Raja memang di atas politik

SUBKY LATIF | .

MANA-mana negara yang mengamalkan sistem Raja Berperlembagaan, maka raja itu berada di atas politik dan tidak mencampuri urusan politik.
      
Politik boleh jadi huru-hara jika raja berminat dan mencampuri urusan politik. Maka raja berperlembagaan ada adabnya sendiri, tidak boleh memandai sendiri tentang negara melainkan dinasihat dan mendapat nasihat dari ketua kerajaan – Perdana Menterei atau Menteri Besar.
     
Ia adalah adab di masa tenang dan normal. Tapi kalau ketua kerajaan macam Hitler di bawah Nazi Jerman dulu, politik dan undang-undang di bawah tangannya sendiri, Jerman yang sudah tidak beraja masa itu, Presidennya  bertindak sebagai raja berperlembagaan, semua orang mengharapkan Presiden dapat berbuat sesuatu.
     
Presiden tahu akan bahaya politik Hitler dan Nazi, tetapi tidak dapat bertindak bukan kerana tidak boleh bertindak, tetapi Hitler lebih cerdik dari Presdien dan semua orang.
    
Memang raja dengan kebijaksanaannya wajar menjauhkan diri dari urusan politik, tetapi kalau suasana sudah menyamai keadaan Jerman di bawah Nazi dan Hitler, maka raja itu jika ada daulatnya ia adalah satu-satunya harapan bagi rakyat dan negara menyelamatkan wilayah dari belenggu kemusnahan.
    
Australia adalah negara yang patuh pada sistem pemisahan ketua negara dengan ketua kerajaan. Gabenor Jeneral sebagai wakil Ratu Inggeris tidak mahu masuk urusan politik kerajaan. Justeru, Perdana Menteri Parti Buruh pertengahan tahun 1970-an tidak dapat mengawal ketenangan kerajaan, maka Gabenor Jeneral memecat Perdana Menteri dan menggantikan pemimpin pembangkan sebagai Perdana Menteri baru.
     
Amalan Raja Bereerlembagaan di Australia itu tidak pula tercela.
     
Mungkin ada beraja di negara kita ada adabnya tersendiri, tetapi dalam Raja Kedah pernah dikatakan di bawah Raja Bersiong, ada kaedah digunakan bagi menggantikan raja itu. Jika dalam tamadun purba ada cara raja sedemikian boleh digantikan, maka mengapa pula di zaman  tamadun sekarang, raja sebagai tempat rujuk terakhir rakyat yang dibelenggu ketua kerajaan tidak boleh memikirkan kaedah politik tertentu bagi mengelakkan ketua kerajaan yang sewenang-wenangnya.
     
Kita menerima pakai raja berkuasa memperkenan Perdana Menteri dan Menteri Besar dan berhak menolaknya. Tetapi secara konventionnya juga disebut raja tiada cara boleh lucutkan menteri besar dan perdana menteri. Itu yang banyak dikatakan oleh banyak pihak.
     
Tetapi tidak PM Najib sebagai Perdana Menteri menggunakan pengaruhnya membenarkan Sultan Perak menggugurkan Menteri Besar Nizar. Pada hal ada pandangan Sultan tidak wajar bertindak demikian.
      
Maka ini menjadi perbincangan apakah kejadian itu raja telah dipolitikkan atau raja terlibat dengan politik.
     
Awal tahun 1960-an terjadi kekecohan politik antara Menteri Besar PAS Terengganu, Daud Samad dan pembangkang Umno. Almarhum Sultan Terengganu masa itu mengadu kepada Perdana Menteri Tunku Abdul Rahman tentang apa yang dikatakan kelemahan Menteri Besarnya.
      
Tiada yang mengira bahawa istana telah diperalatkan dalam politk Terengganu masa itu. Bahkan di Kelantan ada yang hendak menggunakan istana sebagai helah bagi menjatuhkan kerajaan PAS tahun 60-an dan 70-an, tetapi apa yang dikira baling batu sembunyi tangan itu tidak dijadikan isu oleh PAS.
      
Tetapi dalam keadaan kuasa PM Najib yang banyak dipertikai oleh semua, demokrasi tidak mampu membantu rakyat yang tertindas. Raja dilihat satu-satu tempat orang mengadu. Raja pun mungkin tak tahu apa hendak buat? Maka mengadu kepada Raja adakah kesalahan memperalatkan Raja atau kepada siapa lagi hendak mengadu? - HARAKAHDAILY 17/10/2016

Share on Myspace