Apa Najib teruk sangat?

SUBKY LATIF | .

SEKALIPUN Dr. Mahathir dulu dirasakan teruk dan melampau batas, tetapi segala berlaku itu tidaklah teruk sangat atau seteruk yang berlaku pada zaman Najib ini.
      
Mahathir dulu mungkin sudah tidak apa-apa dibanding dengan Najib.
      
Adalah benar dia diktator. Diktatornya saya kira diktator berparlimen yang belum menjadikan negara diambang muflis dan hidup rakyat hampir papa kedana. Diktator pun ada yang jadi pemimpin terbilang seperti Otto Von Bismarck yang menjadi bangsa Jerman yang pertama dan Lee Kuan Yew sebagai bangsa Singapura yang bertama.
    
Tetapi diktator biasanya rasuah dan khianat kepda bangsa
     
Masa Mahathir dulu berat juga tetapi tidak terasa negara menghampiri budaya mafia. Tetapi kini mafia berada di ambang kita, berlegar di udara seperti kapalterbang hendak mendarat .
     
Pembunuhan Altantuya dan Anthony Kevin Morais adalah dari budaya mafia. Skandal 1MDB yang dirasakan melesap berlori-lori duit negara, saudagar permaidani boleh hutang bergeti-geti dari Bank Rakyat adalah ciri-ciri mafia. Nilai ringgit jatuh pagi dan petang hampir menyamai Lira Turki sebelum zaman Erdogen. SPRM kerjanya menyiasat tetapi kini orang-orangnya disiasat. Kerja Jabatan Peguam Negara mendakwa, tetapi ia pula hendak didakwa.
     
Belum pernah kerajaan Malaysia dilibatkan dengan penggubahan wang haram. Sejak merdeka kerja kerajaan ialah membenteras penggubahan duit palsu. Kini ia disyaki membuat kerja haram itu. Begitu banyak kerajaan di dunia – demokrasi dan tidak – tidak difitnah mencetak duit haram, tetapi Malaysia di bawah Najib difitnah begitu.
     
Betulkah dakwaan itu. Tetapi fitnah sudah pun berlaku. Amat buruk padahnya kepada negara jika Ia tidak dibersihkan segara.
    
Orang terpengaruh dan mempercayainya kerana imej kerajaan dan pemimpin dirasakan teruk, justeru semua keburukan yang dilonggokkan kepada Perdana Menteri tidak dijawab. Ada percubaan menjawabnya tetapi semua jawapaan itu bukan jawapan yan ditunggu.
     
Dengan semua beban dan masalah yang Najib hadapi itu mendedahkan mungkinnya seseorang berbuat apa saja termasuk memikirkan penggubahan wang haram.
     
Apakah agaknya dosa rakyat Malasyia hingga negara, kerajaan dan Perdana Menterinya dirasakan begitu teruk?
      
Sekalipun negara tidak pernah diperintah secara Islam bahkan yang berjalan jauh dari tuntutan Allah dan Rasulnya, tetapi banyak negara sekular dan penindas atas nama demokrasi, tidak didatang bala seperti yang menimpa kemakmuran Malaysia. Pemerintahan sekular Malaysia dikira baik mengikut standard dunia hingga pertengahan pemerintahan Dr. Mahathir.
       
Separuh penggal kedua tahun 80-an negara berdepan dengan fitnah yang berpunca dari pemecatan DS Anwar Ibrahim sebagai Timbalan Perdana Menteri ada dakwaan liwat. Fitnah seperti kaum Luth iu adalah sekeji-keji fitnah di muka bumi ini.
     
Kepercayaan orang – dalam dan luar negeri – terhadap politik, mahkamah/undang-undng mulai kejadian itu menjunam. Undang-undang dirasakan oleh umum tidak melindungi rakyat dan keadilan, tetapi ia lebih melindungi kerajaan dan pemimpin.
     
Fitnah awal Anwar itu diteruskan dengan fitnah seperti iu lagi. Hukum yang mahkamah kenakan kepadanya tidak diterima oleh kebanyakan orang. Ada persepsi mengira Anwar sekarang menderita atas fitnah kerajaan.
     
Cerita duit 1MDB lesap, Najib terima derma RM2.6 bilion, Kavin terbunuh dan penggubahan wang haram adalah kejadian semasa Anwar dibanduankan lagi. Tidakkah ia semua Najib yang rasa teruk itu gara-gara bermain dengan fitnah yang tidak mengenal mangsa? – HARAKAHDAILY 7/10/2015

Share on Myspace