Roboh helang tak jadi lebih Islam

SUBKY LATIF | .

MEROBOH relika helang di Langkawi tidak akan menjadikan oang Melayu lebih Islam. Sama dengan membina masjid tapi tidak dimakmurkan tak menjadikan orang Islam lebih Islam.
     
Tetapi kalau jika tiada masjid di kariah yang orang Islamnya ramai, menjadikan umat Islam di situ tidak bertanggungjawab langsung kepada agamanya. Ia menjauhkan orang tempatan dari tepat ibadat dan tidak didirikan solat berjamaah di situ.
     
Maka ada cacatnya bagi masyarakat di situ tiada masjid atau surau. Tetapi ada masjid belum tentu ia penuh setiap waktu. Kadang-kadang tak cukup sebaris satu waktu. Bahkan ada masjid, berjamaahnya Subuh, Maghrib dan Isyak saja. Tapi tak dirikan masjid pun tak boleh.
     
Dari ada masjid tidak dimakmurkan adalah lebih baik dari tidak ada masjid. Mungkin orang tempatan tidak lebih Islam dengan ada masjid, tetapi orang baik sembahyang atau tidak bertanggugjawab mengadakan masjid apabila cukup bagi mendirikan Jumaat di situ.
     
Patung helang atau apa-apa patung jua adalah dilarang. Adanya patung mendekatkan orang kepada maksiat. Walaupun ia didirikan bukan jadi sembahan dan bukan untuk dituhankan, tetapi ia mendatangkan fitnah. Fitnah adalah tidak baik. Tetapi ia boleh jadi disembah orang setengah orang khususnya penyembah berhala.
     
Di sisi Islam patung atau berhala bukan tuhan, tetapi ada manusia mempertuhankan yang bukan tuhan.
     
Patung bila ada dalam rumah, ia tidak dimasuk malaikat rahmat. Lailatul qadar tidak datang ke rumah itu.  Malaikat lain saja masuk termasuk malaikat maut yang tentunya masuk semua  tempat. Jika patung jadi hiasan tempatan, tempat dan daerah itu dijauh malaikat rahmat. Jika patung itu simbol negeri dan negara, senegeri dan senagara malaikat rahmat tidak datang.
     
Bila malaikat rahmat tidak dekat nescaya penduduk dan wilayah itu tidak dapat rahmat. Negeri dan penduduknya membangun dan kaya, tetapi kemajuan tidak memberkati rakyat dan wilayah.
     
Patung adalah makhluk yang Allah tidak suka. Ia adalah barang maksiat. Ada maksiat dosanya bagi orang yang membuat maksiat itu. Tetapi ditanggung oleh semua termasuk orang yang terlibat dengannya seperti patung itu. Kita tidak membuat dan tidak suka padanya, tapi dibiarkan depan mata dosa dapat oleh semua.   
     
Maka Allah anjur maksiat mesti dicegah. Pertama cegah dengan tangan. Kalau tidak upaya cegah dengan lidah. Tak upaya juga cegah dalam hati. Cegah begini adalah cegah orang yang selemah-lemah iman.
     
Keperluan merobohkan patung di Langkawi adalah mengikut ajaran Allah itu. Niat untuk merobohnya pun sudah dapat pahala. Apabila ia dirobohkan dapat dua pahala. Orang yang tak kuat imannya pun, jika dia menyokong merobohkannya dan ia dirobohkan, orang lemah imannya dia tetap dapat pahala iaitu pahala meroboh patung.
     
Jika pahalanya setakat itu saja, tetapi pahala itu akan ditimbang di Mahkamah Rabbul Jalil. Jika timbangan pahala setakat meroboh patung saja, timbangan pahalanya ringan. Timbangan dosa lebih berat, ke nerakalah dia. Kalau timbangan dosa dan pahala sama berat, ditambah dengan pahala roboh patung jadikan timbangan amalnya berat, dapatlah dia syurga.
     
Adapun bagi orang Melayu sekadar roboh patung, hudud tak mahu, sembahyang pun tidak, Islamnya had itu sajalah. Tapi bagi orang soleh, peluang pahala sekecil manapun tidak ditinggalkan.
    
Lebih Islam atau tidak bergantung dari hidayat. Jika lepas mengetuk patung Allah beri hidayat, lebihlah Islam Melayu. Tapi Abu Talib buat seribu jasa pada Nabi, tak dapat hidayat apa gunanya? - HARAKAHDAILY 29/9/2016

Share on Myspace