Presiden Melayu kedua Singapura

SUBKY LATIF | .

PERDANA Menteri Singapura, Lee Hsien Loong memberi isyarat sedang mencari seorang Melayu untuk menjadi Presiden republik itu.
     
Satu mekanisma sedang difikirkan bagaimana seorang Melayu boleh dipilih untuk menjadi Presidennya yang baru.
     
Tidak diketahui mengapa kali ini mengapa kerajaan dan masyarakat Singapura yang penduduknya bermajoriti besar orang Cina terfikir untuk memberi Melayu menjadi Presiden.
     
Bukan pulau republik itu tidak pernah berpresidenkan orang Melayu, bahkan orang Melayulah yang menjadi Yang Dipertuan Negaranya, Paduka Yusuf Ishak apabila di bawah  perlembagaan barunya menggantikan Pesuruhjaya Tinggi British/Gabenor tamat tempoh perkhidmatannya. Apabila Singapura menajadi sebahagian dari Malaysia Yang Dipertuan Negara itu diselaraskan sebagai Yang Dipertuan Negeri.
     
Sebelumnya ketua negeri yang bukan Raja adalah Gabenor. Setelah Malaysia dibentuk Gabenor menjadi Yang Dipertua Negeri. Apabila Singapura dikeluarkan dari Malaysia, maka Paduka Yusuf Ishak menjadi Presiden sulungnya.
     
Selepas kematiannya lebih 40 tahun lalu tidak ada lagi Melayu menjadi Presiden hinggalah sekarang Perdana Menterinya memikirkan untuk memberi sekali lagi kepada orang Melayu.
    
Singapura mungkin tidak berfikir secara perkauman, Presiden mesti dari kaum majoriti. Semua etnik boleh jadi Presiden dan apa-apa juga jawatan awam. Selepas Presiden Yusuf itu ada Serani, ada Cina dan India jadi Presidennya.
      
Cina sudah beberapa orang dan India juga sudah lebih dari seorang. Ketika Lee Kuan Yew mengambil alih kuasa yang disokong oleh semua kaum, Melayu adalah kaum yang lebih ramai dari keturunan India. Yang mengalahkan pemimpin-pemimpin Umno dalam pilihan raya Majlis Perundangan Singapura yang memberi kuasa kepada Lee Kuan Yew itu adalah calon Melayu Petir, parti pimpinan Lee.
     
Ertinya sumbngan orang Melayu Singapura adalah besar membantu Lee Kuan Yew berkuasa.
     
Jika Lee Kuan Yew menjadi Perdana Menteri bukan kerana Cinanya dan majoriti Cina di pulau ini. Tetapi Lee adalah ketua partinya. Sebelumnya David Marshall, seorang Yahudi dilahirkan di Iraq menjadi Ketua Menteri Singapura. Yahudi bukan ramai di Singapura, malah jauh ramai India daripadanya.
     
Masyarakat Singapura memilih Yahudi jadi Ketua Menteri kerana dia ketua partinya.
     
Orang Melayu tidak boleh lagi bercakap Singapura mesti berketuanan Melayu. Ia mudah menjdi perkauman. Pemilihan Yusuf Ishak jadi Presiden menjadi orang Melayu bertuah. Dan orang Melayu yang menyokong Lee Kuan Yew berpersepsi Presiden Singapura adalah orang Melayu.
      
Lee tidak pernah mengkabulkan impian orang Melauyu itu. Dari semasa ke semasa rakyat Singapura bukan Melayulah jadi Presiden dari seorang ke seorang.
      
Jika Cina jadi Presiden, logiknya Cina saja-saja yang menjadi penduduknya. Tiada apa yang oleh takwil apabila pulau itu sudah penuh dengan Cina. Tetapi kaum India yan tidak seramai orang Melayu bertuah lebih seorang dari mereka  sudah jadi Presdien. Apalah nasib orang Melayu yang  tidak pilihan?
     
Maka entah apa kenanya, Perdana Menteri sekarang mahu orang Melayu pula jadi Presiden. Bolehlah orang Melayu bersyukur. Dari tidak merasa langsung, maka merasa juga sekali sekali dalam masa 40 tahun.
      
Tahniah kepada Singapura dan mungkin selepas ini kerap lagi peluang diberi kepada orang Melayu. - HARAKAHDAILY 15/11/2016

Share on Myspace