janji manis GST itu tidak berlaku. Persiapan yang dibuat lebih dari setahun tentang cukai jualan 10 pratus akan terhapus harga asal yang dikenakan 6 pratus GST adalah lebih murah tidak berlaku mulai 1 April lalu.
      
GST tidak patut melalui tempoh percubaan. Sebuah kerajaan yang baik dan pemimpinnya yang baik tidak bermula dengan kelam kabut. Ia mesti bermula baik dari hari pertama lagi. Janji kerajaan tidak berlaku. Yang berlaku ialah apa yang diingatkan oleh penentang GST, ia adalah penindasan baru.
     
Adakah yang berlaku itu satu kelemahan pelaksanaan? Atau yang dikatakan janji itu adalah semata-mata propaganda. Seperti yang dibayangkan oleh Tengku Razaleigh ia adalah muslihat bagi membayar hutang pihak yang membuat hutang?
     
Sekalian penentang GST tidak sekadar dimarah oleh pro GST, bahkan ramai yang ditangkap polis. Mereka dimarah kerana marahkan apa yang mereka nampak GST adalah satu penindasan. Marah mereka berasas.
     
Orang tengah iaitu peniaga tidak pernah rugi atas apa jua penindasan. Tiada penindasan ia untung, ada penindasan pun ia untung. Yang sentiasa rugi ialah pengguna yang didakwa sebagai rakyat yang berdaulat. Benarlah telahan orang, di bawah BN rakyat tidak pernah berdaulat. Kedaulatan bukan tidak datang menggolek tetapi ia mesti dituntut. Yang menuntut mesti dimarah. – HARAKAHDAILY 15/4/2015

Share on Myspace