Kalimah Allah tidak di atas di menara Makkah

SUBKY LATIF | .

MEMANG mengeliru dan menggerunkan melihat dari bawah kemuncak menara tinggi di Bangunan Al-Malik Abdul Aziz sebaik keluar dari Pintu Raja Fahd di Masjidil Haram Makkah.
      
Bangunan al-Malik Abdul Aziz itu terseregam besar dan indah, menarik  semua orang di luar dataran Masjidil Haram bagi jamaah yang keluar masuk masjid melalui Pintu Raja Fahd itu terutama di bawah cahaya sinar sebelah malam.
     
Rata-rata yang mendongak ke puncak menara terutama keluar dari masjid akan terpesona melihat lambang menara yang terpasang kalimah Allah tetapi tidak di puncak atau tidak yang teratas sekali di menara itu.
     
Apabila terlihat saja kebesaran kalimah suci itu dari bawah nescaya kita terpandang ada yang tinggi dari kalimah itu iaitu puncak menara yang di atas sekali menjunjung lambang bulat sabit terlentang mengadap langit.
     
Lambang bulan sabit memang terdapat di banyak bangunan tinggi di banyak tempat di negara Saudi. Ia adalah simbolik kebesaran Islam.
    
Puncak menara depan Pintu Raja Fahd dilihat dari bawah hampir menyamai puncak menara Apil, marcu tanda kota raya Paris.
     
Pandangan pertama saya pada puncak di sebelah atas kalimah Allah itu ada seperti satu lembaga seperti hantu bertanduk dua. Bulan sabit terlentang mengadap langit itu seolah-olah seperti dua tanduk kerbau atau seladang. Di dunia jahiliyah lembaga bertanduk itu boleh jadi berhala.
     
Itulah sangkaan awal saya apabila melihat menara itu. Berkali-kali saya mendongaknya, persepsi saya tidak berubah. Dan saya tertanya-tanya mengapa pandangan buruk itu boleh berada di Makkah dan bersebelahan pula dengan Kaabah?
     
Amat menyusahkan lagi hati saya ialah lembaga itu letaknya lebih atas dari kalimah Allah, dan Allah itu Maha Mulia dan Maha Tinggi. Apabila kalimah Allah di bawah, lembaga itu lebih atas, perasaan saya ialah seperti ada yang lebih tinggi daripada Tuhan Yang Maha Tinggi.
     
Maha Tinggi Allah tidak dapat dibayangkan dengan apa-apa jua yang boleh dilihat. Maha Tinggi-Nya itu adalah antara zat ghaib yang diimani oleh orang beriman. Tetapi apa jua lambang yang hendak membesarkan Allah patutlah diletak sebelah atas.
     
Seperti Masjid Besar di kota Xian di Tanah Besar China. Antara masjid tua di negara itu. Justeru naga adalah lambang budaya penting bagi masyarakat China, maka di bumbung masjid itu ada juga patung naga.  Tetapi lembaga naga itu menjunjung kalimah Allah dan kalimah Muhammad. Elok atau tidak elok, umat Islam China meletakkan kalimah suci itu di atas dari naga.
     
Tetapi saya tidak terima lembaga di pucak menara depan Kaabah itu, sekalipun bukan lambang hantu, tidak wajar ada objek tinggi yang mengelirukan seperti ada yang lebih tinggi daripada Yang Maha Tinggi.
     
Kembali ke hotel. Saya lihat pula puncak menara itu dari jendela di tingkat atas, dari arah yang berlainan. Barulah saya lihat lembaga seperti hantu itu bukan macam yang saya sangka ketika melihatnya dari dataran depan Pintu Raja Fahd.

Atas dari kalimah Allah itu adalah objek hujang menara dan benda yang disangka tanduk seladang seperti yang terdapat di setengah kuil Hindu adalah bulan sabit terlentang mengadap langit.
       
Selepas tawaf wida’ saya dongak lagi menara itu tetap saya lihat puncak menara itu macam berlambang hantu. – HARAKAHDAILY 21/1/2016

Share on Myspace