Razif jadi MB tanpa bintang hingga PRU

SUBKY LATIF | .

KEKELIRUAN tentang Menteri Besar Terengganu sudah terjawab setakat ini apabila pertemuan antara Sultan dan Perdana Menteri perkenan Encik Ahmad Razif bin Abdul Rahman terus menjadi Menteri Besar tanpa sebarang pingat negeri hingga Pilihan Raya Umum.
    
Jika cepat PRU cepatlah habisnya. Jika ditunda maka dia tertunda sama.
     
Bagi menghabiskan tempoh itu integritinya, sekejap atau lama sama macam Perdana Menteri Najib juga, seperti di hujung tanduk. Najib memang sudah terserlah sesbagai PM yang lemah. Razif pula dikira MB terlemah juga. Dan bila sampai semua bintangnya dilucutkan, suatu yang tidak pernah berlaku di Terengganu sejak merdeka, bahkan di mana-mana negeri di Malaysia, maka dia dikira bertambah lemah di tengah awam.
     
Bintang bergayut tak menentukan tinggi rendahnya prestasi Menteri Besar. Tun Ghafar Baba tidak pernah berbintang baik sebagai Ketua Menteri Melaka hingga jadi Timbalan Perdana Menteri. Siapa berani kata dia Ketua Menteri dan menteri yang tidak berwibawa? Nasib saja tidak menjadikannya Perdana Menteri.
     
Tetapi Ghafar menolak sebarang bintang. Razif sudah berbintang malangnya semua diambil balik. Biasanya yang bintang ditarik kerana teruk sangat. Datuk Harun Idris dan DS Anwar sekalipun mereka dihukum penjara. Pingat yang sudah diberi dibiarkan. Razif sebutir pun tak tinggal.
    
Bagaimana wibawa hendak dipertahankan hingga jadi macam itu.
    
Razif wajar bersyukur dia dikekalkan jadi MB ssementera – satu sementara yang terpanjang.  Dia amat berterima kasih kepada Perdana Menteri mengekalkan jawatannya sekali tak berpingat.
    
Apakah tanpa seorang Menteri Besar sekadar dikehendak Perdana Menteri saja? Sahamnya jatuh sekadar yang mahu Perdana Menteri tetapi MB itu mesti digemar oleh Raja dan orang awam. Ada lemahnya jika MB tidak tidak digemar oleh ketiga pihak itu.
     
Tun Razak cuba pertahankan Tan Sri Ghazali Jawi sebagai MB Perak. Tun tahu Sultan tak gemar Ghazali Jawi tapi Tun paksa juga. Kesian MB yang terpaksa iring Sultan dalam acara rasmi tak diumpama Sultan. Akhirnya dihentikan juga.
     
Tan Sri Othman Saad disenangi oleh semua Perdana Menteri jadi MB Johor. Sultan tidak masalah. Apabila naik Sultan baru yang tidak gemarkan TS Othman, Tun Hussein Onn terpaksa ganti MB lain.
    
Sultan Kedah dipercayai tiada masalah Tan Sri Sanusi Joned jadi MB kerana Dr. Mahathir gemarkannya. Sultan dan Perdana Menteri gemar tak cukup. Orang awam mesti gemar sama. Dr. Mahathir Kedah berMBkan Sanusi. Tetap orang awam tak gemar. Terpaksa juga Mahathir lucutkan Sanusi.
    
Kerana hendak menjadikan Ghazali MB Perak dan Sanusi MB Kedah kedua-duanya tidak dikekalkan dalam kabinet. Bila kedua-kedua kena tinggalkan MB, kedua-duanya bersara dari politik. Kesian.
       
Tiada siapa dapat mengagak keberadaan Razif dengan Sultan. Moga-moga tidaklah senasib dengan Ghazali  Jawi di Perak dan Othman Saad di Johor.
     
Jadilah dia MB tidak berbintang tetapi semua melihatnya orang akan pergi. Mungkin lepas PRU dibawa ke pusat. Itu pun kalau Najib bernasib baik. – HARAKAHDAILY 10/5/2016

Share on Myspace