Jika Amerika berpresiden Donald Trump?

SUBKY LATIF | .

SAYA hanya berkata Amerika yang cukup ranggi itu akan bertambah ranggi jika Donald Trump, calon paling depan Repulikan jadi Presiden Amerika.
    
Sekalian orang dunia yang rasional amat bimbang akan masa depan dunia kiranya dia menang bulan November nanti.
     
Sebuah oganisasi penyelidik Britain adalah yang paling takut akan kemenangannya sehingga ia mengira bahayanya jika tidak lebih adalah setara dengan IS.
     
Pada Amerika dan sekutu Natonya, IS indeks keganasannya dikatakan terkedepan menggantikan Taliban dan al-Qaeda, dirasakan lebih digeruni daripada komunis Korea Utara. Jika Korea Utara ditakuti, ia adalah sebuah negara nuklear yang tidak bersekutu dengan sesiapa, tetapi IS adalah tanpa wilayah dan tanpa apa-apa, hanya berani mati.
     
Organisasi Britain itu adalah menyampai amarannya kepada dunia khususnya Amerika. Pandangan Britain jangan dipandang enteng. Suara dari Britain selalunya ada bisanya.
     
Ketika Hitler mula muncul dalam politik Jerman selepas Perang Dunia Pertama, Perdana Menteri Britain dalam perang dunia kedua memberi amaran kepada Eropah dan dunia tentang bahayanya Hitler dan partinya Nazi.
     
Hitler masa itu belum berkuasa tetapi mulut celuparnya berjaya membangkit emosi orang awam Jerman. Kepetahannya, kemahirannya bercakap payah dikalahkan oleh setiap orang yang rasional. Sebelum Hitler menjadi Censelor Jerman yang ranggi, Winston Churchill yang belum menjadi Perdana Menteri Britin telah mengingatkan dunia akan bahaya politik rasis dan keganasan Hitler.
     
Orang ranggi memang ramai di mana-mana tetapi sentimen dan emosi orang awam yang tertarik dengan cakap celuparnya, Churchill nampak dia akan berkuasa di Jerman dan apabila dia berkuasa, padahlah dunia khususnya Eropah. Britain dari awal menyeru Amerika yang belum jadi orang ranggi dunia supaya bangkit bersama Eropah menghalang pengaruh Hitler.
     
Hari ini Doland Trump yang menyatakan minatnya unuk jadi Presiden Amerika sejak zaman Bill Clinton lagi tidak dipedulikan oleh sesiapa. Tiada dalam kalangan orang Repulikan pedulikan dia.
     
Tetapi sebagai seorang yang sudah jadi Qarun Amerika, kekayaan dan celuparnya, mempesonakan orang awam sama seperti terpesonanya orang awam Mesir purba pada zaman Firaun dulu.
     
Sekalipun orang-orang politik penting Amerika, termasuk Mit Romney, calon Presiden Republikan dalam Pilihan Raya Presiden Amerika yang lalu menyeru supaya Trump ditolak, tetapi semua seruan itu tidak mudah menghalang penyokong Republikan menyokongnya.
     
Dengan kemenangannya dalam beberapa pemilihan calon di wilayah-wilayah sebelum ini mempengaruhi orang yang terkemudian memberi sokongan kepadanya. Sekalipun ia kalah di beberapa wilayah, tetapi yang menang bukan pesaing tunggalnya, maka angka sokongannya meletakkan dia masih mendahului.
      
Sekalipun poplariti peribadinya sukar menyaingi kesederhanaan Hillary Clinton, calon terdepan Parti Demokrat, tetapi payah diduga pengundi yang termakan dengan keranggian Trump akan menolaknya.
     
Jika pengundi di Amerika sudah tenggelam di tengah emosi yang menyelubungi penyokong Trump, bukan mustahil orang emosi memilih orang yang ranggi.
     
Jangan dunia bergantung sangat kepada kemusnahan Amerika apabila ia dipimpin oleh seorang yang ranggi, tetapi sebelum Amerika musnah bersama Presiden rangginya, dunia juga akan berdepan dengan kesengsaraan dulu. Kesengsaraan jangan dicari, tetapi dunia sengsara boleh disekat.
     
Kita tunggu apakah bangsa Amerika mewakili dunia yang rasional atau ia bertambah ranggi? – HARAKAHDAILY 25/3/2016

Share on Myspace